Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Tanda hiburan misterius mungkin telah ditemukan

Kaum hobbit, anggota garis manusia yang disfungsional, mungkin bukanlah kerabat jauh manusia modern seperti yang diperkirakan sebelumnya. Sebaliknya, hobbit mungkin adalah anggota kerabat dekat misterius manusia modern, yang dikenal sebagai Denisovan, dan mungkin telah bersilangan dengan nenek moyang manusia modern di pulau-pulau Asia Tenggara, sebuah studi baru menunjukkan.

Meskipun hanya manusia modern, Homo sapiens, yang merupakan satu-satunya garis manusia yang masih hidup, spesies manusia lain pernah menjelajahi bumi.

Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa Homo erectus, nenek moyang manusia modern, meninggalkan Afrika setidaknya 1,8 juta tahun yang lalu. Sebaliknya, manusia modern mulai bermigrasi dari Afrika sekitar 200.000 tahun yang lalu.

Selama 20 tahun terakhir, para peneliti telah menemukan banyak cabang baru pohon keluarga manusia di pulau-pulau Asia Tenggara, termasuk Brunei, Indonesia, Malaysia, Filipina, Singapura, dan Timor Leste. Nenek moyang manusia ini termasuk spesies Homo fluorescens yang telah punah, sering disebut “hobbit” karena miniatur fisiknya dan anggota kecil Homo lusonensis.

Kedua makhluk tersebut bertahan hidup sekitar 50.000 hingga 60.000 tahun yang lalu, yang berarti mereka mungkin pernah hidup di wilayah yang sama dengan manusia modern.

Hubungan seksual antara Homo sapiens dan Denisovan misterius meninggalkan jejak dalam DNA manusia

Baru-baru ini, para ilmuwan menemukan bahwa kelompok orang hilang tidak hanya tumpang tindih dari waktu ke waktu, tetapi juga tanda-tanda berhubungan seks dengan orang-orang modern di perairan Asia Tenggara. DNA fosil, misalnya, dikatakan bersilangan dengan cabang selatan Denisovan yang misterius, nenek moyang orang Papua (Melanesia modern), dan orang Asia Selatan modern yang merupakan kerabat dekat Neanderthal.

Meskipun manusia modern di wilayah ini memiliki tingkat DNA Denizovan yang relatif tinggi dalam gen mereka, ini menunjukkan jalan pintas yang signifikan, karena fosil manusia Denisova belum ditemukan di wilayah tersebut. Satu-satunya jejak kelompok misterius yang ditemukan sejauh ini adalah tulang jari dan rahang yang ditemukan di Siberia dan Tibet.

READ  Ada lebih dari 2.800 kasus COVID-19 baru di Rumania - 94 pada CPU

Sekarang, para peneliti telah menemukan bahwa Hobbit H. Fluoresensi, adik sepupunya H.W. Luzonensis atau keduanya mengklaim sebagai orang Denisovan dari selatan.

Fosil gigi Homo lusonensis / Foto kredit: Profil

Dalam studi baru, para ilmuwan mempelajari lebih dari 400 gen manusia modern dari seluruh dunia, termasuk lebih dari 200 yang dikumpulkan dari pulau-pulau di Asia Tenggara dan New Guinea.

Apa yang dicari para ilmuwan

Para ilmuwan secara khusus mencari urutan genetik yang biasa ditemukan pada manusia modern, karena DNA tersebut mungkin berasal dari garis keturunan manusia yang punah, seperti Homo fluoresensi atau Homo lusonensis.

Studi baru mengkonfirmasi pekerjaan sebelumnya yang menemukan tingkat keturunan Denisovan yang relatif tinggi pada orang-orang dari lepas pantai Asia Tenggara, New Guinea dan Australia – 3% hingga 6% DNA mereka berasal dari Denisovan. Namun, dia tidak menyebutkan bukti persilangan antara manusia modern dan keturunan yang lebih tua seperti Homo erectus.

Pada saat yang sama, para peneliti menemukan jejak urutan genetik yang sangat berbeda dalam DNA Denisova Mane, diambil dari sampel yang ditemukan di Siberia, yang mungkin berasal dari hubungan yang sangat jauh dengan manusia modern.

Sekitar 1 juta tahun sebelum Denizova bercabang ke Asia Selatan dan Timur, H. Ini mungkin menunjukkan bahwa Denisovan mungkin telah bersilangan dengan anggota garis manusia purba seperti Erectus.

Siapa sih sebenarnya hobinya?

Salah satu kemungkinannya adalah bahwa Homo fluorescens dan Homo luconensis adalah kerabat terjauh dari manusia modern, seperti yang diyakini telah berevolusi dari Homo erectus atau garis keturunan yang serupa, dan bahwa Denisova adalah garis yang sepenuhnya terpisah. Dalam skenario ini, tidak satu pun dari spesies homo kecil ini akan bertahan hidup di luar Denisovan atau manusia modern.

READ  Waktu setempat terakhir: 2 Maret 87 kasus baru infeksi SARS CoV 2 di Kabupaten Suceava ┬╗Monitorul de Suceava

H. berdasarkan anatomi. Fluoresensi (Hobbit) dan H. Luzonensis sangat berbeda dari manusia modern, tetapi satu atau dua spesies mungkin merupakan kerabat dekat manusia modern.

Tengkorak Fluoresensi Homo (The Hobbit) / Kredit Foto: Profil

Dalam keadaan ini, spesies manusia secara genetik tidak berbeda secara signifikan dari manusia modern seperti yang diperkirakan sebelumnya, jelas Joao Dixiera, ahli genetika dari University of Adelaide di Australia. potrivit hidup sains.

Jika mereka berbeda, kedua garis ini akan menjadi contoh Denisovan selatan, dalam hal ini mereka akan bersilangan dengan nenek moyang manusia modern di Asia Tenggara, yang menggambarkan tingkat tinggi DNA Denisovan yang ditemukan dari manusia modern. Di sana, dia berkomentar.

Kesimpulan ini tidak diterima oleh semua yang berpartisipasi dalam penelitian ini.

Apakah para Hobbit hidup sebelum kaum Denisovan?

Chris Stringer, seorang paleontrolog di Museum of Natural History di London, mengutip bukti arkeologi bahwa Homo fluorescens dan Homo luconensis hidup di Asia Tenggara setidaknya 700.000 hingga satu juta tahun sebelum kemunculan Deniosovans. Dengan pemikiran ini, dia berpendapat bahwa Hobbit dan sepupunya mungkin terlalu tua untuk menjadi Tennesseens Selatan.

Namun, fosil tertua di kawasan itu, H. Fluoresensi dan H. Terkait dengan Luzonensis, sebenarnya bukan termasuk spesies ini, Texira mencatat.

Sebaliknya, fosil-fosil ini mungkin merupakan bukti adanya populasi yang lebih tua. Dengan cara ini, h. Fluoresensi atau H. Luzonensis atau keduanya kemudian mencapai pulau-pulau tersebut dan merupakan suku Denisovan.

Dixiera memperingatkan bahwa kemungkinan hubungan antara Hobbit dan Denisovan tidak pasti karena para ilmuwan belum berhasil menganalisis DNA di salah satu fosil makhluk ini.

“DNA sulit disimpan di daerah tropis. Saat ini, gagasan ini hanya spekulasi. Tapi Homo fluorescens dan Homo lusonensis sudah pasti berada di tempat yang tepat, dan pada waktu yang tepat haruslah tenisovans selatan,” tambahnya.

READ  Migrasi virus Corona, 24 Maret. Jumlah kasus yang dikonfirmasi di antara orang Rumania di luar negeri meningkat.

Ilmuwan telah menggambarkan penemuan tentang siapa hobi misterius itu Dalam jurnal Nature Ecology and Evolution.

Sarankan agar Anda membaca:

Peneliti mengungkap misteri seputar hominid Indonesia “Hobbit”

Sepupu jauh kita, Homo sapiens Denisova, mengambil kehidupan di tempat yang sangat tinggi

Bukti Baru Perjalanan Manusia Modern Bersama Man of Denisova Dapat Menulis Ulang Sejarah Makhluk Misterius Manusia

Kami melihat untuk pertama kalinya seperti apa pria Hobbit itu