Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Sofyan Omeha, peraih medali emas Kejuaraan Dunia

Sofyan Omiya mengalahkan Uzbek Abdulmalik Khalukov dengan poin (30-27 untuk lima juri) di final Kejuaraan Dunia Amatir Under-60kg, Jumat dini hari di Beograd (Serbia). Tolosin, wakil juara Olimpiade 2016 dan juara dunia 2017, akan menerima $100.000 (86.500 euro), dengan bonus penawaran IBF untuk pertama kalinya.

Pemenang Youth Olympic Games 2018 dengan berat -56 kg, Khalokov (21), dengan panjang lawannya, secara konsisten maju, tetapi dengan sedikit pukulan. Yang paling berpengalaman, Omeha (26 tahun, 1,78m) menanganinya.

« Bagi Sofiane, tidak mudah untuk pulih dari Olimpiade Tokyo. Ini memberikan nilai tambah untuk kemenangannya.”

Dominique Natto, Presiden Federasi Tinju Prancis dan mantan pelatih nasional

“Tidak ada gambar, dia lebih besar dari orang Uzbek, Dominique Natto, presiden Federasi Tinju Prancis dan mantan pelatih nasional, bergembira di tepi ring. Dia melakukan hal yang benar. Dia tidak menyerang, dia hanya membiarkannya melepaskan aksi serangan baliknya dari belakang. Petinju Uzbekistan itu kesulitan menemukan taktik yang tepat, karena Sufyan tidak memiliki tinju yang mudah. Sufyan, yang memiliki chip besar, lari dari jarak jauh dari lawannya. Dia berada dalam kendali yang sempurna. “

Setelah gelarnya pada tahun 2017, Umha menjadi juara amatir Prancis dua kali pertama (dunia diciptakan pada tahun 1974). “Bagi Sufian, tidak mudah untuk pulih dari Olimpiade di Tokyo, NATO terus berlanjut. Hal ini memberikan nilai tambah bagi kemenangannya. “

Omeha, yang menjadi profesional dengan promotor Inggris Frank Warren (petenis Prancis itu belum bertanding dalam pertarungan profesional), menargetkan Olimpiade 2024.

READ  Pertandingan Olimpiade: "Peri" Rayssa Leal berseluncur di Brasil dan Tony Hawk