Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Tweet Sopan Perdana Menteri Modi, Shahbaz Sharif Mengalami Kram Di Kashmir |  berita terbaru india

Tweet Sopan Perdana Menteri Modi, Shahbaz Sharif Mengalami Kram Di Kashmir | berita terbaru india

Sebuah tweet simpatik sederhana dari Perdana Menteri Narendra Modi tentang kehancuran yang disebabkan oleh banjir di Pakistan telah memicu reaksi yang tidak masuk akal dari Perdana Menteri Shahbaz Sharif untuk mencetak poin melawan musuh bebuyutannya Imran Khan Niazi dan menenangkan masyarakat setempat atas mimpi Jammu dan Kashmir.

Sementara tingkat tertinggi pemerintahan Narendra Modi menegaskan bahwa India tidak memberikan bantuan atau ekspor makanan ke Pakistan setelah lebih dari 1.000 orang tewas dalam banjir, Perdana Menteri Shahbaz Sharif mengaitkan tawaran yang tidak ada dengan propaganda biasa Kashmir termasuk pembatalan artikel. 370 dan 35a dan hak-hak minoritas.

Pada hari Senin, Perdana Menteri Modi mentweet bahwa dia sedih melihat kehancuran yang disebabkan oleh banjir di Pakistan dan menyampaikan belasungkawa sambil menyatakan harapan bahwa semuanya akan kembali normal sejak dini. Hal ini diikuti oleh Menteri Keuangan Pakistan Muftah Ismail untuk mengumumkan bahwa negaranya dapat mempertimbangkan untuk mengimpor sayuran dan bahan makanan lainnya dari India untuk membantu masyarakat menangani kerusakan tanaman yang meluas akibat banjir bandang. Setelah pernyataan ini, Perdana Menteri Shahbaz Sharif secara sepihak meluncurkan kata-kata kasar terhadap pemerintah Narendra Modi dengan daftar cucian biasa meskipun tidak ada pertunjukan Pakistan, Perdana Menteri Sharif menggunakan propaganda Kashmir untuk menenangkan konstituen lokalnya dengan pemilihan umum tahun depan dan PTI. Komandan Imran Khan memberikan pertarungan jalanan yang bagus untuk rezim saat ini.

Yang benar adalah bahwa tidak ada saluran belakang politik yang beroperasi antara pemerintah Modi dan pemerintah Pakistan sejak serangan 2016 di Pangkalan Udara Pathankot oleh teroris Jaish-e-Mohammed di Bahawalpur. Ada kontak operasional antara pasukan keamanan dan dinas keamanan untuk membatasi gejolak lintas batas atau penembakan di sepanjang perbatasan internasional.

READ  Penjelasan: Mengapa Yunani membangun tembok sepanjang 40 km di perbatasannya dengan Turki

India tahu bahwa Pakistan menderita krisis ekonomi yang parah dan terjebak dalam perangkap utang China yang diperkirakan mencapai miliaran dolar. Diketahui bahwa sementara Komando Umum Rawalpindi di bawah komando cerdas Jenderal Qamar Javed Bajwa telah meninggalkan masalah Kashmir dan tidak ingin menimbulkan ketegangan militer di sepanjang perbatasan internasional dengan Angkatan Darat India, politisi Pakistanlah yang terus menggunakan wilayah Kashmir. masalah sebagai sepak bola politik untuk mencetak poin melawan para pesaingnya. Dengan Perdana Menteri Pakistan Shahbaz Sharif di bawah tekanan dari Imran Khan Niazi, propaganda Kashmir akan terus bergema secara politik di Pakistan hingga pemilihan umum berikutnya.

Tidak lama kemudian para perencana kebijakan India memutuskan untuk melibatkan pemerintah sipil Pakistan untuk memungkinkan mereka menghadapi tentara Pakistan yang anti-India. Masalahnya hari ini adalah politisi Pakistan.