Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Tuduhan ‘tidak berdasar’ kepala PTI terhadap perwira militer ‘tidak dapat diterima’: ISPR – Pakistan

Tuduhan ‘tidak berdasar’ kepala PTI terhadap perwira militer ‘tidak dapat diterima’: ISPR – Pakistan

Hubungan Masyarakat Antar-Layanan (ISPR) mengatakan pada hari Senin bahwa “tuduhan yang tidak bertanggung jawab dan tidak berdasar” oleh Kepala PTI Imran Khan terhadap seorang perwira militer senior tanpa bukti adalah “sangat disesalkan, menyedihkan dan tidak dapat diterima”.

Dalam rapat umum pada hari Sabtu, kepala PTI menuduh seorang pejabat intelijen senior mendalangi rencana untuk membunuhnya.

“Saya berada di jalan meskipun ada ancaman terhadap kehidupan. Saya benar-benar selamat dari percobaan pembunuhan sekali. Untuk kedua kalinya, saya bisa mencium bau rencana untuk membunuh,” katanya.

Ini bukan pertama kalinya mantan perdana menteri membuat tuduhan tersebut. Setelah percobaan pembunuhan tahun lalu, Imran menangkap Perdana Menteri Shahbaz Sharif, Menteri Dalam Negeri Rana Sanalla dan seorang pejabat intelijen senior yang bertanggung jawab atas percobaan pembunuhan tersebut dan menuntut agar mereka mengundurkan diri.

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis hari ini, sayap media Angkatan Darat mengatakan: “Kepala PTI membuat tuduhan yang sangat tidak bertanggung jawab dan tidak berdasar terhadap seorang perwira militer senior yang sedang bertugas tanpa bukti apapun.

“Tuduhan palsu dan jahat ini sangat disesalkan, disesalkan, dan tidak dapat diterima.”

“Ini telah menjadi pola yang konsisten dalam satu tahun terakhir di mana pejabat militer dan intelijen menjadi sasaran sindiran dan propaganda sensasional untuk tujuan politik lebih lanjut,” tambahnya.

“Kami meminta pemimpin politik yang bersangkutan untuk menggunakan cara hukum dan berhenti membuat tuduhan palsu,” kata ISPR, seraya menambahkan bahwa yayasan berhak untuk “mengambil tindakan hukum terhadap pernyataan dan propaganda palsu yang nyata.”

Sehari sebelumnya, Perdana Menteri Shahbaz mengkritik Imran dan berkata, “Tindakan Imran Niazi yang merugikan dan mengancam Angkatan Darat Pakistan dan badan intelijen untuk keuntungan politik kecil sangat terkutuk.”

READ  Ukraina adalah salah satu negara paling korup di Eropa. Perang dengan Rusia tidak mengubah itu

Shahbaz menambahkan bahwa “tuduhannya tanpa bukti terhadap Jenderal Faisal Naseer dan petugas dinas intelijen kami tidak dapat diizinkan dan tidak akan ditoleransi.”

Apakah perwira militer di atas hukum, tanya Imran

Dalam serangkaian tweet hari ini, Imran membalas Perdana Menteri Shahbaz, menanyakan apakah sebagai orang Pakistan dia tidak berhak menyebutkan nama orang yang dia rasa bertanggung jawab atas serangan pembunuhan terhadapnya. “Mengapa saya ditolak hak hukum dan konstitusional saya untuk pendaftaran FIR?

“Lakukan SS [Shehbaz Sharif’s] Sebuah tweet yang berarti perwira militer berada di atas hukum atau bahwa mereka tidak boleh melakukan kejahatan? Jika kita mengklaim bahwa seseorang telah melakukan kejahatan, bagaimana institusi tersebut tersinggung? dia bertanya-tanya.

“Siapa yang begitu kuat untuk menyabotase Wazirabad JIT (Tim Investigasi Gabungan) sementara pemerintah PTI masih berkuasa di Punjab?”

Ketua PTI juga menyebutkan hal itu Bentrokan terjadi di Kompleks Peradilan Islamabad pada 18 Maret saat dia muncul di pengadilan untuk sidang kasus Toshakhana. Selama kegagalan sepanjang hari, ibu kota federal diubah menjadi medan pertempuran saat polisi dan pendukung gerakan berhadapan muka.

Belakangan, Imran mengklaim bahwa para pembunuh ditempatkan di luar Kompleks Peradilan dengan rencana untuk membunuhnya.

Mengulangi hal yang sama dalam tweetnya hari ini, dia berkata, “Bisakah Shahbaz Sharif menjawab mengapa Kompleks Peradilan TIK diambil alih oleh ISI pada malam 18 Maret? Mengapa personel ISI disamarkan di CTD dan pengacara? Apa motifnya dan apa tindakan yang dilakukan ISI secara majemuk?”

Dia kemudian berkata bahwa ketika Perdana Menteri menemukan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini, semuanya menunjuk pada “satu orang kuat dan rekan-rekannya di atas hukum”.

Imran menambahkan: “Waktunya telah tiba bagi kami untuk secara resmi mengumumkan bahwa tidak ada apa pun di Pakistan selain hukum rimba di mana kekuatan adalah benar.”

READ  KTT Iklim: Perdana Menteri Modi dan Joe Biden meluncurkan Prakarsa Energi Bersih India AS