Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Sebuah rudal besar China secara tidak sengaja terbang ke orbit rendah, dan mungkin akan segera jatuh ke Bumi

Peluncuran rudal China Long March 5B minggu lalu sebagian besar berhasil.

Unit ini sedang dalam perjalanan untuk membentuk 11 bagian pertama dari stasiun luar angkasa China “Tianhe” atau “Heavenly Harmony” – tetapi booster dan tank yang meluncurkan roket tidak berada di tempat yang seharusnya.

Booster itu seharusnya jatuh ke tanah di area yang direncanakan di atas lautan, tetapi mereka secara tidak sengaja terbang ke orbit Bumi.

Apa yang naik harus turun, yang berarti bahwa “tahap dasar” raksasa (istilah yang mengacu pada “tulang punggung” rudal, termasuk tank dan pendorong) – panjang 98 kaki dan lebar 16 kaki – sekarang di luar kendali dan bersiap untuk melakukan penyensoran masuk kembali yang tidak terkendali di suatu tempat di bumi kapan saja sekarang, Laporan SpaceNews.

Acara ini akan mewakili salah satu objek buatan manusia terbesar yang melakukan entri ulang tanpa sensor dalam sejarah perjalanan luar angkasa.


Belum diketahui mengapa peluncur tidak terpisah lebih awal di atas lautan seperti yang direncanakan, tetapi kesalahan serupa terjadi dengan rudal China tahun lalu. Operator ini Ia dilaporkan akhirnya jatuh ke Samudera Atlantik dan di atas Afrika Barat, Dengan puing-puing yang berpotensi merusak desa-desa di Pantai Gading. Tidak ada laporan korban luka.

Massa panggung dasar, yang mencakup empat penguat samping, sekitar 21 ton.

Pengamat penerbangan luar angkasa Jonathan McDowell mengatakan kepada SpaceNews bahwa ini adalah insiden terbesar keempat dari pengembalian peralatan yang tidak direncanakan.

“Tahap dasar pada Long March 5B tujuh kali lebih besar dari tahap kedua Falcon 9 yang menyebabkan banyak perhatian pers beberapa minggu lalu ketika kembali ke Seattle dan membuang tangki tekanan di negara bagian Washington,” kata McDowell kepada Publishing. .

READ  Tonton gambar pertama dari Teleskop Luar Angkasa Hubble setelah kegagalan komputer besar

“Saya pikir dengan standar saat ini, tidak dapat diterima untuk membiarkannya masuk kembali tanpa kendali. Sejak 1990, tidak lebih dari 10 ton telah sengaja ditinggalkan di orbit untuk masuk kembali di luar kendali.”

Panggung dasar raksasa, yang dapat dibandingkan dengan ketinggian bangunan 10 lantai, dapat terbakar sebagian saat masuk kembali, dan kemungkinan besar puing-puing dari booster akan jatuh ke laut atau ke daerah tak berpenghuni. Ini menyisakan peluang kecil tapi nyata karena puing-puing yang berjatuhan dapat mengancam nyawa dan harta benda.

Tank dan pertahanan saat ini mengorbit Bumi dengan kecepatan lebih dari 4,1 mil per detik, dan mereka sedang dipantau oleh radar militer AS, menurut laporan SpaceNews. Bangkai kapal berkedip secara berkala, menandakan telah lepas kendali. Menurut pos, barang-barang lainnya akan jatuh secara vertikal setelah perlambatan dan bergerak dengan kecepatan akhir.

Insiden terbesar dan paling terkenal terjadi pada 1979 selama masuknya kembali pesawat luar angkasa NASA seberat 76 ton Skylab, yang tersebar. Puing di Samudra Hindia dan Australia Barat.

Kemiringan orbit Long March 5B sebesar 41,5 ° berarti bahwa badan rudal melewati sedikit lebih jauh ke utara dari New York dan sejauh selatan Selandia Baru, sehingga masuknya kembali dapat terjadi di mana saja di seluruh dunia di antara garis lintang ini.

Namun, masuk kembali di malam hari dapat membuat pemandangan luar biasa, seperti halnya Falcon 9 yang baru-baru ini masuk kembali dari SpaceX, Itu seharusnya terbakar di atas Samudera Pasifik tetapi kembali lepas kendali ke Pacific Northwest. Kecelakaan itu menghasilkan pertunjukan cahaya yang menakjubkan dan merobohkan tangki tekanan di lahan petani, dan untungnya tidak ada korban jiwa.

READ  Bintang yang runtuh menghasilkan salah satu ledakan paling spektakuler yang pernah ada