Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Seorang pramugari PIA terbang ke Kanada, meninggalkan pesan dan menghilang

Seorang pramugari PIA terbang ke Kanada, meninggalkan pesan dan menghilang

Tahun lalu, setidaknya tujuh awak kabin PIA hilang di Kanada. (foto aktor)

Seorang awak kabin Pakistan International Airlines (PIA) melakukan perjalanan ke Kanada pada hari Selasa, tetapi tiba-tiba menghilang setelah mendarat, PTI melaporkan. fajar tersebut. Pramugari tersebut diidentifikasi bernama Maryam Reda. Pesawat itu mendarat di Toronto, Kanada dengan penerbangan PIA PK-782 dari Islamabad pada hari Senin. Namun, pihaknya gagal melapor untuk bertugas pada penerbangan pulang, PK-784 ke Karachi. Khususnya, Ibu Raza adalah salah satu dari beberapa karyawan PIA yang “menghilang” di Kanada dalam beberapa tahun terakhir.

berdasarkan fajarMs Reda bergabung dengan maskapai nasional 15 tahun yang lalu. Dia ditugaskan untuk terbang dari Islamabad ke Toronto pada hari Senin. Namun setelah mendarat di Kanada pada hari Selasa, awak PIA tidak melapor untuk bertugas dalam penerbangan kembali ke Karachi keesokan harinya. Ketika pihak berwenang mulai mencari Raza, mereka membuka kamar hotelnya dan menemukan seragam PIA serta catatan bertuliskan “Terima kasih, International Airlines.”

Juru bicara maskapai tersebut mengatakan hilangnya Raza merupakan kasus kedua tahun ini, karena seorang pramugari PIA menghilang setibanya di Kanada. Bulan lalu, awak kabin PIA lainnya, Fazia Mukhtar, tiba-tiba hilang dengan cara serupa. Outlet tersebut melaporkan bahwa Mukhtar ada dalam daftar untuk kembali ke Karachi sehari setelah dia mendarat di Kanada, tetapi dia tidak naik ke pesawat dan menghilang.

Para pejabat mengaitkan tren ini dengan sifat hukum Kanada, yang memperbolehkan permohonan suaka diajukan setelah memasuki negara tersebut.

Baca juga | Situs web Burger Singh telah diretas oleh kelompok Pakistan, dan perusahaan tersebut menanggapinya dengan sentuhan humor

Menurut laporan tersebut, tren hilangnya pramugari asal Pakistan dimulai setelah mendarat di Kanada pada 2019. Tahun lalu, setidaknya tujuh awak kabin asal Pakistan hilang di Kanada saat menjalankan tugas penerbangannya.

READ  Hubungan antara India dan China tidak normal, dan tidak bisa normal jika…: S Jaishankar

Pada bulan November, Dawn melaporkan bahwa dua pramugari senior melarikan diri di Kanada, tak lama setelah penerbangan PIA dari Islamabad mendarat di Toronto. Pramugari, Khaled Mahmood dan Fidaa Hussain, tiba di Kanada dari Islamabad dengan pesawat Pakistan International Airlines penerbangan PK772. Seorang juru bicara PIA mengatakan bahwa setelah tiba di Toronto, mereka melarikan diri daripada kembali ke negara tersebut.

Seorang juru bicara maskapai penerbangan mengatakan seorang awak kapal yang melarikan diri saat bertugas beberapa tahun lalu kini telah menetap di Kanada dan “menasihati” awak kapal lainnya untuk mempertimbangkan suaka. Ia menambahkan, manajemen PIA sedang berkoordinasi dengan pihak berwenang Kanada untuk menghentikan kejadian serupa di masa mendatang.