Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Filipina “terganggu” setelah 135 kapal Tiongkok “menyerbu” terumbu karang di lepas pantainya

Filipina “terganggu” setelah 135 kapal Tiongkok “menyerbu” terumbu karang di lepas pantainya

Perahu-perahu Tiongkok “tersebar dan tersebar” di dalam Whitsun Reef yang berbentuk memantul.

Manila, Filipina:

Filipina mengumumkan pada hari Minggu bahwa lebih dari 135 kapal Tiongkok “berkumpul” di terumbu karang di lepas pantainya, dan menggambarkan meningkatnya kehadiran kapal-kapal ini sebagai hal yang “mengkhawatirkan.”

Penjaga Pantai mengatakan perahu-perahu Tiongkok itu “tersebar dan tersebar” di kawasan Whitsun Reef, yang oleh Filipina disebut Julian Felipe Reef, sekitar 320 kilometer sebelah barat Pulau Palawan.

Whitsun Reef terletak lebih dari 1.000 kilometer (620 mil) dari daratan besar Tiongkok yang terdekat dengan Pulau Hainan.

Filipina mengatakan pihaknya menghitung ada 111 “kapal milik milisi maritim Tiongkok” pada 13 November. Ketika Penjaga Pantai mengerahkan dua kapal patroli ke daerah tersebut pada hari Sabtu, jumlahnya meningkat menjadi “lebih dari 135,” kata Penjaga Pantai.

“Tantangan radio yang dikeluarkan oleh PCG (Penjaga Pantai Filipina) kepada kapal-kapal CMM tidak terjawab yang kini diperkirakan bertambah menjadi lebih dari 135 kapal yang tersebar dan tersebar di kawasan Julian Felipe Reef,” kata Penjaga Pantai Manila. Dia menggambarkannya sebagai “perkembangan yang mengkhawatirkan.”

Beijing mengklaim sebagian besar wilayah Laut Cina Selatan, termasuk perairan dan pulau-pulau di dekat pantai negara tetangganya, dan mengabaikan keputusan pengadilan internasional yang menyatakan pernyataan mereka tidak memiliki dasar hukum.

Negara ini mengerahkan kapal-kapal untuk berpatroli di perairan, dan telah membangun pulau-pulau buatan serta fasilitas militer untuk memperkuat posisinya.

Filipina, Brunei, Malaysia, Taiwan, dan Vietnam juga mengklaim kedaulatan atas beberapa pulau dan terumbu karang di laut tersebut, yang diyakini kaya akan cadangan minyak jauh di dalam perairannya.

(Kecuali judulnya, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)

READ  2 tewas setelah seorang pria melepaskan tembakan ke sebuah pabrik Mercedes di Jerman