Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Sinyal baru dari Perdana Menteri Netanyahu pasca terbunuhnya tiga sandera oleh pasukan Israel  berita Dunia

Sinyal baru dari Perdana Menteri Netanyahu pasca terbunuhnya tiga sandera oleh pasukan Israel berita Dunia

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan pada hari Sabtu bahwa dia menyesali pembunuhan tiga sandera Israel yang “secara tidak sengaja” ditembak oleh pasukan Israel di Jalur Gaza. Namun dia mengatakan bahwa Israel akan terus menyerang Gaza sampai gerakan Hamas Palestina tersingkir.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu (AFP).

“Ini (pembunuhan itu) menghancurkan hati saya. Itu menghancurkan hati bangsa ini,” kata Netanyahu dalam pidato nasionalnya. “Kami berjuang untuk eksistensi kami… dan kami harus bertahan hingga meraih kemenangan.” Ikuti pembaruan langsung perang antara Israel dan Hamas

Ikuti berita terkini di saluran Facebook HT. Bergabung sekarang

Para sandera – Yotam Haim, Samar Talalka dan Alon Shamrez – dibunuh pada hari Jumat di daerah Shujaiya di Kota Gaza, di mana pasukan terlibat dalam pertempuran sengit dengan Hamas. Mereka semua berusia dua puluhan.

Para pejabat militer Israel mengatakan bahwa tiga dari mereka mengibarkan bendera putih dan tidak mengenakan baju ketika mereka dibunuh.

Para korban termasuk di antara lebih dari 240 orang yang disandera dalam serangan Hamas yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Israel pada tanggal 7 Oktober, yang menewaskan sekitar 1.200 orang, sebagian besar dari mereka adalah warga sipil. Sebagai tanggapan, Israel menyatakan perang terhadap Hamas dan membom Gaza dari udara, memberlakukan blokade dan melancarkan serangan darat, menewaskan lebih dari 17.000 orang.

Pada bulan November, Hamas membebaskan lebih dari 100 sandera Palestina selama gencatan senjata singkat setelah mediasi Qatar dalam negosiasi.

Negosiasi baru sedang berlangsung?

Dalam pidatonya pada hari Sabtu, Netanyahu tampak mengkonfirmasi pada hari Sabtu bahwa negosiasi baru sedang dilakukan untuk memulihkan sandera yang ditahan oleh Hamas.

Dia mengatakan serangan Israel di Gaza membantu mencapai kesepakatan pembebasan sebagian sandera pada bulan November, dan berjanji untuk melanjutkan tekanan militer yang kuat terhadap Hamas, menurut Reuters.

READ  Bagaimana Inisiatif Sabuk dan Jalan Tiongkok berubah setelah satu dekade penuh dengan proyek-proyek besar dan utang yang besar?
Asap mengepul setelah pemboman Israel di Jalur Gaza, terlihat dari Israel selatan pada 16 Desember.  (AFP)
Asap mengepul setelah pemboman Israel di Jalur Gaza, terlihat dari Israel selatan pada 16 Desember. (AFP)

Dia berkata, “Instruksi yang saya berikan kepada tim perunding didasarkan pada tekanan ini, yang tanpanya kita tidak punya apa-apa.”

Pernyataan itu muncul setelah kepala Mossad Israel, David Barnea, bertemu dengan Perdana Menteri Qatar Mohammed bin Abdulrahman Al Thani di Eropa pada Jumat malam.

Hamas mengatakan, dalam sebuah pernyataan, bahwa gerakan tersebut “menegaskan posisinya untuk tidak membuka negosiasi apapun untuk pertukaran tahanan kecuali agresi terhadap rakyat kami berhenti untuk selamanya.”

Dia menambahkan, “Gerakan ini mengkomunikasikan posisi ini kepada semua mediator.”