Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pesawat tempur J-20 China menguji mesin ‘beast power’ WS-15 yang dapat membuka potensi sebenarnya dari pesawat siluman PLAAF

Gambar uji terbang jet tempur J-20 China yang ditenagai oleh apa yang diklaim sebagai mesin jet WS-15 menunjukkan kemajuan yang stabil dalam fase pengembangan mesin atmosfer.

J-20 diharapkan mencapai potensi penuhnya, terutama kinerja kinematiknya, dan WS-15 telah dinilai oleh para ahli masih jauh dari kematangan teknis penuh sebelum memasuki produksi.

berdasarkan laporanGambar yang terungkap sekarang jauh lebih jelas dari yang sebelumnya Januari 2022. Mesin sedang diuji pada salah satu dari enam prototipe J-20, #2012.

Ketika varian produksi serial terakhir J-20 mulai tiba di unit Angkatan Udara Tentara Pembebasan Rakyat (PLAAF) mulai 2016 dan seterusnya, mereka terbang dengan mesin AL-31F Rusia dan pembangkit listrik WS-10C China.

Seorang peneliti dan ahli penerbangan militer China yang terkenal Andrew Ruprecht, yang juga memposting foto-foto tersebut, mengatakan dia terkejut dengan reaksi yang tenang terhadap foto-foto tersebut, meskipun ada spekulasi selama bertahun-tahun tentang kapan WS-15 pada akhirnya akan bergabung dengan J-20. Gambar menunjukkan nosel knalpot lebih bergerigi daripada yang di sebelah kiri, menunjukkan mesin baru.

Namun, Ruprecht mempertanyakan permukaan abu-abu J-20, yang menurutnya “sangat apik”, dan unit ekor berlogo bintang merah PLAAF dan nomor 2012. Dalam utas Twitter, dia bertanya-tanya apakah ini prototipe lain.

Masih jauh dari memasuki produksi

Laporan sebelumnya dan para ahli luar angkasa juga percaya bahwa WS-15 sedang dalam tahap percobaan, dan akan memakan waktu lama sebelum diproduksi. Pada Desember tahun lalu, Pos Pagi Cina Selatan (SCMP) Pidato kepala konsultan ilmuwan China pada program desain mesin atmosfer menyatakan bahwa WS-15 menyelesaikan penerbangan perdananya tahun itu.

READ  Naftali Bennett dapat menggantikan Benjamin Netanyahu

Liu Daxiang, seorang profesor di School of Energy and Power Engineering di Beihang University – sebelumnya dikenal sebagai Beijing University of Aeronautics and Astronautics – terungkap dalam pidato utama di Nanchang.

katanya, menurut video dirinya di Konferensi Industri Dirgantara China selama tiga hari dan Pameran Udara Nanchang pada November 2022. Meskipun dia tidak menyebut nama WS-15, deskripsi karakteristik kinerjanya membuatnya tidak bisa menjadi pembangkit listrik lainnya.

SCMP menambahkan dalam laporannya bahwa meskipun tidak jelas apakah WS-15 benar-benar sedang diuji pada J-20, itu menunjukkan bahwa itu hampir selesai. Pengembangan tidak selalu menunjukkan produksi akhir.

Mengutip pensiunan ahli peralatan dari Angkatan Udara Pembebasan Rakyat China Fu Qianchao, yang memaparkan berbagai tahap pengembangan mesin jet. “Pengembangan mesin pesawat harus melalui lima tahap: uji darat, uji terowongan angin, uji simulasi ketinggian tinggi, uji terbang, dan kemudian memasuki produksi akhir kecil untuk uji penerimaan produk,” kata Fu.

Biasanya, mesin diuji pada pesawat angkut besar dengan satu mesin menggantikan mesin yang sedang dikembangkan, kata pensiunan ilmuwan lain dari Laboratorium Pendirian Penelitian Turbin Gas (GTRE) dari Organisasi Riset Pertahanan (DRDO).

jet tempur J-20
File foto: Jet Tempur J-20

China memiliki Y-20 dan Eleusin IL-76 asal Rusia sebagai tempat uji terbang potensial di mana WS-15 dapat diikat di bawah sayapnya dan mulai terbang. Tim dalam penerbangan dengan cermat menguji performa mesin dan menghasilkan sejumlah besar data untuk menguji apakah kriteria performa telah terpenuhi.

“Kadang-kadang, data ini mungkin menunjukkan bahwa pekerjaan lebih lanjut diperlukan pada mesin, dan penyesuaian teknis dilakukan sesuai dengan itu,” jelas ilmuwan tersebut.

Ia menambahkan, meski belum diketahui FTB China mana yang digunakan, mesin jet tersebut perlu uji coba ekstensif pada pesawat dalam berbagai kondisi. “Kadang-kadang Anda menemukan masalah kemudian yang membekukan pengiriman pesawat atau penyebab armada, seperti F-35, yang mesin Pratt & Whitney F135 menyebabkan masalah getaran,” tambah ilmuwan tersebut.

READ  Turki memperkenalkan drone Bayraktar TB3; Untuk dikerahkan dengan Kizilelma di kapal induk tak berawak Angkatan Laut

Mesin Kaveri India harus diterbangkan secara berkala ke Pusat Tes Penerbangan Gromov di Rusia, tempat mesin itu diuji pada Il-76 – salah satu Alasan Di balik keterlambatan pengembangan mesin kering.

Mesin jet adalah teknologi ceruk dan China mengalami masa sulit

Sejak 2018, ketika Amerika Serikat mulai mengerahkan pesawat siluman F-35 generasi kelima ke pangkalan militernya di Pasifik barat di Jepang dan Korea Selatan, J-20 mulai terbang dengan AL-31F Rusia dan kemudian WS- domestik. mesin 10C.

WS-10C adalah mesin dorong vektor yang berasal dari WS-10 yang juga menggerakkan pesawat tempur J-10, J-11, J-15, dan J-16 PLAAF.

WS-10 dan WS-15 dikembangkan oleh Shenyang Aeroengine Research Institute, anak perusahaan dari Aerospace Industry Corporation of China (AVIC).

China telah menghabiskan setidaknya US$129 miliar selama satu setengah dekade terakhir untuk mengembangkan mesin jet, yang sering dianggap sebagai teknologi penerbangan paling terspesialisasi dan bernilai tinggi. Hanya Amerika Serikat, Inggris Raya, Prancis, dan Rusia yang menguasai pengembangan berbagai keahlian teknik dalam pengembangan aktuator pneumatik.

Tetapi bahkan Amerika Serikat tidak dapat menghindari kerumitan dan kerumitan teknologinya, karena butuh 24 tahun dengan mesin F119 saja, menggerakkan F-22 Raptor. Pratt & Whitney dan GE membutuhkan waktu 12 tahun untuk mengembangkan prototipe F119 dan 14 tahun pengujian lagi sejak Desember 1997, ketika mereka dipasangkan ke F-22.