Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Wartawan Renata Kim Newsweek Tomas Li menuduh geng kebenaran objektif

Saya berterima kasih kepada kepala sekolah baru karena mendengarkan dan memahami kami. Sekarang saya dapat mengakui bahwa saya adalah orang yang memberi tahu HR dan serikat pekerja tentang situasi di Newsweek – Renata Kim menulis di Twitter Minggu sore.


Wartawan yang aktif di portal mengucapkan selamat atas terpilihnya dia sebagai pelapor. – Dibutuhkan banyak keberanian untuk melawan bos yang kejam, terutama di bidang kecil seperti media. Atas perkenan editor – Tomas Walczak dari Super Express menulis. – Ada yang mengeluhkan tidak adanya nama terkait tuduhan terhadap Tomas Lis. Ada sebuah nama. [email protected] Kim3. Biar lebih baik dengan bos baru – kata Rafa Mrovicky dari Virtualna Polska.


– Cara! Massa tidak dapat dijelaskan dengan sifatnya yang kaku. Mobbing adalah mobbing, full stop – kata Marta Kiermasz dari VOX FM.




Simeon Jaczak dari Virtualna Polska, penulis artikel yang diterbitkan seminggu yang lalu, menggambarkan bagaimana Tomas Lis memperlakukan bawahannya, berdasarkan pernyataan dari lusinan orang yang terhubung dengan “Newsweek”. Cara yang bisa dibilang geng.


– Ungkapan besar dukungan dan rasa hormat untuk @RenataKim3. Saya ingin berterima kasih kepada @sekielski karena telah menulis tentang bagaimana Tomas bersama Liz. Ini mungkin akan mengakhiri semua perdebatan tentang kredibilitas mantan Presiden Newsweek dan pidato @wirtualnapolska. Biarkan masalah ini berubah menjadi sesuatu yang lebih baik – tulis Zatzak. – Pertama, entri kuat @sekielski, sekarang entri yang sama pentingnya @ RenataKim3 dalam konteks Tomasz Lis. Keraguan dan penanya harus dibaca – komentar Pavez Kapustka, Wakil Pemimpin Redaksi Virtualna Polska.

READ  Fit Lovers in Fame MMA12 - Matthews oleh Cockpher Blanski - Akhir Perang 20/11/2021




Apa yang Thomas Liss katakan? – Beberapa tahun terakhir telah mengajarkan banyak hal. Misalnya, ini: tidak semua tuduhan itu benar, tidak semua tuduhan itu benar secara objektif – katanya Di Twitter setengah jam setelah Renata Kim mempostingnya.




Renata Kim bergabung dengan dewan redaksi Newsweek Polska pada musim semi 2012. Tak lama setelah Thomas Liss menjadi pemimpin redaksi, dia pindah ke sana bersama sekelompok jurnalis. Sebelum itu, ia bekerja dengan Liz di “Wprost” selama hampir dua tahun.


Sebelumnya, ia bekerja antara lain di Dziennik dan Dziennik Gazeta Prawna sebagai kepala bagian opini dan masyarakat, di divisi Polandia BBC dan di Radio Tiga Polandia.


>>> Praca.Wirtualnemedia.pl – ribuan iklan media dan pemasaran


Sekielski: Liz berperilaku seperti diktator di “Newsweek.”




Dalam editorial pertama Newsweek yang diterbitkan pada siang hari Minggu, pemimpin redaksi mingguan baru, Tomasz Szekielski, mengatakan dia telah mengkonfirmasi banyak tuduhan terhadap Tomasz Lisz dalam pembicaraan dengan staf.


– Dalam beberapa hari terakhir, saya telah mendengar banyak cerita dari orang-orang yang bekerja di Newsweek, yang membuktikan bahwa kantor redaksi berada dalam “situasi beracun” – ini adalah kata yang mereka gunakan – dia menjelaskan. – Ada yang merasa terintimidasi, ada yang membicarakan perlakuan buruk dan perilaku tidak pantas dari mantan bos, tetapi ada juga yang tidak mengalami hal buruk dari pihak Tomas Liz. Setiap kasus berbeda dan masih sulit untuk menulis tentang kasus ini untuk menghindari penyederhanaan yang tidak adil – tambahnya.

READ  Football: Soccer-Bale disambut dengan ejekan untuk kembalinya Bernabeu


Menurut Tomasz Sekielski, di kantor redaksi “Newsweek” Liz “berperilaku seperti diktator, dan gaya manajemen predatornya menyakiti orang-orang tertentu.” Pemimpin redaksi yang baru itu mengingatkan bahwa pendahulunya di posisi ini memperlakukan bawahannya dengan cara yang sama ketika ia berkolaborasi di kantor redaksi “Fakt” TVN pada 1997-2004.


– Gaya manajemen editorialnya didasarkan pada penggunaan tongkat daripada wortel. Ledakan kemarahan dan tekanan konstan berarti bahwa tidak semua dari mereka dapat menahan latihan khusus ini. Berapa kali saya bertanya kepadanya mengapa pesan “Pretty Girl Scouts” atau “Sunday School” tidak pada tempatnya? Dia adalah jurnalis yang brilian, perfeksionis, yang banyak dimaafkan – tulis Tomasz Szekielski. – Saat itu, di paruh kedua tahun 1990-an, kita salah mengira bahwa ini adalah norma, begitulah seharusnya pernyataan editorial, dan begitulah seharusnya media bekerja. Untungnya, waktu berubah, Tomek tidak – berpendapat.


Di RASP, inspektur dari Inspektorat Ketenagakerjaan Nasional


Jumat lalu, pengawas ketenagakerjaan distrik di Warsawa mulai bekerja di kantor redaksi “Newsweek Polska”. Prosedur dan peraturan anti-intimidasi dan anti-diskriminasi yang berlaku di RASP, seperti praktik, kontrol atas apakah karyawan dapat secara efektif melaporkan insiden dan perilaku yang tidak diinginkan ke kantor redaksi.


– Sulit untuk mengatakan berapa lama peraturan itu akan berlangsung, itu semua tergantung pada bagaimana penerbit akan bekerja sama dalam melaksanakan kegiatan dan seberapa luas kontennya. Tentu saja, ini tidak diketahui hari ini – juru bicara Inspektorat Tenaga Kerja Distrik di Warsawa, Premislav Vork, mempresentasikan portal Wirtualnemedia.pl.


Pada hari Selasa, manajemen Radio TOK FM (Agora) memutuskan bahwa Tomasz Lis tidak akan diundang ke siaran pers program Jacek akowski pada hari Jumat pagi, di mana ia menjelaskan tuduhan terhadapnya sebagai tamu tetap selama 19 tahun.

READ  Stanislaw "Leon" Sadkovsky, pendukung terkenal Kornik Jabers, meninggal di


Pada hari Jumat, Jacek akowski membaca sebuah pernyataan di mana Tomasz Lis berpendapat bahwa dia telah memutuskan untuk menangguhkan kehadirannya di media dan memulai liburan yang disarankan oleh dokter. akowski mempresentasikan posisinya secara rinci tentang masalah ini. Setelah berbicara dengan wartawan “Newsweek”, dia mengatakan dia menetapkan bahwa Tomas Liss “tidak diragukan lagi berperilaku buruk dengan beberapa bawahannya dan mungkin berhenti memimpin.” Wartawan, pada gilirannya, menuduh akowski “pelanggaran standar, keputusan terlalu tergesa-gesa, salah tafsir fakta, tidak bertanggung jawab dan kurangnya profesionalisme.”


Thomas Liss mengucapkan selamat tinggal pada “Newsweek” setelah 10 tahun


Thomas Liss telah menjadi pemimpin redaksi “Newsweek” sejak musim semi 2012, setelah ia meninggalkan posisi serupa di “Wprost”. Pada tahun 2016, setelah kerjasama dengan Telewija Polska berakhir, ia mulai menjalankan proyek jurnalismenya sendiri di Onet. Diubah oleh podcast “Świat_pl”.


Wakil Pemimpin Redaksi Darius Avigluk mengambil alih pemimpin redaksi Newsweek setelah kepergian Tomas Liss. – Tomek tidak lagi mengelola Newsweek, dan kami berterima kasih padanya selama 10 tahun bekerja sama. Kami, di kantor redaksi, akan melihat tangan pihak berwenang dan memberi Anda informasi yang dapat dipercaya – kata wiklak dalam editorial pertamanya.


Menurut data BBC, pada kuartal pertama tahun ini. Rata-rata total penjualan Newsweek Polska adalah 65.885 eksemplar. Harga mingguan dinaikkan dua kali: pada bulan Januari menjadi PLN 0,40, dan pada awal April menjadi PLN 1 – PLN 9,90.