Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Studi tersebut mengatakan bahwa kelebihan berat badan tidak terkait dengan kematian dini, tetapi masih ada pertanyaan



CNN

Pertambahan berat badan seperti yang didefinisikan oleh Skala peringkat indeks massa tubuh Sebuah studi baru menemukan bahwa hal itu tidak terkait dengan peningkatan kematian jika dilihat secara terpisah dari masalah kesehatan lainnya.

Juga dikenal sebagai BMI, perhitungan mengukur lemak tubuh seseorang berdasarkan tinggi dan berat badan. Seperti yang saat ini digunakan, skala BMI membagi populasi orang dewasa menjadi kadar lemak tubuh yang berbeda.

An Orang dewasa dianggap “kelebihan berat badan” jika BMI mereka berada di antara keduanya 25 dan 29,9, sedangkan berat “sehat” atau “normal” didefinisikan sebagai BMI antara 18,5 dan 24,9, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS. BMI 30 atau lebih dianggap obesitas.

Pesan sebenarnya dari penelitian ini adalah bahwa Pertambahan berat badan seperti yang didefinisikan oleh indeks massa tubuh adalah prediktor risiko kematian yang buruk, dan bahwa BMI secara umum merupakan prediktor risiko kesehatan yang buruk dan harus dilengkapi dengan informasi seperti ukuran pinggang, “Ukuran lain dari adipositas (lemak), lintasan berat,” kata penulis pertama studi Dr. Ayush Visaria, MD, seorang dokter residen penyakit dalam di Rutgers Robert Wood Johnson Medical College di New Brunswick, New Jersey.

Namun, keterbatasan penelitian membuat sulit untuk menentukan apakah temuan tersebut disebabkan oleh BMI atau faktor lain, menurut para ahli yang tidak terlibat dalam penelitian baru tersebut.

“Penggunaan kata ‘kelebihan berat badan’ di sini menyesatkan, karena mengecualikan seseorang dengan BMI di atas 30. Dalam bahasa biasa, ‘kelebihan berat badan’ biasanya diartikan sebagai seseorang yang berat badannya lebih dari ‘normal’ dan mungkin termasuk pasien obesitas “ dokter. Baptiste Laurent, Dosen Statistik Medis di University College London, dalam sebuah pernyataan.

“Makalah ini menemukan hubungan tegas antara BMI dan kematian, baik sebelum dan sesudah disesuaikan dengan faktor risiko,” kata Laurent, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut.

Selain itu, studi observasional hanya dapat menunjukkan asosiasi, bukan sebab-akibat, kata Dr. Robert H. Schmerling, editor fakultas senior di Harvard Health Publishing, anak perusahaan dari Harvard Medical School di Boston.

“Mereka melihat angka kematian, tetapi ada hasil penting lainnya yang juga tidak mereka lihat, seperti kualitas hidup atau perkembangan komorbiditas baru seperti kasus baru diabetes atau penyakit jantung,” kata Shmerling, yang tidak terlibat. dalam studi.

READ  Kebanyakan mutasi 'diam' sebenarnya berbahaya

Dalam studi baru, Diterbitkan Rab Dalam jurnal PLOS ONE, para peneliti menganalisis data yang dikumpulkan pada lebih dari 554.000 orang Amerika yang tidak hamil di atas usia 20 tahun dari 1999-2018. Survei Wawancara Kesehatan Nasional dan 2019 Indeks Kematian Nasional AS.

Kemudian Visaria dan rekan penulisnya, Dr. Sawako Setoguchi, profesor kedokteran dan epidemiologi di Rutgers Robert Wood Johnson Medical School dan Rutgers School of Public Health, membandingkan tingkat BMI dengan kematian yang terjadi selama 20 tahun ke depan.

Risiko kematian meningkat dari 18% menjadi 108% bagi kebanyakan orang dengan tingkat BMI di atas 27,5, kata Visaria, dengan risiko meningkat seiring dengan peningkatan berat badan dalam kurva berbentuk U.

Ada satu pengecualian: orang dewasa di atas 65 tahun. Tidak ada peningkatan kematian yang signifikan untuk orang dewasa yang lebih tua dengan BMI antara 22,5 dan 34,9 – kisaran yang mencakup orang dengan berat badan normal, kelebihan berat badan, dan obesitas.

“Makalah ini tidak menambahkan sesuatu yang baru,” kata Naveed Sattar, seorang profesor kesehatan jantung dan metabolisme di University of Glasgow di Skotlandia, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut.

“Kita tahu bahwa BMI sering menunjukkan kurva berbentuk U dengan angka kematian, tetapi ini karena banyak orang (terutama yang lebih tua) di ujung bawah kisaran BMI mengalami penurunan berat badan yang tidak tinggi,” kata Abdul Sattar dalam sebuah pernyataan. Maksudku karena penyakitnya.”

Penurunan berat badan sering berjalan seiring dengan perkembangan demensia, kanker, dan hilangnya nafsu makan secara bersamaan pada orang tua. Pencarian lanjutan Kehilangan setidaknya 5% dari massa tubuh diketahui meningkatkan risiko kematian dini di antara orang dewasa berusia 65 tahun atau lebih, terutama pria.

Gambar Urbazon/E+/Getty

Para ahli mengatakan kelebihan berat badan mungkin tidak menyebabkan kematian dini, tetapi dapat meningkatkan risiko penyakit kronis.

Temuan paling penting, kata Visaria, adalah untuk orang berusia 20 hingga 65 tahun dengan BMI antara 24,5 dan 27,5 – batas bawah ukuran kelebihan berat badan. Tidak ada peningkatan signifikan dalam risiko kematian.

READ  Roket bersejarah Falcon 9 membuat lebih banyak sejarah pada Jumat malam - Ars Technica

Tom Sanders, profesor emeritus nutrisi dan dietetik di King’s College London, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut, mengatakan risiko penyakit di masa depan “mungkin merupakan ukuran kesehatan yang paling penting dari semua penyebab kematian”.

“Risiko utama kelebihan berat badan (BMI 25-29,9) dan obesitas sedang (BMI 30-35) adalah tiga kali lipat risiko terkena diabetes, yang berkontribusi terhadap penyakit kardiovaskular, gagal ginjal, dan kebutaan,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Meskipun studi tersebut mengontrol merokok dan berbagai penyakit lain yang terkait dengan kematian dini, informasi ini dikumpulkan hanya satu kali per orang. dalam survei. Oleh karena itu, penelitian tidak dapat mengikuti orang ini untuk melihat apakah mereka kemudian mengembangkan kondisi seperti tekanan darah tinggi atau diabetes yang mungkin menyebabkan kematian – keterbatasan penelitian, kata Visaria kepada CNN melalui email.

Mereka juga tidak mempertimbangkan penyebab kematian — Bisa dari kecelakaan mobil atau sesuatu yang tidak berhubungan dengan kesehatan,” kata Shmerling, mantan kepala klinis divisi rheumatology di Beth Israel Deaconess Medical Center di Boston.

Plus, jika Anda melihat hasil gambaran besarnya, Anda akan menemukannya Meningkatnya angka kematian akibat obesitas – jadi bukan berarti mereka menyangkal kegunaan BMI untuk semua tujuan.”

Mungkin juga, kata Shmerling, bagi orang yang kelebihan berat badan untuk lebih sering ke dokter, melakukan perubahan gaya hidup – seperti meningkatkan olahraga atau makan makanan yang lebih sehat – dan mendapatkan perawatan medis agar mereka tidak mengembangkan diabetes, penyakit jantung, atau kondisi lain. . .

“Kematian akibat obesitas mungkin disebabkan oleh perkembangan penyakit seperti penyakit jantung, tetapi obesitas juga merupakan penyakit tersendiri yang kita tahu dapat meningkatkan risiko kematian secara mandiri,” kata Visaria. “Masalahnya adalah bagaimana kita mendiagnosis obesitas yang mungkin tidak menimbulkan risiko.”

Selain BMI, Visaria mengatakan penelitian tersebut juga melihat data yang diukur ukuran pinggang, atau bagian paling tebal dari perut. Dia mengatakan hasil menunjukkan bahwa menggunakan lingkar pinggang “secara signifikan mengubah hubungan antara indeks massa tubuh dan semua penyebab kematian.”

READ  NASA kehilangan kontak dengan pesawat ruang angkasa Artemis 1 Orion selama 47 menit

“Orang dengan lingkar pinggang tinggi memiliki risiko kematian lebih tinggi dibandingkan mereka dengan lingkar pinggang normal dalam kelompok BMI yang sama,” kata Visaria melalui email. “Dalam rentang BMI kelebihan berat badan (25-29,9), risiko kematian 17-27% lebih tinggi pada orang dengan lingkar pinggang tinggi dibandingkan dengan lingkar pinggang rendah.”

Jenis lemak dalam yang mengelilingi organ tubuh, sering disebut lemak perut atau lemak visceral, telah dikaitkan dengan 39% peningkatan risiko demensia pada wanita lanjut usia dan penyakit jantung, kerapuhan Dan kematian dini pada kedua jenis kelamin.

Mengukur lingkar pinggang harus dikombinasikan dengan timbangan sebagai bagian dari penilaian kesehatan apa pun Pedoman diterbitkan April 2021 oleh Asosiasi Jantung Amerika. Obesitas perut juga dikenal PENGENAL Seperti lingkar pinggang 40 inci (102 cm) atau lebih untuk pria, dan 35 inci (88 cm) atau lebih untuk wanita.

American Medical Association juga baru-baru ini mengadopsi pedoman baru yang meminta dokter untuk menggunakan lebih dari BMI saat menilai kesehatan individu.

BMI terutama didasarkan pada data yang dikumpulkan dari generasi sebelumnya dari penduduk kulit putih non-Hispanik. Buku AMA. Meskipun “berkorelasi secara signifikan dengan jumlah massa lemak pada populasi umum,[itu]kehilangan prediktabilitas bila diterapkan pada tingkat individu.”

Visaria mengatakan menggunakan BMI sebagai ukuran potensi risiko kesehatan mungkin tidak hilang dari praktik klinis karena memiliki tempat dalam proses penyaringan yang komprehensif – tetapi itu seharusnya bukan satu-satunya ukuran.

Namun, diskusi apa pun tentang cara mengukur massa lemak tidak mengubah apa yang diketahui sains tentang efek kelebihan berat badan pada tubuh, kata para ahli.

“Kami tahu dari bukti lain bahwa semakin berat badan kita, semakin tinggi risiko kita terkena berbagai penyakit,” kata Starr di University of Glasgow.

“Kondisi ini, pada gilirannya, berdampak negatif terhadap kualitas hidup dan kebahagiaan masyarakat,” kata Abdel Sattar dalam sebuah pernyataan. “Kita perlu lebih fokus pada ukuran ‘kualitas hidup’ ini, dan mencoba memperbaikinya, jika memungkinkan, melalui intervensi yang relevan di berbagai tahap kehidupan.”