Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Tiga astronot akan lepas landas pada hari Kamis untuk bergabung dengan stasiun luar angkasa China

Ini adalah langkah penting lainnya dalam rencana China untuk membuat stasiun luar angkasanya sendiri. Badan antariksa yang bertanggung jawab untuk penerbangan berawak (CMSA) mengkonfirmasi Rabu bahwa setelah memasuki orbit, pada akhir April, unit pertama Tiangong-3, “Istana Surgawi”, mengirim tiga astronot pada misi pertama tiga bulan di atas kapal.

Ketiga pria itu harus berangkat pada hari Kamis pukul 09:22 waktu setempat (1:22 GMT) dari pangkalan Jiuquan di Gurun Gobi (Barat Laut). Ini akan berlangsung di atas pesawat ruang angkasa Shenzhou-12, didorong oleh roket Long March 2F, yang akan berlabuh di Tianhe (“Harmoni Surgawi”), satu-satunya unit stasiun yang sudah berada di luar angkasa.

Dijadwalkan akhir pekerjaan pada tahun 2022

Pusat kendali dan rumah para astronot, Tianhe, ditempatkan pada akhir April di orbit rendah Bumi, pada ketinggian 350-390 km. Di atas kapal, para astronot tidak akan kehilangan pekerjaan: mereka akan memastikan tugas pemeliharaan, pemasangan peralatan, persiapan untuk misi konstruksi masa depan, dan akomodasi kru masa depan. Sebuah spacewalk juga direncanakan.

Misi Shenzhou-12 adalah yang ketiga dari 11 peluncuran yang akan dibutuhkan untuk membangun stasiun antara tahun ini dan 2022. Sebanyak empat misi berawak direncanakan. Selain Tianhe yang sudah ada, dua unit sisanya, yang akan menjadi laboratorium, diharapkan akan dikirim ke luar angkasa tahun depan.

Ini akan memungkinkan untuk melakukan eksperimen di bidang bioteknologi, kedokteran, astronomi, atau teknologi luar angkasa. Untuk melakukan ini, di atas stasiun Cina akan, secara permanen, sebuah tim yang terdiri dari tiga hingga dua belas astronot, orang Cina tetapi juga tamu dari negara lain.

Konfirmasi kekuatan luar angkasa Tiongkok Chineseقوة

Dalam konteks ketegangan dengan Barat, keberhasilan misi adalah masalah gengsi bagi Beijing, yang bersiap untuk merayakan pada 1 Juli seratus tahun Partai Komunis China. Dengan demikian ia bermaksud untuk menegaskan dirinya di hadapan dunia dan penghuninya sebagai negara adidaya ruang angkasa baru, yang mampu bersaing dengan Amerika Serikat.

READ  PlayStation 5 memiliki pembaruan besar pertamanya

Jika proyek ini berhasil, China akan menjadi negara ketiga yang menempatkan fasilitas permanen dan layak huni di orbit, bersama dengan Amerika Serikat dan Uni Soviet. Bahkan lebih baik, dia mungkin akan segera menjadi satu-satunya yang memiliki peralatan seperti itu: stasiun Mir Rusia tidak lagi beroperasi dan Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS), sebuah proyek yang ditolak Amerika untuk dihubungkan dengan China, sekarang memimpin. … akhir balapannya.

Avic AFP