Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Video Langsung: Saksikan peluncuran astronot SpaceX Axiom

Video Langsung: Saksikan peluncuran astronot SpaceX Axiom

Sebuah misi khusus meluncurkan empat astronot ke Stasiun Luar Angkasa Internasional pada hari Kamis.

Berbeda dengan penerbangan sebelumnya, tidak ada penumpang yang merupakan turis luar angkasa kaya yang membayar biaya perjalanan ke orbit. Sebaliknya, tiga anggota kru disponsori oleh negara masing-masing – Italia, Swedia dan Turki. Bagi Turki, awaknya merupakan astronot pertama di negaranya.

Penerbangan tersebut, yang dilakukan oleh Axiom Space yang berbasis di Houston, adalah bagian dari era baru di mana negara-negara tidak lagi harus membuat roket dan pesawat ruang angkasa sendiri untuk melakukan program penerbangan luar angkasa berawak. Kini mereka cukup membeli tiket pesawat dari perusahaan komersial, seperti membeli tiket pesawat.

Para astronot menaiki kapsul SpaceX Crew Dragon di atas roket Falcon 9, yang diluncurkan dari Kennedy Space Center NASA di Florida. Setelah penundaan satu hari untuk pemeriksaan kendaraan tambahan, hitungan mundur berjalan lancar dan mesin roket menyala pada pukul 16:49 ET.

Bagi Badan Antariksa Eropa dan 22 negaranya, penerbangan komersial seperti penerbangan Axiom memberikan cara untuk membawa lebih banyak orang Eropa ke luar angkasa dan menyoroti perpaduan program luar angkasa tradisional dan komersial.

Badan Antariksa Eropa saat ini membayar 8,3% dari biaya stasiun luar angkasa, sehingga para astronotnya menerima porsi tersebut dari misi enam bulan di sana. Jumlah tersebut saat ini setara dengan hanya empat penerbangan antara sekarang dan jadwal penghentian stasiun luar angkasa pada tahun 2030.

“Kami tidak memiliki banyak penerbangan, jadi kami tidak bisa memberikan astronot kepada setiap negara anggota,” kata Frank De Winne, kepala kantor astronot ESA. “Tidak mungkin.”

Namun Markus Wandt, astronot Swedia yang menaiki penerbangan Axiom pada hari Kamis, akan tiba di Stasiun Luar Angkasa Internasional melalui penerbangan komersial.

READ  NASA menyewa dua perusahaan swasta untuk mengembangkan pakaian luar angkasa bulan

“Jika Axiom tidak memiliki opsi ini, hal ini tidak akan terjadi sekarang,” kata Wandt saat konferensi pers pekan lalu.

Tuan Wandt, seorang pesawat tempur dan pilot penguji, melamar menjadi astronot di Badan Antariksa Eropa dua tahun lalu. Dari 22.500 pelamar, ia berhasil lolos ke babak seleksi terakhir, tetapi bukan salah satu dari lima yang dipilih oleh Badan Antariksa Eropa sebagai astronot penuh waktu yang baru.

Namun, ia disebut sebagai astronot “cadangan”. Ini adalah posisi yang tidak dibayar, tetapi astronot cadangan berhak untuk melatih dan menjalankan misi ke luar angkasa jika ada peluang komersial dan negara mereka bersedia membayar tiketnya.

“Itulah sebabnya kami membentuk pasukan cadangan,” kata DeWine.

Anggota awak Axiom-3 bukanlah astronot pemerintah pertama yang mencapai orbit dengan cara ini.

Uni Emirat Arab membeli penerbangan dengan roket Soyuz Rusia untuk tinggal selama delapan hari di Stasiun Luar Angkasa Internasional pada tahun 2019 untuk salah satu astronotnya, Hazza Al Mansouri. Axiom Space telah mengatur masa tinggal enam bulan di stasiun luar angkasa untuk astronot Emirat kedua, Sultan Al Neyadi, pada tahun 2023. Arab Saudi juga mengangkut dua astronot ke Stasiun Luar Angkasa Internasional pada penerbangan terakhir Axiom tahun lalu.

Pada bulan Maret, pejabat Swedia mendengar bahwa Axiom mendapat kursi kosong dalam misi astronot khusus ini. “Jika kami dapat mengambil keputusan dengan cepat, ini adalah kesempatan bagi kami untuk melakukannya,” kata Anna Rathsman, Direktur Jenderal Badan Antariksa Nasional Swedia.

“Kami menyadari bahwa peluang seperti ini jarang terjadi,” kata Mats Persson, Menteri Pendidikan Tinggi, Penelitian, dan Antariksa Swedia. “Dan ketika kami mendapatkannya, kami mengambilnya.”

Swedia, dengan kontribusi keuangan dari badan antariksa, Angkatan Bersenjata Swedia dan perusahaan seperti Saab, membayar hampir 450 juta krona Swedia, atau sekitar $43 juta, untuk perjalanan Mr. Wandt ke luar angkasa. Jumlah tersebut kurang dari $55 juta yang awalnya diumumkan oleh Axiom pada tahun 2018 untuk kursi tersebut. (Axiom sekarang menolak mengungkapkan biayanya.)

READ  Saya seorang wanita muda berusia dua puluhan. Mengapa saya terkena kanker payudara?

Dengan berakhirnya perjanjian tersebut, Tuan Wandt dipromosikan dari astronot cadangan menjadi astronot proyek – posisi berbayar selama satu tahun untuk misi ini. Pekerjaan yang akan dia lakukan di stasiun luar angkasa mencakup eksperimen yang menentukan dampak keadaan tanpa bobot pada sel induk dan bagaimana pengaturan arsitektur di luar angkasa memengaruhi kesehatan fisik dan mental para astronot.

Anggota ESA lainnya juga telah mendaftar untuk penerbangan Axiom di masa depan. Mirip dengan pengaturan yang dilakukan Swedia dengan Tuan Wandt, Polandia memiliki astronot, Slawosz Oznanski, salah satu astronot cadangan ESA, yang sedang mempersiapkan penerbangan Axiom di masa depan. Badan Antariksa Inggris juga menandatangani perjanjian dengan Axiom untuk mengangkut astronotnya ke orbit.

Dalam penerbangan ini, awak lainnya antara lain Albert Gezeravci, seorang pilot pesawat tempur di Angkatan Udara Turki, dan Walter Velade, seorang kolonel di Angkatan Udara Italia.

Sebagai astronot pertama Turki, Geziravci berharap dapat menjadi inspirasi bagi generasi masa depan negaranya.

“Penerbangan luar angkasa ini bukanlah tujuan perjalanan kami,” katanya saat konferensi pers kru. “Ini hanyalah awal dari perjalanan kami.”

Tuan Velade dari Italia, pemimpin misi, sudah berada di luar angkasa, tetapi hanya beberapa menit. Dia adalah salah satu dari tiga anggota Angkatan Udara Italia yang terbang dengan penerbangan suborbital Virgin Galactic pada Juni tahun lalu, melakukan berbagai eksperimen di bidang biomedis, dinamika fluida, dan ilmu material.

Meskipun Italia juga merupakan anggota Badan Antariksa Eropa, penerbangan untuk Velade diatur oleh Angkatan Udara Italia, bukan Badan Antariksa Italia.

Komandan misinya adalah Michael Lopez Alegría, mantan astronot NASA yang kini menjadi kepala astronot Axiom. NASA mewajibkan misi astronot swasta dipimpin oleh mantan astronot NASA.

READ  Para ilmuwan menemukan 'cara baru biologi bekerja'

Negara-negara lain juga telah mengambil pendekatan komersial terhadap penerbangan luar angkasa manusia, dan ide ini bukanlah hal baru.

Selama lebih dari satu dekade, Robert Bigelow, yang kaya raya di bidang real estat, termasuk jaringan hotel Budget Suites of America, berencana meluncurkan terminal pribadi yang akan disewakan kepada pelanggan yang membayar, terutama negara, yang ia sebut sebagai “pelanggan berdaulat”. .” “. “.

Bigelow Aerospace telah menandatangani nota kesepahaman dengan negara-negara seperti Belanda, Singapura, Swedia, Australia dan Inggris.

Karena penundaan pengembangan pesawat ruang angkasa oleh perusahaan luar angkasa lain yang akan mengangkut manusia ke dan dari stasiun luar angkasa, rencana Bigelow tidak pernah dilaksanakan.

Namun, upaya awal Bigelow membantu memberi ruang bagi apa yang sedang dilakukan Axiom saat ini, kata Michael Gould, yang saat itu menjabat sebagai direktur kantor Bigelow Aerospace di Washington.

Pada saat itu, seorang turis luar angkasa asing harus didampingi oleh seseorang dari Administrasi Keamanan Teknologi Pertahanan AS untuk memastikan bahwa turis tersebut tidak mendapatkan pengetahuan tentang teknologi penerbangan luar angkasa yang diatur, kata Gould.

Pada akhirnya, pejabat federal memutuskan hal itu tidak diperlukan.

“Ini adalah contoh bagus tentang bagaimana pekerjaan awal yang kami lakukan di Bigelow Aerospace memelopori penciptaan ekosistem yang bermanfaat bagi Axiom Space dan setiap perusahaan lainnya saat ini,” kata Mr. Gould, yang kini menjabat sebagai chief growth officer Redwire. Perusahaan infrastruktur luar angkasa.