Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Tidak ada prestasi untuk Hugo Gaston di Roland Garros, mantan pelatih Poitiers berharap untuk ‘petualangan baru’

Itu adalah kejutan Roland Garros tahun lalu: pemain tenis muda Hugo Gaston, Sebagian terbentuk di Poitou, yang kalah di babak pertama dari Richard Gasquet pada Selasa, 1 Juni di sesi yang membuatnya terkenal (kalah dalam tiga set; 6-1, 6-4, 6-2). Buat Tollocene asli Prestasi di tahun 2020, hingga final kedelapan, setelah kemenangannya atas Stan Wawrinka. Pertunjukan itu diikuti dengan cermat di Crips de Poitiers, di mana pemain muda itu menghabiskan dua tahun.

Tidak ada pencapaian tahun ini, tapi harapan untuk masa depan

Sementara Hugo Gaston tidak mengulang tahun ini di Roland-Garros, tapi untuk Mantan pelatihnya di Crips de PoitiersJean-Baptiste Dubuis, kita tidak boleh berhenti di situ: “Saya pikir masih mungkin untuk membalik halaman di Roland-Garros tahun lalu, dan memulai petualangan yang hampir baru dengan tujuan baru (….) yang disadari banyak orang adalah [Hugo Gaston] Mampu memainkan pertandingan di level yang sangat tinggi, sekarang bagian tersulit adalah bisa mencapai level yang sama sepanjang tahun

Apakah tekanan terlalu banyak pada pemain tenis muda setelah pencapaian tahun lalu? “Sudah dari sudut pandang emosional, tentu saja kita harus mengelola semua harapan ini, dan kemudian saya pikir dia adalah pelatih yang sangat baik, dan dia memiliki hubungan yang sangat kuat dengan pelatihnya saat ini.Jean-Baptiste Dubuis menghargai.

READ  Semua langkah berlangganan (harga, tes gratis, kecocokan...)