Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Sehari di Pasar: Wall Street Terus Turun

Sesi Selasa di Wall Street membawa penurunan lanjutan di indeks utama. Investor menilai pembacaan PPI tertinggi di AS untuk November dalam hal potensi pergerakan Fed.

Dow Jones Industrial Average ditutup 0,30 persen pada penutupan. Mencapai 3.5544,18 poin.

S&P 500 kehilangan 0,75 persen pada akhir hari. Mencapai 4.634,09 poin.

Indeks Komposit Nasdaq turun 1,14 persen. Dan menutup sesi pada 15237,64 poin.

Pasar saham akan tetap tidak pasti, karena di satu sisi ada ketegangan antara Omicron dan kalender bank sentral dan pada saat yang sama kita berada di antara dua musim pendapatan. “Tetapi kita tidak lagi berbicara tentang cobaan yang sama yang kita alami pada kuartal pertama tahun 2021 atau 2020, jadi pembatasan pandemi hanya akan sedikit meredam pertumbuhan PDB jangka pendek,” kata Nick Nelson, kepala strategi kepemilikan ekuitas Eropa. di UBS. .

Perusahaan teknologi menduduki puncak diskon pada hari Selasa. Microsoft kehilangan lebih dari 3 persen, dan saham Adobe turun lebih dari 6 persen.

Saham Tesla turun 2 persen. Setelah CEO Elon Musk mengumumkan bahwa dia telah menjual lebih banyak saham lebih dari $900 juta.

Produsen mobil lainnya, Ford, turun 2 persen. Setelah melaporkan bahwa pada tahun 2030 Toyota akan menginvestasikan $35 miliar pada kendaraan listrik baterai, sebuah kategori di mana Ford berusaha keras untuk menjadi yang terdepan.

Di sisi lain, bank tumbuh. Goldman Sachs dan Bank of America masing-masing naik lebih dari 1%, dan bank-bank regional telah melakukan lebih baik daripada pasar lainnya.

Harga output yang dijual oleh industri PPI di AS pada November naik 0,8%. Pada basis bulanan, itu tumbuh sebesar 9,6% tahun-ke-tahun, level tertinggi sejak 2010, ketika harga-harga itu dihitung.

READ  PKP InterCity menawarkan tarif dinamis. Apa artinya itu bagi penumpang?

Tidak termasuk harga makanan dan energi, indeks harga produsen naik 0,7%. mdm, dan pertumbuhan year-over-year sebesar 7,7 persen.

Analis memperkirakan indeks harga produsen naik 0,5%. mdm, dan tidak termasuk harga pangan dan energi, mereka memperkirakan kenaikan sebesar 0,4%. mdm Dari sisi kinerja tahunan, PPI diperkirakan akan tumbuh sebesar 9,2%. Dan terjadi peningkatan sebesar 7,2 persen. untuk indikator utama.

Federal Reserve AS, Bank Sentral Eropa, Bank Inggris dan Bank Jepang akan merilis keputusan kebijakan moneter minggu ini.

“Bank sentral AS diperkirakan akan mengumumkan percepatan penurunan pembelian aset mulai Januari 2022, dan ekspektasi yang disepakati bahwa kecepatan akan berlipat ganda untuk melawan kenaikan inflasi. Pasar saat ini memperkirakan 73%. Probabilitas setidaknya satu kenaikan suku bunga oleh awal Mei 2022 dan tarif penuh dalam 25 basis poin meningkat pada pertengahan Juni 2022.” – Lukman Otunuga, Analis Riset Senior, FXTM mengatakan.

“Investor sekarang menunggu hal-hal untuk berkembang, pertama karena peristiwa besar yang akan datang di bank sentral, tetapi juga karena kebanyakan orang mengalami tahun yang baik dan tidak ingin melewatkannya pada akhir tahun,” kata Colin. Asher, kepala ekonom di Bank Mizuho Jepang. (PAP Biznes)

kkr / hubungan masyarakat /