Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Romelu Lukaku, transfer keuntungan standar

Romelu Lukaku menikmati tempatnya dalam sejarah Inter Milan dengan lebih dari satu cara. Pasalnya, ia dianggap sebagai kesepakatan transfer klub termahal, namun yang terpenting karena penampilannya yang luar biasa sejak kedatangannya di Serie A pada musim panas 2019 seharga 75 juta euro. Pemain ketujuh di klub Lombard yang menyelesaikan dua musim berturut-turut di Serie A Italia dengan setidaknya 20 gol, dan pemain Belgia itu mencetak 61 gol dalam 87 pertandingan di semua kompetisi, dengan rata-rata 0,7 gol per pertandingan. Keteraturan ini layak didapatkan oleh Giuseppe Meazza, pencetak gol terbanyak Nerazzurri.

Benar-benar lebih baik dari Ronaldo, Eto’o atau Crespo

Jika dia masih punya cara untuk mencapai 242 gol Serie A untuk pria yang memberikan namanya ke stadion Milan, mantan pemain Manchester United itu telah melampaui banyak legenda dalam hierarki. Romelu Lukaku telah mencetak lebih sedikit gol dalam lebih sedikit pertandingan daripada Ronaldo, Samuel Eto’o atau Hernan Crespo. Pemain berusia 27 tahun itu hanya berjarak enam gol untuk mencapai daftar 20 pencetak gol terbanyak dalam sejarah Inter Milan. Tapi ini adalah tujuan lain yang akan coba dicapai pemain internasional Belgia itu pada akhir musim. Sementara ia masih berharap menjadi Nerazzurro pertama yang mencetak 30 gol atau lebih di musim Serie A sejak Antonio Valentin Angelillo pada 1959, Big Room juga berpacu untuk meniru Mauro Icardi (pencetak gol bersama pada 2015 dan 2018), Christian Vieri (2003) dan Zlatan Ibrahimovi (2009) dan menjadi capocannoniere interiste keempat di abad kedua puluh satu.

Kapten tim yang menyerang yang dapat mengakhiri dominasi Torino

Jika semua pencapaian individu ini memungkinkannya untuk mengklaim status legenda Inter Milan, ada tujuan kolektif yang harus dicapai untuk memfasilitasi masuknya ke Pantheon klub yang telah ia luncurkan kembali: memenangkan Scudetto. Lebih dari sekedar mesin pencetak gol, Romelu Lukaku adalah kapten penyerang pemimpin Serie A. Dengan 21 gol dalam 29 hari, dia melakukan banyak pekerjaan yang memungkinkan tim yang dilatih oleh Antonio Conte untuk percaya pada gelar. Jika dia memperkenalkan Scudetto dengan mengakhiri dominasi musuh Turin, maka orang yang menandatangani kontrak lima tahun pada Agustus 2019 akan sangat membenarkan jumlah yang dihabiskan para pemimpin mereka untuk merekrutnya.

READ  Elite (J31) - L'Elan Béarna sangat dekat dengan prestasi yang dihadapi Asvel (106-90)