Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Aditya-L1 menyelesaikan manuver Earthbound ketiga |  Berita India

Aditya-L1 menyelesaikan manuver Earthbound ketiga | Berita India

BENGALURU: Minggu pagi, para ilmuwan dari Isro Jaringan Pengukuran, Pelacakan dan Pengendalian (Istrac) menerapkan opsi ketiga Manuver darat Aditya-L1Ini adalah misi observasi luar angkasa surya pertama di India, yang diluncurkan pada 2 September.
Menunjukkan bahwa manuver hari Minggu terjadi pada pukul 02.30 pagi, Isro mengatakan: “Stasiun bumi di Mauritius, Bengaluru, SDSC-SHAR (Sriharikota) dan Port Blair melacak satelit selama operasi ini.”

Pesawat ruang angkasa tersebut sekarang berada di orbit 296 km x 71.767 km, dan manuver menuju Bumi berikutnya dijadwalkan pada pukul 2 pagi pada tanggal 15 September.
Termasuk manuver 15 September, Aditya-L1 akan memiliki dua manuver lagi yang harus dilakukan agar pesawat ruang angkasa tersebut mendapatkan kecepatan yang diperlukan untuk perjalanannya mencapai L1.

Setelah manuver menuju Bumi selesai – hari ke-16 sejak peluncuran – Aditya-L1 akan menjalani manuver Trans-Lagrangian1 Insertion (TLI), menandai dimulainya jalur 110 hari menuju L1.
L1 – yang berjarak sekitar 1,5 juta kilometer dari Bumi – mengacu pada titik Lagrange-1 di sistem Matahari-Bumi. Ini adalah lokasi di luar angkasa di mana gaya gravitasi dua benda langit, seperti Matahari dan Bumi, berada dalam keseimbangan. Hal ini memungkinkan objek yang ditempatkan di sana tetap relatif stabil terhadap kedua benda langit tersebut.

Setelah mencapai L1, manuver lain menempelkan Aditya-L1 ke orbit di sekitar L1, di mana satelit akan menghabiskan seluruh periode misinya mengorbit di sekitar L1 dalam orbit berbentuk tidak beraturan pada bidang yang kira-kira tegak lurus dengan garis yang menghubungkan Bumi dan Matahari.
Sebelumnya, pada hari Selasa, para ilmuwan Istrac berhasil melakukan manuver kedua Aditya-L1 menuju Bumi dan menempatkan pesawat ruang angkasa tersebut pada orbit 282 km x 40.225 km.

READ  Peringatan keras dokter kepada orang tua setelah makanan pokok hampir membunuh bayi

Stasiun bumi Istrac/Isro di Mauritius, Bengaluru dan Port Blair melacak satelit selama operasi darat kedua.
Pada tanggal 3 September, sehari setelah peluncuran Aditya-L1, Isro menyelesaikan manuver Earthbound pertamanya dan menempatkan pesawat ruang angkasa tersebut pada orbit 245 km x 22.459 km.
Aditya-L1 adalah satelit yang didedikasikan untuk studi komprehensif tentang Matahari. Ia memiliki tujuh muatan berbeda – lima oleh Isro dan dua oleh lembaga akademis yang bekerja sama dengan Isro – yang dikembangkan secara lokal.
dengan Aditya-L1ISRO akan mempelajari aktivitas matahari dan dampaknya terhadap cuaca luar angkasa. Tujuan ilmiah Aditya-L1 antara lain mempelajari pemanasan koronal, percepatan angin matahari, lontaran massa koronal (CME), dinamika atmosfer matahari, dan variasi suhu.
Bumi, bulan dan selfie
Pekan lalu, Aditya-L1 menangkap beberapa gambar menakjubkan saat mengorbit Bumi. “Aditya-L1 menuju titik L1 Matahari-Bumi, mengambil foto selfie dan gambar Bumi dan Bulan,” kata Isro yang merilis gambar-gambar tersebut, yang pertama diambil oleh Aditya-L1.
Pada gambar profil, terlihat dua muatan utama, Visible Emission Line Coronagraph (VELC) untuk pencitraan corona dan studi spektroskopi, serta Solar Ultraviolet Imaging Telescope (SUIT) untuk pencitraan fotosfer dan kromosfer (pita sempit dan broadband). Pada gambar lainnya, kamera yang ada di kendaraan menunjukkan Bumi dari jarak dekat dan Bulan dari jauh.