Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Tiongkok mengerahkan jet tempur J-10;  Seorang pejuang Tentara Pembebasan Rakyat dituduh menyerang helikopter Australia dengan suar

Tiongkok mengerahkan jet tempur J-10; Seorang pejuang Tentara Pembebasan Rakyat dituduh menyerang helikopter Australia dengan suar



Di tempat lain Dalam insiden Permusuhan Tiongkok, sebuah pesawat tempur J-10 Angkatan Udara Tiongkok “asli” terlibat dalam penembakan suar ke helikopter Angkatan Laut Australia.

Pemerintah Australia menuduh jet tempur Tiongkok meluncurkan suar secara berbahaya di dekat helikopter Australia ketika helikopter Australia sedang menjalankan misi PBB di perairan internasional. Menteri Pertahanan Australia Richard Marles mengkritik insiden tersebut dan menyebutnya “tidak dapat diterima.”

Menurut Marles, pilot helikopter terpaksa melakukan manuver agar tidak terkena flare. Kecelakaan itu terjadi di Laut Kuning di lepas pantai Korea, mendorong pihak berwenang untuk mengajukan protes kepada pemerintah Tiongkok.

“Konsekuensi dari tereksposnya rumor pengeboman tersebut sangat signifikan,” kata Marles. Dia menambahkan: “Yang paling penting, helikopter tidak terpengaruh dan semua awaknya baik-baik saja.” “Ini adalah insiden yang tidak aman dan tidak profesional,” katanya kepada media.

Berdasarkan keterangan Departemen Pertahanan Australia, helikopter yang dimaksud adalah Royal Australian Navy SeaHawk yang lepas landas dari kapal perusak HMAS Hobart dari jarak 300 meter. Tak lama kemudian, sebuah jet tempur J-10 Angkatan Udara China mendekat secara berbahaya di ketinggian sekitar 300 meter dan 65 meter di atas helikopter dan menembakkan suar.

Pesawat militer biasanya menembakkan suar atau sekam sebagai tindakan balasan untuk membingungkan rudal musuh yang mencoba menembak jatuh pesawat tersebut, namun juga dapat digunakan untuk menyabotase pesawat.

READ  Trump menyerang Biden setelah penampilannya di pengadilan

“Australia mengharapkan semua negara, termasuk Tiongkok, mengoperasikan militer mereka secara profesional dan aman,” kata Richard Marles. Ia lebih lanjut mencatat bahwa “Pertahanan, selama beberapa dekade, telah melakukan aktivitas pengawasan maritim di kawasan ini dan melakukannya sesuai dengan hukum internasional, menggunakan hak atas kebebasan navigasi dan penerbangan di perairan dan wilayah udara internasional.”

Berkas:Helikopter MH-60R Seahawk Angkatan Laut Australia pada November 2018.jpg - Wikimedia Commons
Helikopter MH-60R Seahawk Angkatan Laut Australia – Wikimedia Commons

Insiden ini terjadi di saat meningkatnya ketegangan di kawasan Indo-Pasifik. Pesawat tempur Tiongkok meluncurkan suar ke arah kepala pertahanan Amerika Serikat, Australia, Jepang dan Filipina Saya bertemu di Hawaii Dalam apa yang dipahami sebagai dialog yang bertujuan untuk mengembangkan strategi untuk menghadapi Tiongkok dan tentaranya di kawasan.

Namun ini bukan pertama kalinya sebuah pesawat Tiongkok dituduh melakukan manuver berbahaya terhadap pesawat Australia. Pada bulan Juni 2022, Departemen Pertahanan Australia mengajukan protes keras terhadap manuver berbahaya lainnya yang dilakukan oleh pesawat tempur J-16 PLAAF terhadap pesawat pengintai P-8A Australia di Laut Cina Selatan.

Pesawat Tiongkok “terbang sangat dekat ke satu sisi [Australian] “Pesawat pengintai maritim P-8” kemudian “menembakkan suar,” kata Menteri Pertahanan Richard Marles kepada wartawan pada saat itu.

Namun kali ini, Tiongkok mengirimkan pesawat tempur J-10, bukan J-16, yang biasanya dikerahkan untuk misi intersepsi oleh Angkatan Udara Tentara Pembebasan Rakyat.

J-10 Tentara Pembebasan Rakyat adalah pesawat tempur paling populer

Sebelum kebangkitan J-10, sebagian besar inventaris pesawat tempur Tiongkok terdiri dari salinan berlisensi dari platform asal Soviet dan pesawat buatan Soviet. Bagi Tiongkok, J-10 mewakili kemajuan besar dalam upayanya memproduksi pesawat tempur di dalam negeri.

Tiongkok mendapat ‘akses tak terbatas’ ke halaman belakang AS yang hanya berjarak 100 mil dari Florida; Haruskah Washington khawatir?

J-10 adalah jet tempur bermesin tunggal berbobot sedang yang dapat beroperasi di segala kondisi cuaca. Ini adalah pesawat tempur canggih dalam negeri pertama yang dibuat di Tiongkok. Pada tahun 2020, Pakistan menjadi pelanggan asing pertama untuk pesawat ini.

Tiongkok memulai pekerjaan pengembangan J-10 pada tahun 1984, tak lama setelah Amerika Serikat dan Uni Soviet memperkenalkan F-16 Fighting Falcon dan Mikoyan MiG-29 masing-masing pada tahun 1978 dan 1982.

READ  5 poin untuk panglima militer Pakistan yang baru

Tahun lalu di Beijing Ini menandai 25 tahun pengabdian jet tempur generasi keempat yang dikembangkan dalam negeri, yang masih menjadi andalan angkatan udara negara tersebut.

Bertahun-tahun kemudian, Tiongkok memiliki berbagai jenis pesawat, yang paling canggih adalah J-10C, yang diklasifikasikan sebagai pesawat tempur Generasi 4+ dan secara agresif didorong untuk diekspor. Awal tahun ini, pesawat tersebut berpartisipasi dalam Pameran Pertahanan Dunia di Kerajaan Arab Saudi, dan mendapat perhatian dari banyak negara Timur Tengah.

Cina J-10C
File: Pesawat tempur J-10C Tiongkok

J-10C mengalami perombakan besar-besaran pada tahun 2018 dan sekarang diharapkan menjadi jet tempur generasi 4+ yang canggih oleh Tiongkok. Awal tahun ini, sebuah video yang dirilis oleh Angkatan Udara Tentara Pembebasan Rakyat (PLAAF) menunjukkan pengisian bahan bakar yang jarang terjadi pada tujuh jet tempur J-10C oleh satu pesawat pengisi bahan bakar YY-20 dalam tampilan kekuatan PLAAF yang menakjubkan.

J-10C dapat dilengkapi dengan beberapa rudal udara-ke-udara generasi keempat, termasuk rudal jarak pendek PL-10 Tiongkok dan rudal jarak jauh PL-15. Pesawat multi-peran ini dipersenjatai dengan rangkaian peperangan elektronik canggih.

J-10C dalam layanan Tiongkok memiliki fitur-fitur penting seperti pencarian inframerah dan kubah pengintai laser di depan kokpit, serta kokpit kaca dengan tampilan 3D sudut lebar. Ia juga dilengkapi dengan radar active electronically scanning array (AESA).