Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Seorang astronot NASA mencetak rekor ketahanan baru untuk satu penerbangan di Amerika Serikat

Seorang astronot NASA mencetak rekor ketahanan baru untuk satu penerbangan di Amerika Serikat

Astronot Frank Rubio, yang harus menghabiskan enam bulan ekstra di Stasiun Luar Angkasa Internasional karena masalah dalam penerbangan pulang ke Rusia, mencetak rekor ketahanan baru dalam satu penerbangan di Amerika Serikat pada hari Senin, memecahkan rekor ketahanan baru. Mark Vande Hai 355 hari Di luar planet.

Rubio dan astronot Sergei Prokopyev dan Dmitry Petlin berencana untuk kembali ke Bumi dengan kapal feri pengganti Soyuz pada 27 September untuk mengakhiri masa tinggal maraton selama 371 hari di luar angkasa, penerbangan pertama yang lebih dari setahun penuh oleh astronot Amerika.

Prokopyev, Petelin dan Rubio diluncurkan pada 21 September lalu dan berencana untuk kembali ke negaranya pada bulan Maret, namun kapal feri Soyuz MS-22 mereka mengalami kebocoran cairan pendingin besar-besaran pada bulan Desember, kemungkinan karena dampak mikrometeor.

Astronot NASA Frank Rubio (kiri atas), astronot Dmitry Petlin (kanan atas) dan komandan Soyuz MS-22/23 Sergei Prokopyev (tengah) berencana untuk melepaskan diri dari Stasiun Luar Angkasa Internasional dan kembali ke Bumi pada 27 September untuk menutup 271 Extended Ekspedisi. Misi Harian – penerbangan solo terpanjang hingga saat ini oleh astronot Amerika. / Kredit: NASA

Setelah analisis ekstensif, pihak Rusia menyimpulkan bahwa suhu kabin kemungkinan akan melebihi batas keamanan saat masuk kembali. Jadi mereka memilih untuk meluncurkan pesawat ruang angkasa pengganti Soyuz tanpa awak pada bulan Februari yang berhasil melakukan pertemuan dan docking robot.

Untuk mengembalikan jadwal rotasi kru Rusia ke jalurnya, Prokopyev, Petilin, dan Rubio, ayah empat anak yang sudah menikah, harus memperpanjang masa tinggal mereka di stasiun luar angkasa selama enam bulan tambahan.

“Secara pribadi, itu sangat sulit, hanya karena saya merindukan keluarga saya dan saya tahu saya akan kehilangan beberapa pencapaian besar, khususnya untuk anak-anak saya,” kata Rubio dalam wawancara sebelumnya dengan The Associated Press.

READ  Fisikawan MIT memanfaatkan 'pembalikan waktu' kuantum untuk mendeteksi gelombang gravitasi dan materi gelap

Dia menambahkan: “Ulang tahun dan hari jadi. Putra saya akan kuliah tahun ini, dan putri sulung saya akan menyelesaikan tahun pertamanya di perguruan tinggi.” “Kami berusaha keras untuk tetap berhubungan satu sama lain… Istri dan anak-anak saya adalah tentara, dan mereka menanganinya dengan sangat baik.

“Dan seberapa baik mereka menanganinya membuat saya lebih mudah untuk fokus pada pekerjaan dan merasa puas dengan pekerjaan yang saya terima.”

Frank Rubio, yang ditampilkan di sini mengambang di kabin kubah multi-jendela Stasiun Luar Angkasa Internasional, melampaui rekor penerbangan tunggal rekan astronot Mark Vande Heij yaitu 355 hari pada 11 September, dan bersiap untuk mencatat lebih dari setahun penuh di luar angkasa.  / Kredit: NASA

Frank Rubio, yang ditampilkan di sini mengambang di kabin kubah multi-jendela Stasiun Luar Angkasa Internasional, melampaui rekor penerbangan tunggal rekan astronot Mark Vande Heij yaitu 355 hari pada 11 September, dan bersiap untuk mencatat lebih dari setahun penuh di luar angkasa. / Kredit: NASA

Pada hari Senin, pukul 13.40 EDT, waktu terbang Rubio melampaui rekor Vande Hei sebelumnya yaitu 355 hari, 3 jam, dan 45 menit, yang ditetapkan pada akhir misi stasiun luar angkasa yang dimulai pada 9 April 2021. Itu berakhir dengan pendaratan di Kazakhstan pada 30 Maret 2022. Saat mendarat pada 27 September, Rubio akan menempuh jarak 370 hari 21 jam dari Bumi.

“Frank mengira ketika dia terbang ke luar angkasa, dia akan berada di sini selama enam bulan,” kata astronot Woody Hoburg sebelum kembali ke Bumi setelah misi enam bulannya. “Dan di tengah misinya, dia menemukan bahwa misinya telah berlangsung selama satu tahun.

“Kepemimpinannya di sini luar biasa. Dia sangat menyenangkan untuk diajak bekerja sama. Dan Frank melakukan pengorbanan yang sangat besar, jauh dari keluarganya begitu lama, dan saya hanya ingin sangat menghargai layanan yang dia berikan kepada kami di stasiun luar angkasa.”

Mendiang kosmonot Valery Polyakov memegang rekor dunia untuk penerbangan luar angkasa tunggal terlama, 437 hari dan 18 jam, yang dibuat di stasiun luar angkasa Mir Rusia pada tahun 1994-1995. astronot NASA Scott Kelly adalah orang Amerika pertama mencatatkan rekor hampir satu tahun di luar angkasa (340 hari), diikuti oleh Vande Hei (355 hari), Christina Koch (329 hari), dan sekarang Rubio (371 hari).

READ  Sel Surya Ultra-tipis Menggunakan Perovskit 2D Dapatkan Peningkatan

Rubio, Prokopyev dan Petylin akan digantikan oleh kru Soyuz baru – Oleg Kononenko, Nikolai Chub dan astronot NASA Loral O’Hara – yang dijadwalkan diluncurkan pada hari Jumat dari Baikonur Cosmodrome di Kazakhstan.

Kononenko dan Chubb juga berencana menghabiskan satu tahun penuh di stasiun tersebut. Maret mendatang, pesawat ruang angkasa Soyuz lainnya akan diluncurkan dengan membawa komandan veteran Oleg Novitsky, Tracy Dyson dari NASA, dan peneliti Belarusia Marina Vasilevskaya.

Novitsky, Vasilevskaya dan O’Hara akan kembali ke Bumi sekitar 10 hari kemudian. Kononenko, Chubb dan Dyson akan tetap berada di orbit hingga September mendatang. Pada akhir misi selama setahun ini, Kononenko akan mencatat lebih dari 1.000 hari di luar angkasa – rekor lainnya – dalam lima penerbangan.

Sungai anggur merah mengalir melalui sebuah desa di Portugal

Seorang warga sipil menembak pembunuh yang melarikan diri, Danilo Cavalcanti, yang menurut para pejabat kini bersenjata

Sneak Peek: Malam Pembunuhan Mahasiswa Idaho