Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kenaikan permukaan laut dari pencairan Antartika bisa 30% lebih tinggi dari yang kita duga

Lapisan Es Antartika mengandung bencana global yang menunggu untuk terjadi.

Seiring suhu global yang terus meningkat akibat runtuhnya iklim antropogenik, air yang saat ini terperangkap dalam bentuk es Antartika di lautan akan mencair, menaikkan permukaan laut hingga tingkat yang akan berdampak besar pada masyarakat pesisir, bahkan di Beberapa dekade berikutnya.

Selama seribu tahun ke depan, prakiraan terbaik kami menyebutkan ketinggian ini pada 3,2 meter (10,5 kaki), tetapi penelitian baru menunjukkan bahwa bahkan angka yang meresahkan itu bisa sangat optimis. Menurut prakiraan yang direvisi, ketinggian selama milenium berikutnya bisa lebih tinggi 1 meter, yang mengarah ke peningkatan tambahan hingga 30 persen.

Ini adalah hasil yang akan memiliki implikasi serius pada cara kita merepresentasikan dampak keruntuhan iklim di masa depan.

“Semua proyeksi kenaikan permukaan laut yang diterbitkan karena mencairnya lapisan es Antartika Barat yang didasarkan pada pemodelan iklim, apakah proyeksi tersebut meluas hingga akhir abad ini atau lebih lama di masa depan harus ditinjau kembali ke atas karena siapa yang mereka lakukan. , ” Kata ilmuwan bumi dan planet Jerry Mitrovica Dari Universitas Harvard.

“Semua orang secara terpisah.”

Itu semua berkaitan dengan apa yang disebut mekanisme pembilasan air. Ketika lapisan es mencair, batuan Antartika akan naik, saat ini di bawah permukaan laut, mengeluarkan air lelehan di sekitarnya ke laut juga. Air tambahan yang dikeluarkan ini bertanggung jawab atas meteran tambahan, menurut perhitungan baru.

“Kami terkejut dengan besarnya efeknya,” Kata ilmuwan bumi dan planet Linda Pan Dari Universitas Harvard. “Studi sebelumnya yang menganggap mekanisme ditolak sebagai tidak logis.”

Pan dan rekan kerja Evelyn Powell dan tim mereka pertama kali menyadari efeknya saat mereka mengerjakan proyek berbeda untuk mengubah permukaan laut. Saat melakukan penghitungan, mereka memperhatikan bahwa ada peningkatan yang lebih tinggi dari mekanisme pengeluaran air daripada yang mereka harapkan, jadi mereka mengalihkan fokus mereka untuk melihat apa yang sedang terjadi.

READ  Diskon 10% untuk Teropong SkyMaster Giant 15x70 Celestron di Black Friday

Mantel di bawah lapisan es Antartika Barat dangkal dan viskositas rendah, menurut sejumlah penelitian. Artinya, air harus memantul dengan cepat, mendorong lelehan air. Hal ini telah diketahui sejak lama, tetapi kontribusinya terhadap kenaikan permukaan laut dinilai tidak berarti.

Namun, perhitungan tim ditambahkan ke struktur 3D mantel karet yang kompleks dan menggunakannya untuk memodelkan perubahan permukaan laut di masa lalu dan masa depan karena mencairnya lapisan es Antartika.

Selama periode glasial terakhir, ketika kontribusi kenaikan permukaan laut dari runtuhnya lapisan es Antartika dihitung sekitar 3 hingga 4 meter, tim menemukan bahwa mekanisme pengeluaran air bertambah satu meter selama 1000 tahun.

“Terlepas dari skenario yang kami gunakan untuk runtuhnya Lapisan Es Antartika Barat, kami selalu menemukan bahwa kenaikan permukaan laut tambahan satu meter terjadi,” Kata Pan.

Saat memodelkan kehancuran masa depan, mereka menemukan kontribusi serupa. Tapi itu bukan masalah yang bisa kita mulai dari awal. Tim menghitung bahwa ketika kita menambahkan mekanisme ejeksi, kita bisa melihat kenaikan 18 persen dalam proyeksi kenaikan permukaan laut pada akhir abad ini.

Temuan ini menyoroti perlunya tindakan segera untuk mencapai tujuan netralitas karbon yang ditetapkan Perjanjian Paris, Sebelum kita lulus Point of no return.

“Kenaikan permukaan laut tidak berhenti ketika es berhenti mencair,” Kata Pan. “Kerusakan yang kami timbulkan di pantai kami akan berlanjut selama berabad-abad.”

Penelitian tim telah dipublikasikan di Kemajuan Sains.