Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Uskup Agung Wiktor Skworc berterima kasih kepada Orlen karena telah membeli Polska Press

– Kami berterima kasih kepada PKN Orlen karena telah membeli pers lokal Polandia dari ibukota Jerman – Kami dapat melihat perubahan ini di “Dziennik Zachodni” lokal – kata Uskup Agung Wiktor Skworc.

Dia juga berterima kasih atas upaya yang dilakukan untuk memperkenalkan larangan perdagangan pada hari Minggu, menekankan bahwa itu sejalan dengan pembenaran Polandia. – Alasan kehadiran Polandia juga hari Minggu bebas dari pekerjaan yang tidak perlu! Dia berkata: Hari Tuhan dan manusia.

– Untuk meringkas kesalahan Uskup Agung Skophor: Berikut dua hal yang tidak disukai oleh media bebas. 1. Teks tentang dugaan pengabaian atas pelecehan seksual terhadap anak-anak 2. Teks tentang apa yang disebut Marek Toaruj, pemimpin redaksi Dziennik Zachodni, mengatakan di Twitter pada akhir April bahwa dewa tertinggi Silesia berada di bawah perintah dan uang dari pihak berwenang.

– Saya masih bertanya-tanya apakah Uskup Agung Skwork ingin memperkenalkan Presiden Obagtec ke Pantheon di Upper Silesia dengan argumennya tentang media, atau apakah dia mengamankan tempat untuk dirinya sendiri? – tanya Marcin Zasada, jurnalis dari Zenik Zakodny.

Jajaran direksi Polska Press telah berubah total

Pada awal Februari, kepala Biro Persaingan dan Perlindungan Konsumen mengeluarkan persetujuan tanpa syarat Orlen untuk membeli Polska Press dari perusahaan Jerman Verlagsgruppe Passau. Kesepakatan itu selesai pada awal Maret.

Sementara itu, Dorota Stanik yang menjalankan perusahaan sejak 2004 dan bekerja sejak 1996, mengundurkan diri sebagai Presiden Polska Press. Tiga orang dari keluarga Dickman, pemilik Verlagsgruppe Passau, mengucapkan selamat tinggal kepada dewan pengawas penerbit itu.

PKN Orlen menunjuk komposisi baru untuk dewan pengawas penerbit: Tomasz Jakubiak dari PGE Ventures menjadi ketua, anggota lainnya adalah Marcin Dec (presiden agensi media Sigma Bis milik Orlen dan PZU), Marcin Jankowski dan Magdalena Squirezka dari Orleans .

Pada pertengahan April lalu, Marcin Dec dilantik sebagai Ketua Polska Pers, dan disinyalir akan tetap menjabat hingga terbentuk formasi pengurus baru. Pada pertengahan Mei, Thomas Brzybek terpilih sebagai presiden penerbit itu, dan para kandidat hanya diberi waktu empat hari untuk mengirimkan lamaran mereka.

READ  Transaksi berjalan: ketika suku bunga negatif menghilang

Saat Orlen membelinya, Polska Press dihargai sekitar 131 juta PLN, apalagi pembeli mengambil kelebihan kas dari penerbit tersebut, yang nilainya bersih 79 juta PLN.

>>> Praca.Wirtualnemedia.pl – Ribuan iklan media dan pemasaran

Serangkaian perubahan di ruang redaksi Polska Press

Pada tanggal 1 Juni, pemimpin redaksi “Gazeta Wrocławska” (Polska Press Grupa) adalah Alicja Giedroyć-Skiba. Pemimpin Redaksi saat ini, Arkadiusz Franas, meninggalkan penerbit dengan kesepakatan bersama. Dalam “Głos Wielkopolski”, editor baru Ken Wogsikh Wibranovsky akan menggantikan Adam Pavovsky.

Juga di awal bulan depan, pemimpin redaksi Gazeta Lubuska Janusz ikovski akan menjadi mantan wakil kepala redaksi Radio Barat Polandia. Dia akan menggantikan Szymon Kozica, yang menjadi kepala departemen olahraga di kantor redaksi.

Dalam “Dziennik” Zachodni, Marek Twarug digantikan oleh Grzegorz Gajda, yang sebelumnya terkait dengan TVP3 Katowice dan Radio EM. Keju dadih mengucapkan selamat tinggal kepada pembaca di halaman. Dalam “Dziennik Polski” dan “Gazeta Krakowska”, Wojciech Mucha menggantikan Jerzy Sułowski, dan pada bulan Januari tahun ini. Dalam surat kabar harian “ibu kota Polandia Warsawa”, Bowie Senecki digantikan oleh Wojciech Rogasin. Rogasin juga berhenti mengambil alih kursi kepresidenan “Nasz Historia”, dan pada bulan Mei Witold Głowacki mengundurkan diri sebagai wakil pemimpin redaksi pertama dari surat kabar bulanan tersebut.

Pada awal Mei, Janusz Shimonik, wakil pemimpin redaksi selama bertahun-tahun, memutuskan untuk meninggalkan “Dzynek Zakodny” setelah 33 tahun menjalankan bisnisnya. Di pertengahan bulan, Justyna Przybytek-Pawlik keluar dari majalah tersebut setelah 14 tahun berbisnis.

Tomas Petraszak, pemimpin redaksi Gazeta Pomorska, Express Bydgoski dan News Dziennik Toruński juga telah dipecat, dan akan digantikan oleh Marcin Habel dari TVP3 Bydgoszcz pada awal Juni.

Wojciech Rogasin tidak lagi menjadi pemimpin redaksi “Naz Historia” (ia menggantikan Seneke sebagai kepala redaksi “Polandia di Warsawa”). Pada bulan Mei, Witold Głowacki mengundurkan diri sebagai wakil editor surat kabar bulanan pertama. – Saya tidak melihat tempat untuk diri saya sendiri dalam versi barunya yang disiapkan oleh penerbit – katanya Wirtualnemedia.pl. Pemimpin redaksi baru “Nasz Historia” Tadeusz Płużański baru-baru ini dikaitkan dengan televisi Polandia, dan dewan ilmiah untuk majalah tersebut didirikan, dipimpin oleh Dr. Piotr Gontarczyk.

READ  Mulheim: Dokumenter RTL Mengungkap Rahasia Tentang Ketua Tengelmann

Kaczyński dan Morawiecki memuji pembelian Polska Press

Pada awal tahun, Ketua Partai Hukum dan Keadilan serta Wakil Perdana Menteri Jaroslaw Kaczynski dan Perdana Menteri Matthews Murawiecki berbicara dengan sangat positif tentang pengambilalihan Polandia oleh Orleans dalam wawancara mereka dengan Telewizja wPolsce.pl.

Saya rasa ini adalah salah satu berita terbaik yang pernah saya dengar dalam beberapa tahun terakhir. Ini adalah langkah pertama ke arah lain – tegas ketua Partai Hukum dan Keadilan.

Ia mengkritik kehadiran modal asing di media. Kami sebagian besar telah merampas diri kami dari media demi faktor non-Polandia, terutama yang Jerman, dengan kehilangan besar kedaulatan kami – kami tidak lagi sebagai negara, tetapi sebagai bangsa – dan dengan kerugian besar di wilayah lain – nilai-nilai .

Dampak terhadap pemuda dikutip sebagai contoh kerugian ini. Media, yang diambil alih Jerman pada 1990-an, memainkan peran utama dalam mendemoralisasi kaum muda, dan yang lebih sederhana dan lebih primitif pada saat itu. Benar-benar mengejutkan, kata Kaczyński.

Matthews Murawiecki menegaskan, pembelian Polska Press oleh PKN Orlen dipandang sebelah mata, yang menurutnya merupakan langkah penting dari keseluruhan strategi kepedulian di sektor ritel.

Media, terutama dalam hal ini, tidak boleh menjadi milik pemilik asingnya, karena media sangat penting dalam membentuk opini publik – atas kebijakan perdana menteri. – Kami benar-benar melihat tidak hanya apa yang terjadi di Polandia, tetapi juga di Amerika Serikat – ini adalah sesuatu yang luar biasa. Modal sangat penting, tambahnya.

Atas permintaan Komisioner Hak Asasi Manusia, pengadilan tidak memberikan persetujuan untuk membeli Polska Press

Pada bulan April, Pengadilan Persaingan dan Perlindungan Konsumen (Divisi Pengadilan Distrik Warsawa) menangguhkan persetujuan tanpa syarat dari Kepala Kantor Persaingan dan Perlindungan Konsumen untuk pembelian Polska Press oleh PKN Orlen. Ini diumumkan pada hari Senin oleh Kantor Ombudsman, yang mengirimkan permintaan tersebut ke pengadilan.

Pengadilan mengkonfirmasi dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada hari Selasa bahwa mereka telah mengeluarkan keputusan seperti itu. – Dia menekankan bahwa keputusan di atas tidak dapat diajukan banding. Ia mengandalkan ketentuan Hukum Acara Perdata, yang menyatakan bahwa “dalam hal terjadi banding terhadap keputusan kepala kantor, Pengadilan Persaingan dan Perlindungan Konsumen dapat, atas permintaan pihak yang mengajukan banding, menangguhkan banding. Jalankan keputusan tersebut sampai kasusnya diselesaikan. “

READ  Pengadilan memperkuat gugatan class action di Amerika Serikat terhadap CD Projekt

Kegagalan untuk menerima permintaan Komisioner Hak Asasi Manusia dapat mengakibatkan PKN Orlen menerapkan putusan non final, karena telah diajukan banding oleh badan yang berwenang, yang seharusnya tidak terjadi secara umum dalam negara demokratis yang diatur oleh undang-undang, dan yang dapat dapat dipertanyakan selama peninjauan yudisial, yang, jika dilaksanakan, dapat berdampak negatif pada persaingan – Hakim Małgorzata Perdion-Kalicka menulis dalam pembenaran atas keputusan yang diposting di situs web Ombudsman.

Menurut Biro Persaingan dan Perlindungan Konsumen, Pengadilan Persaingan dan Perlindungan Konsumen, sesuai dengan permintaan Ombudsman untuk membekukan persetujuan Presiden UOKiK atas pengambilalihan Polska Press oleh Orlen, tidak menunjukkan substansi permasalahan, dan ada kemungkinan bahwa dia tidak membaca posisi UOKiK dan berkas kasus.

Tak lama kemudian, Presiden Orlen, Daniel Opagtik, menegaskan bahwa “tidak ada dasar hukum yang membatasi PKN Orlen dalam melaksanakan hak atas saham yang diakuisisi”. Pembelian Polska Press dilakukan sesuai dengan hukum yang berlaku, setelah mendapat keputusan akhir dari Kepala Dinas Persaingan dan Perlindungan Konsumen. PKN Orlen akan menggunakan semua cara yang tersedia untuk melindungi hak-haknya – Obajtek terjamin

Polska Press menerbitkan 20 surat kabar harian regional

Grup Pers Polska mencakup lebih dari 20 surat kabar harian regional (“Dziennik Bałtycki”, “Dziennik Łódzki”, “Dziennik Zachodni”, “Gazeta Krakowska”, Głos Wielkopolski, “Kurier Lubelski” dan “Polska Metropolia“ Warszawska ”) Ilustrowska.“ Gazeta Krakowska ”,“ Dziennik Polski ”,“ Gazeta Lubuska ”,“ Gazeta Pomorska ”,“ Kurier Poranny ”,“ Gazeta Współczesna ”,“ Nowa Trybuna Opolska ”,“ Echo Dnia ”,“ Gazeta Codzienna Nowiny ”dan” Głos Dziennik Pomorza “,” Express Bydgoski “dan” Nowości Toruńskie “) serta sekitar 150 majalah mingguan lokal (termasuk” Nasza Historia “,” Moto Salon “,” Moto Salon Classic “,” Strefa Biznesu “dan” Strefa Agro “) dan koran gratis Naszemiasto.pl.

Perusahaan juga menerbitkan sekitar 500 situs web, terutama Naszemiasto.pl dan portal berita utama surat kabar individu.

Pada tahun 2019, Polska Press Capital Group mencatatkan penurunan pendapatan penjualan sebesar 6,5%. PLN menjadi 398,44 juta dan laba bersih PLN 9,64 juta menjadi 8,59 juta. Pendapatan penjualan koran turun 8,9%, pendapatan iklan turun 4,9%, dan jumlah karyawan mencapai 2.126.