Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

‘Reputasi Terakhir Hilang’: Perdebatan sengit tentang diplomasi Bach di IOC

“reputasi lucu terakhir”
Debat kekerasan tentang diplomasi Bach di Komite Olimpiade Internasional

Dalam kasus pemain tenis Peng Shuai, yang untuk sementara menghilang, Presiden IOC Thomas Bach sedang mempraktikkan jenis diplomasinya sendiri. Untuk ini, pejabat olahraga yang kuat menerima kritik keras. Bicara kehilangan “sisa-sisa reputasi terakhir”.

Dalam kasus pemain tenis Peng Shuai, menurut seorang ahli, Komite Olimpiade Internasional (IOC) sangat dirugikan oleh perilaku presidennya, Thomas Bach. “Dia bertaruh pada sisa-sisa terakhir dari reputasi gerakan Olimpiade, setidaknya di Barat,” kata filsuf olahraga Gunter Gebauer dari Frankfurter Allgemeine Zeitung. Percakapan Bach dengan orang Cina, Peng Shuai, yang statusnya saat ini tidak jelas, adalah “murni memalukan, ironi murni,” kritik Jabauer.

Pemain tenis berusia 35 tahun itu memposting tuduhan penyerangan seksual oleh seorang politisi China terkemuka di jejaring sosial Weibo pada awal November. Pesan Anda segera dihapus. Sejak itu, atlet, politisi dan aktivis hak asasi manusia telah menyatakan keprihatinan tentang keselamatan Peng Shuai. WTA Women’s Tour baru-baru ini mengumumkan bahwa mereka akan menangguhkan semua turnamen di China dan Hong Kong. Mengingat contoh ini, Gebauer mengajukan pertanyaan: “Mengapa Bach tidak melakukannya dengan cara ini juga?” Komite Olimpiade Internasional tidak menyebutkan tuduhan pemain tenis dalam panggilan teleponnya setelah pertukaran video antara Bach dan Peng Shuai dan merujuk pada “diplomasi diam”.

“Bach mencoba dengan cara yang biasa untuk menjaga tokonya tetap bersama dan mempertahankan taktik agar tidak kehilangan pengaruh dengan Cina,” saran Gebauer. Beijing akan menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Dingin pada bulan Februari. Ini membuatnya sangat eksplosif. “Presiden IOC bukan pembela hak asasi manusia, tetapi Komite Olimpiade Internasional,” kata Gebauer. Bach melakukan segalanya untuk “menyelamatkan mainannya”.

IOC melihat dirinya berada di ‘jalur yang menjanjikan’

Komite Olimpiade Internasional mempertahankan pendekatannya selama seminggu terakhir. “Ada berbagai cara untuk memastikan keselamatan dan keamanan mereka,” kata para pejabat. “Kami telah mengambil pendekatan yang sangat berpusat pada manusia.” Jalur “diplomasi rahasia” adalah “jalur yang menjanjikan” dalam kondisi tertentu. Bach telah berbicara dengan pemain tenis itu melalui telepon, dan IOC kemudian mengumumkan: “Tujuan utama dari panggilan tersebut adalah untuk menanyakan tentang kesejahteraan dan keselamatan Peng Shuai,” kata pernyataan itu. “Melindungi kesejahteraan para atlet adalah sangat penting bagi IOC dan Gerakan Olimpiade. Kami sepakat untuk tetap berhubungan dan saya setuju untuk bertemu di Beijing pada Januari.”

Asosiasi Atlet Dunia melemparkan IOC berpura-pura terlibat dalam propaganda jahat otoritas China dan mengabaikan hak asasi manusia dan keadilan. Dengan posisinya dalam masalah ini, Komite Olimpiade Internasional sekali lagi menunjukkan bahwa itu adalah “atlet yang gagal, berpihak pada rezim otoriter yang kejam dan mengabaikan hak asasi manusia,” dalam kata-kata atlet dunia.

Menurut IOC, Emma Terhu berkata, “Sungguh lega melihat Beng Shuai baik-baik saja, dan itu adalah perhatian utama kami. Dia tampak lega. Saya menawarkan dukungan kami dan menawarkan untuk tetap berhubungan setiap saat, yang jelas dia hargai. . ” . iklan. Di akhir percakapan, Bach mengundang Peng Shuai untuk makan malam begitu dia tiba di Beijing Januari mendatang. Saya telah menerima undangan itu, kata Komite Olimpiade Internasional. Mengundang Bing untuk makan malam, Bach mencemooh “situasi berbahaya yang fatal, yang sayangnya, begitu akrab bagi banyak ahli matematika.” Amnesty International mengatakan IOC berada “di perairan berbahaya”. Seseorang seharusnya tidak terlibat dalam tindakan yang membebaskan potensi pelanggaran hak asasi manusia.

Kepala DOSB memperingatkan boikot

Sementara itu, Thomas Weckert, presiden baru Konfederasi Olahraga Olimpiade Jerman (DOSB), telah mengkritik Menteri Luar Negeri Federal Annallina Barbock atas pernyataannya tentang kemungkinan boikot Olimpiade Musim Dingin. “Nyonya Baerbock harus meninggalkan gereja di desa, saya akan mengatakannya dengan sangat jelas,” kata Weikert pada hari Sabtu setelah pemilihannya: “Boikot itu tidak pernah membantu siapa pun. Benar-benar tidak adil bagi para atlet yang sekarang seperti itu. telah dipersiapkan begitu lama.”

Pekan lalu, dalam sebuah wawancara dengan Taz, pemimpin Partai Hijau Barbuk membahas masalah boikot tersebut. “Ketika saya melihat bagaimana kepemimpinan China berurusan dengan pemain tenis Peng Shuai atau dengan jurnalis warga yang ditangkap Zhang Zhan, tentu saja kita harus melihat lebih dekat pada Olimpiade. Ada berbagai cara bagi pemerintah untuk menghadapinya dalam beberapa minggu mendatang yang akan pasti dibahas.”

READ  India: "Flying Sikh" Milka Singh, salah satu atlet paling terkenal di negara itu, meninggal اة