Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Varian COVID berikutnya akan lebih menular daripada Omicron, WHO memperingatkan

Varian Covid-19 berikutnya pasti akan lebih menular daripada omicron, tetapi pertanyaan sebenarnya adalah apakah itu akan lebih mematikan atau tidak, kata pejabat Organisasi Kesehatan Dunia. Lebih lanjut, peringatan lain tentang COVID yang lama, mereka menegaskan bahwa pra-Omicron, ada perkiraan bahwa satu dari setiap 10 pasien akan menderita gejala yang berkepanjangan, namun, belum diketahui, bagaimana atau apakah varian baru dapat mengubah jumlah itu. .

Saat berpidato di sesi tanya jawab pada hari Selasa, pejabat WHO menyentuh topik termasuk varian berikutnya, COVID panjang, akhir pandemi, dll. Baca di sini.

Akankah varian selanjutnya lebih ganas?

Menjawab hal tersebut Maria Van Kerkhove, technical lead Covid-19 WHO mengatakan, varian concern selanjutnya akan lebih fit, yakni lebih menular karena harus menyalip yang beredar saat ini. Namun, “Pertanyaan besarnya adalah apakah varian masa depan akan lebih atau kurang parah.”

Berbicara menentang teori bahwa virus akan terus bermutasi menjadi jenis yang lebih ringan, dia menambahkan, “Tidak ada jaminan untuk itu. Kami berharap itu masalahnya, tetapi tidak ada jaminan untuk itu dan kami tidak dapat mengandalkannya.”

Pengulangan Covid berikutnya juga dapat menghindari perlindungan vaksin, membuat vaksin yang ada menjadi kurang efektif, katanya.

Kapan COVID akan berakhir?

Ini sepenuhnya tergantung pada kita dan bagaimana kita berperilaku.

Memperhatikan bahwa COVID belum berakhir, Kerkhove berkata, “Anda tidak perlu memakai masker selamanya dan Anda tidak harus menjaga jarak secara fisik selamanya. Tetapi untuk saat ini, kita harus terus melakukan ini. , tetapi kita tidak cukup sampai di sana.”

Apa risiko COVID yang lama?

Alasan lain kami ingin menghentikan penyebaran virus adalah karena COVID memiliki efek jangka panjang, Kerkhove mengatakan, “Dan kami belum sepenuhnya memahami kondisi pasca-COVID atau apa itu COVID panjang”

READ  Seorang jenderal senior AS memperkirakan bahwa Afghanistan kemungkinan akan menyaksikan perang saudara. Jelaskan mengapa | berita Dunia

Lebih lanjut dia mencontohkan, bahwa pra-Omicron ada perkiraan 1 dari 10 pasien menderita COVID panjang. Dan kami belum memahami apakah Omicron akan mengubahnya.

“Jadi, tolong jangan dengan sengaja mengekspos diri Anda ke virus.”

Apa yang harus dilakukan di tingkat individu?

Di tingkat individu, orang harus tahu apa risiko mereka terhadap paparan virus dan mengambil tindakan yang sesuai.

Dalam dua tahun terakhir ini, banyak orang yang terbiasa dengan pemikiran seperti biarkan saya ambil masker, ayo bawa gel tangan, ayo cuci tangan dll, ujarnya.

Silakan terus lakukan hal-hal ini mulai sekarang. Ini adalah hal-hal kecil yang dapat membuat perbedaan.

Tonton videonya di sini:

21 juta kasus baru COVID dilaporkan minggu lalu

Badan kesehatan PBB pada hari Selasa mengatakan bahwa ada 21 juta kasus virus corona baru yang dilaporkan secara global pekan lalu, jumlah mingguan tertinggi kasus COVID-19 yang tercatat sejak pandemi dimulai. Jumlah kematian sebagian besar tidak berubah, lebih dari 50.000.

Dalam penilaian mingguan pandemi, yang dikeluarkan Selasa malam, WHO mengatakan jumlah infeksi virus corona baru naik 5% dan tingkat peningkatan tampaknya melambat; hanya separuh wilayah yang melaporkan peningkatan COVID-19.

Lebih lanjut ditambahkan, peningkatan kasus terbesar terlihat di Timur Tengah, dengan kenaikan 39%, diikuti oleh lonjakan 36% di Asia Tenggara. Kematian meningkat di Asia Tenggara, Timur Tengah dan Amerika, tetapi jatuh di wilayah lain.

(Dengan masukan dari instansi)

Berlangganan Buletin Mint

* Masukkan email yang valid

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.

Jangan pernah melewatkan sebuah cerita! Tetap terhubung dan terinformasi dengan Mint. Unduh Aplikasi kami Sekarang !!