Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Prancis melarang pakaian Islami di sekolah: ‘melanggar hukum sekuler yang ketat’ |  berita Dunia

Prancis melarang pakaian Islami di sekolah: ‘melanggar hukum sekuler yang ketat’ | berita Dunia

Menteri Pendidikan Perancis mengatakan pada hari Minggu bahwa pihak berwenang Perancis akan melarang pemakaian abaya yang dikenakan oleh beberapa wanita Muslim di sekolah, dengan alasan bahwa abaya melanggar hukum sekuler Perancis yang ketat di bidang pendidikan.

Kelompok sayap kanan dan sayap kanan telah mendesak pelarangan tersebut, yang menurut kelompok kiri melanggar kebebasan sipil. (arsip) (foto perwakilan) (AFP)

“Tidak mungkin lagi mengenakan abaya di sekolah,” Menteri Pendidikan Gabriel Atal mengatakan kepada televisi TF1, seraya menambahkan bahwa ia akan memberikan “peraturan yang jelas di tingkat nasional” kepada kepala sekolah sebelum kembali ke ruang kelas di seluruh negeri mulai tanggal 4 September.

Langkah ini dilakukan setelah berbulan-bulan kontroversi mengenai penggunaan abaya di sekolah-sekolah Prancis, di mana perempuan telah lama dilarang mengenakan jilbab.

dunia

Ada laporan tentang peningkatan penggunaan abaya di sekolah dan ketegangan di sekolah mengenai masalah antara guru dan orang tua.

“Sekulerisme berarti kebebasan pembebasan melalui sekolah,” kata Atal, menggambarkan jubah tersebut sebagai “isyarat keagamaan yang dimaksudkan untuk menguji perlawanan republik terhadap tempat perlindungan sekuler yang harus dibentuk oleh sekolah.”

“Saat masuk ruang kelas, tidak seharusnya bisa mengidentifikasi agama siswa hanya dengan melihatnya,” ujarnya.

Sebuah undang-undang yang disahkan pada bulan Maret 2004 melarang “pengenaan spanduk atau pakaian yang secara lahiriah menunjukkan afiliasi agama mereka” di sekolah.

Ini termasuk salib besar, topi Yahudi dan jilbab Islam.

Berbeda dengan hijab, abaya – pakaian panjang dan longgar yang dikenakan untuk mematuhi keyakinan Islam dalam pakaian sederhana – berada di wilayah abu-abu dan belum dilarang secara langsung.

Perdebatan telah berkobar sejak seorang pengungsi Chechnya yang radikal memenggal kepala guru Samuel Paty, yang menunjukkan karikatur Nabi Muhammad kepada siswanya, di dekat sekolahnya di pinggiran kota Paris pada tahun 2020.

READ  Berita Rusia-Ukraina pembaruan LANGSUNG | Rusia mengatakan tidak berencana mengirim pasukan ke Ukraina timur 'untuk saat ini'

Dewan Agama Kristen Prancis, sebuah badan nasional yang mencakup beberapa asosiasi Muslim, mengatakan pakaian saja bukanlah “tanda agama”.

Pengumuman tersebut merupakan langkah besar pertama Atal, 34 tahun, sejak ia dipromosikan musim panas ini untuk menangani portofolio pendidikan yang sangat kontroversial.

Dia dan Menteri Dalam Negeri Gerald Darmanin, 40, dipandang sebagai bintang baru yang dapat memainkan peran penting setelah Macron mundur pada tahun 2027.