Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Rekor dunia junior Sasha Chuya untuk lari gawang 110m

Sasha Zahra tepat waktu: Setelah seri di pagi hari dengan catatan waktu 13’12, petenis Prancis berusia 19 tahun itu mendominasi semifinal pada 12’93 (angin: -0,4 m/s).

Berkat waktu ini, ia pertama kali melewati di bawah ambang 13 detik yang legendaris dan memecahkan rekor dunia U-20 sebelumnya di atas gawang 99 cm (12’99) yang telah dipegang sejak 2014 oleh pemain Prancis lainnya, Wilhelm Beluchian, dan Drawn in 2018 oleh Damion Thomas Jamaika.

Seperti yang diharapkan secara luas, harapan besar atletik Prancis memicu kompetisi: Fashionon Fasciana Jamaika, yang mencatat waktu tercepat kedua di semi-final, diturunkan ke 42/100 (13’35)!

Namun, Zhoya, yang bahu kanannya tegang akibat kontraksi dalam latihan tak lama setelah tiba di Nairobi, tidak terlalu senang dengan pertandingan semifinal.

“kejutan kecil”

« Tujuh rintangan pertama bagus. Kemudian tidak
“Fiuh”. Saya tahu saya membuat rekor hari ini, tetapi ketika saya tiba di rumah (di Perancis), Pelatih saya akan memberi tahu saya apa yang harus diperbaiki “, itu untuk menjelaskan.

« Saya memukul rintangan, saya tidak seimbang. Ketika saya melewati batas, saya sedikit terkejut bahwa saya berpikir sendiri
“Apakah ini benar” (…) Salah satu tujuan saya telah tercapai, saya dapat meletakkan salib di sampingnya, rekor dunia telah tercapai Dia menekankan orang yang telah membagi waktunya sejak 2019 antara Prancis, negara ibunya yang dia dedikasikan rekor dunia ini dengan menulis di celemeknya pesan “Mummas Love”, dan Australia, tempat dia dibesarkan.

Favorit akan berada di final yang dijadwalkan pada hari Sabtu pukul 16:15 waktu setempat (15:15 dalam bahasa Prancis). ” Saya akan memasuki kompetisi dengan mentalitas (Keadaan psikologis, keadaan pikiran) Sedikit berbeda, saya sangat ingin medali emas (…) Jika saya di depan, saya akan fokus pada balapan, bukan gaya saya Keajaiban bersikeras.

READ  Roland-Garros: "Mungkin yang terakhir," aku Gasquet

koin emas panjang penuh

Satu hal yang pasti, balapan terakhirnya adalah lari gawang lebih dari 99cm (dibandingkan 106cm di nomor besar), karena setelah dunia U-20 ini, dia akan mulai mempersiapkan Olimpiade 2024 di Paris.

« Paris adalah tujuan terbesar dalam karir saya, ini adalah pertandingan di rumah, saya akan berusia 22 tahun, saya akan berada di puncak karir saya, dan saya memiliki tiga tahun untuk mempersiapkan diri. ‘Saya sudah memperingatkan.

Petenis Prancis lainnya yang akan bertanding di final lari gawang 110m adalah Erwan Senna, yang mencatat waktu tercepat kelima di semifinal (13’51), personal best baru.

Zhoya bukan satu-satunya orang Prancis yang bersinar di Nairobi: Erwan Konate, 18, menjadi juara dunia lompat jauh dengan melompat ke 8,12 meter, Kepribadian Baru Terbaik (sebelumnya 7.91m) dan rekor kategori Prancis (sebelumnya 7.97m).

Sementara itu, Jean-Baptiste Brussels memenangkan perunggu dengan palu, sehingga jumlah medali Prancis di Nairobi menjadi tiga.

Di sisi lain, hari ketiga berubah menjadi mimpi buruk bagi Anthony Amirati, yang menjadi yang terdepan dalam kompetisi lompat galah.

Di puncak rekor dunia di kelasnya, setelah berlari 5,72 meter pada bulan Juni dan dinobatkan sebagai juara Eropa U-20 pada bulan Juli, ia tidak melewati rintangan apapun.