Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

2,3% dari populasi UE telah divaksinasi COVID. Lebih dari 100 juta vaksin diberikan di seluruh dunia

Menurut laporan AFP, lebih dari 100 juta vaksin Pemerintah-19 telah diberikan di seluruh dunia dalam dua bulan sejak kampanye vaksinasi massal pertama dimulai pada awal Desember.

Pada hari Selasa, pukul 8.00 GMT (10.00 waktu Rumania), setidaknya 101.317.005 suntikan dilakukan di setidaknya 77 negara atau wilayah, menurut laporan yang disiapkan oleh AFP dari sumber resmi.

Israel berada di garis depan perlombaan imunisasi. Sampai saat ini, setidaknya sepertiga (37%) populasi telah divaksinasi dengan dosis tunggal. Satu dari lima orang Israel (21%) divaksinasi dengan dosis kedua dari vaksin tersebut, dan proses vaksinasi selesai.

Semua vaksin yang saat ini beredar di dunia membutuhkan dua dosis untuk memperoleh kekebalan yang optimal.

Negara-negara berpenghasilan tinggi – dalam arti yang disediakan oleh Bank Dunia (WB) – hanya mewakili 16% dari populasi dunia dan mengakumulasi 65% dari populasi dunia. Selain Israel, ini adalah negara-negara Amerika Utara, Eropa, dan Teluk Persia.

Baca juga: Virus Corona Rumania. 111 kematian pada pasien COVID dan lebih dari 2.600 penyakit baru dalam 24 jam terakhir

Resimen utama adalah Inggris (9,8 juta dosis, 13,7% populasi), Amerika Serikat (32,2 juta dosis, 7,9%), dan Uni Emirat Arab (3,4 juta dosis), tidak ada data populasi) atau Serbia (6,2% ).

Di Uni Eropa (UE), 2,7 juta orang diberi 12,7 juta dosis.

Malta (5,4%), Denmark (3,2%) dan Polandia (3,1%) ada di 27 teratas.

Prancis mengelola 1,5 juta unit dalam 2,2% populasi.

Raksasa Cina dan India yang merupakan bagian dari negara-negara berpenghasilan menengah masing-masing telah menyediakan 24 dan empat juta dosis, tetapi proporsi populasi yang divaksinasi tertinggal jauh.

Sepertiga (35%) dari populasi dunia tinggal di negara-negara yang tidak divaksinasi.

READ  Serangan Penggemar di Wembley! Kekacauan di tanah dan di jalan-jalan London


Baca juga: Spanyol, berlutut di dekat gembok. Empat juta orang Spanyol menganggur, dan tahun lalu ekonomi mengalami penurunan terburuk sejak perang saudara 1936-1939.

Ini sering kali adalah negara terbelakang yang “menunggu dan melihat,” kata Tetros Adonom Caprias, direktur Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), seorang kritikus setia “nasionalisme vaksin.”

Sampai saat ini, tidak ada negara miskin yang meluncurkan kampanye vaksinasi besar-besaran. Negara-negara ini sedang menunggu pengiriman pertama yang dijadwalkan bulan ini – melalui mekanisme Kovax yang dibentuk oleh WHO dan aliansi vaksin saffron.

Dalam kategori ini adalah Guinea, yang telah memvaksinasi puluhan orang dalam tahap percobaan dan merupakan pelopor.

Beberapa negara kaya – seperti Jepang, Korea Selatan atau Australia – belum mulai melakukan vaksinasi.

Saat ini ada tujuh vaksin yang beredar di dunia.

Amerika Utara, Eropa, Israel, dan negara-negara Teluk Persia sebagian besar memilih vaksin yang dikembangkan oleh aliansi AS-Jerman Pfizer / Bioentech dan perusahaan AS Moderna dan aliansi Inggris Astrogenega-Oxford, yang akan segera hadir di UE. Mengikuti yang terbaru. Pengakuan, yang sudah digunakan di Inggris Raya dan di India dan Myanmar; Maroko atau Sri Lanka.

India didasarkan pada vaksin yang dikembangkan secara lokal oleh Bharat Biotech.

Vaksin Sputnik V dari Russian Camellia Center diberikan di Rusia dan di Argentina, Belarusia, Serbia atau Aljazair.

Sedangkan untuk vaksin China, vaksin sinovial diberikan selain di China, Uni Emirat Arab (UEA), Bahrain, Seychelles, Mesir, Laos dan Serbia, serta vaksin Sinovac di Indonesia, Brazil dan Turki.

Baca juga: