Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Seorang guru Amerika mengancam akan memenggal kepala siswanya karena mengomentari bendera Israel, dan ditangkap

Seorang guru Amerika mengancam akan memenggal kepala siswanya karena mengomentari bendera Israel, dan ditangkap

Benjamin Reese tercatat sebagai guru IPS kelas 7.

Seorang guru di Georgia ditangkap karena diduga mengancam akan memenggal kepala seorang siswa di kelasnya karena dia mengatakan bendera Israel menghinanya. Laporan polisi yang diperolehnya Surat BeritaBenjamin Reese didakwa dengan ancaman teroris dan kekejaman terhadap anak-anak, klaimnya.

Laporan Kantor Sheriff Houston County mengungkapkan bahwa Reese terdaftar sebagai guru IPS kelas tujuh di situs web Sekolah Menengah Warner Robins.

Jaringan Amerika mengungkapkan bahwa kejadian tersebut dilaporkan oleh guru lain, yang menemukan Reyes meneriaki tiga siswa di lorong pada 7 Desember.

Laporan tersebut menyatakan bahwa guru lain mendengar Reese berteriak, “Aku akan menendang pantatmu**! Aku harus memenggal kepala ibumu” kepada siswanya. Salah satu petugas menyatakan bahwa beberapa guru, staf, dan siswa mendengar suara 51. -Seorang pemuda mengancam siswa.

Siswa yang menjadi sasaran Benjamin Reiss mengatakan kepada polisi bahwa dia mendekatinya untuk menanyakan tentang bendera Israel di ruang kelasnya.

Siswa tersebut “menunjuk ke bendera Israel dan mengatakan kepada Reese bahwa dia memiliki pertanyaan tentang hal itu,” kata laporan insiden tersebut.

Menanggapi pertanyaan siswa tersebut tentang mengapa bendera Israel digantung di ruang kelasnya, guru tersebut berkata, “Dia adalah seorang Yahudi dan anggota keluarganya masih tinggal di sana.”

Laporan insiden tersebut mengungkapkan bahwa pelajar tersebut menganggap bendera tersebut menyinggung sebagai “Israel membunuh orang Pakistan.” Belum jelas apakah mahasiswa atau petugas yang menulis laporan tersebut berarti “orang Palestina” dalam laporan tersebut, mengacu pada perang yang sedang berlangsung antara Israel dan Hamas.

Laporan kejadian tersebut mengutip pernyataan siswa tersebut bahwa gurunya “berusaha mencegah dia pergi dan menuntut untuk mengetahui siapa dia dan siapa guru jam pelajaran pertama.”

READ  Pertanyaan aritmatika kompleks yang ditujukan untuk anak usia 10 tahun ini membuat internet gagap

Laporan terpisah, dalam laporan tersebut, mengatakan bahwa kelas-kelas tetangga mendengar argumen tersebut ketika Rees dilaporkan berteriak, “Kamu tidak dapat membuat komentar anti-Semit seperti itu kepada seorang Yahudi.”

laporkan Penjaga Dia mengutip akun polisi yang ditinjau oleh WMAZ, di mana Reyes mengancam siswa tersebut, “Saya akan menyeretnya** ke tempat parkir, menggorok lehernya dan membunuhnya.”