Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

“Tidak Ada Laporan RT-PCR: 4 pilot SpiceJet menghabiskan hampir satu hari di dalam pesawat di Kroasia sebelum kembali ke Delhi”

New Delhi: Empat Pilot SpiceJet Mereka dilaporkan menghabiskan hampir satu hari di atas pesawat yang mereka terbang dari Delhi ke ibu kota Kroasia, Zagreb, Selasa ini sebelum kembali ke rumah dengan Boeing 737. Alasan: SpiceJet Anda tidak membuat mereka tunduk pada kewajiban pra-penerbangan Tes RT-PCR.
Sejak mereka mendarat Kroasia Tanpa laporan negatif, mereka tidak diizinkan turun dari pesawat di sana. Kedua komandan dan banyak perwira pertama harus singgah di pesawat di Zagreb sebelum mengembalikan pesawat ke Delhi tanpa penumpang atau kargo. SpiceJet mengatakan kru berada di kapal selama 21 jam.
Itu Direktorat Jenderal Perhubungan Udara (DGCA) telah “memperingatkan” maskapai tentang pemadaman ini.
Seorang pejabat SpiceJet mengatakan: “Sebelum berangkat dari India, sebuah email konfirmasi telah diterima dari pihak berwenang Kroasia bahwa RT-PCR tidak diperlukan untuk kru. Setibanya di Zagreb, kru diberitahu bahwa pesanan telah berubah. Peningkatan mendadak dan masif dalam kasus Covid di India, Mereka sekarang diinstruksikan untuk menggunakan RT-PCR. Itu merupakan kejutan (bagi kami). ”
“Karena awak pesawat tidak dapat segera kembali karena pembatasan waktu penerbangan, tempat tidur, makanan dan air disediakan di dalam pesawat dan pesawat dibersihkan. Izin dari Direktorat Jenderal Perhubungan Udara telah diperoleh. Awak diistirahatkan di pesawat selama 21 jam (sesuai peraturan) Kemudian mereka terbang kembali ke Delhi, dan seorang pejabat SpiceJet mengatakan semua anggota awak diyakinkan bahwa mereka merasa nyaman dan senang dengan pengaturan tersebut.
SpiceJet mengoperasikan penerbangan SG-9035 pada 11 Mei di Delhi, Tbilisi dan Zagreb dengan dua kelompok pilot, yang berarti empat pilot. Karena kru tidak menjalani tes wajib RT-PCR, pihak berwenang Kroasia tidak mengizinkan mereka turun, kata orang-orang yang mengetahui masalah tersebut.
Namun, karena istirahat wajib antara pengoperasian dua penerbangan untuk awak dalam kondisi mereka tidak dalam lingkungan yang sesuai sebagaimana diatur dalam aturan, SpiceJet meminta izin dari Direktorat Jenderal Perhubungan Udara untuk mengoperasikan pesawat ini dalam kondisi khusus untuk mengatasi masalah ini. Kedua kelompok pilot (kapten dan asistennya menjadi satu kelompok) mengoperasikan pesawat dari Zagreb ke Delhi. Setiap saat, tiga pilot tetap berada di kokpit. Sumber tersebut mengatakan bahwa regulator mewajibkan maskapai untuk mengoperasikan pesawat dari Zagreb tanpa penumpang atau awak.

Bencana Covid yang sedang berlangsung di India telah membuat beberapa negara tiba-tiba mengubah peraturan awak dan penumpang mereka dari negara tersebut. Terkadang perubahan ini terjadi saat pesawat dalam perjalanan dari India ke negara-negara tersebut. Dalam kasus ini, SpiceJet mengklaim bahwa Kroasia pertama kali mengatakan tidak perlu pengujian RT-PCR dan kemudian mengubah persyaratan pada saat pesawatnya mendarat di sana.
Bulan lalu, Air India mengoperasikan penerbangan khusus dari Amritsar ke Delhi. Para kru tidak seharusnya dikarantina di sana dan akan kembali. Namun saat pesawat sedang dalam perjalanan menuju Roma, Italia dikabarkan mengubah aturan untuk pelancong dari India. Pada saat kedatangan, beberapa penumpang dan dua awak – semuanya memiliki laporan tes RT-PCR negatif sesuai aturan – dinyatakan positif. Setelah itu, mereka semua dikirim ke karantina selama 10 hari.
India adalah hotspot terburuk di dunia untuk virus Covid saat ini. Sejak wabah tahun lalu, orang-orang di luar negeri telah mewaspadai mereka yang berasal dari negara-negara dengan titik api – baik itu awak kapal atau penumpang. Tahun lalu kami mengkhawatirkan orang-orang dari China dan Eropa. “Hari ini India menyaksikan wabah virus Covid yang dahsyat dan kami mendapatkan perasaan yang sama sekarang di luar negeri,” kata seorang pilot senior India.

READ  Jutaan orang di Australia terjun ke dalam penguncian COVID-19 secara tiba-tiba | Berita pandemi virus Corona