Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Astrobotics dan Intuitive Machines bisa menjadi perusahaan swasta pertama yang mendarat di bulan

Kedua perusahaan berencana untuk meluncurkan pesawat ruang angkasa tak berawak ke bulan dalam waktu beberapa minggu satu sama lain awal tahun depan dalam upaya yang didanai NASA yang dapat menandai pendaratan lunak pertama Amerika Serikat di bulan sejak misi Apollo terakhir pada tahun 2018. 1972.

Namun sebagai tanda bagaimana industri luar angkasa komersial mentransformasikan eksplorasi, perusahaan-perusahaan juga berlomba-lomba untuk mencapai pencapaian bersejarah lainnya: menjadi perusahaan swasta pertama yang mendarat di bulan.

Pada tanggal 8 Januari, Astrobotic, sebuah perusahaan yang berbasis di Pittsburgh, dijadwalkan untuk meluncurkan pesawat ruang angkasa Peregrine pada peluncuran perdana roket Vulcan, yang dioperasikan oleh United Launch Alliance, perusahaan patungan antara Lockheed Martin dan Boeing. Kemudian, pada pertengahan Februari, dari landasan lain di Cape Canaveral di Florida, Intuitive Machines dijadwalkan meluncurkan pendaratnya dengan roket Falcon 9 milik SpaceX.

Misi tersebut terkait dengan program Artemis NASA yang bertujuan mengembalikan astronot ke permukaan bulan. Namun misi ini merupakan bagian dari upaya yang disebut Program Layanan Muatan Bulan Komersial, yang bertujuan untuk mengirimkan kargo dan eksperimen sains ke Bulan. di dalam Pengumuman program Lima tahun yang lalu, Jim Bridenstine, yang saat itu menjabat sebagai administrator NASA, mengatakan dia ingin memanfaatkan kemampuan industri swasta untuk meluncurkannya dengan cepat dan murah. “Yang kami kejar di sini adalah kecepatan,” katanya saat itu.

Beberapa perusahaan berhak bersaing untuk mendapatkan kontrak senilai $2,6 miliar selama 10 tahun. Setelah bertahun-tahun tertunda, misi pertama akhirnya dimulai, dan masih banyak lagi yang akan datang.

“Ini adalah saat yang menyenangkan,” kata Administrator NASA Bill Nelson dalam sebuah wawancara. “Orang-orang ini bisa menjadi pengintai bagi para astronot yang kita mendaratkan di bulan. Kita bisa mempelajari hal-hal tentang bulan yang tidak akan kita dapatkan jika kita tidak melakukannya, karena kita tidak bisa mendaratkan orang sebanyak itu.”

READ  Frank Drake, yang memimpin pencarian kehidupan di planet lain, meninggal pada usia 92

Belum jelas perusahaan mana yang akan mendarat lebih dulu. Jika diluncurkan sesuai jadwal pada 8 Januari, pesawat luar angkasanya akan mendarat pada 23 Februari, kata Astrobotic dalam sebuah pernyataan. Juru bicara Intuitive Machines mengatakan perusahaan memperkirakan akan mendarat “kira-kira tujuh hari setelah peluncuran”. Peluncuran dijadwalkan pada 12 Januari, namun ditunda hingga pertengahan Februari karena “kondisi cuaca yang tidak mendukung menyebabkan perubahan dalam manifes peluncuran SpaceX.” Perusahaan belum mengumumkan tanggal peluncuran atau pendaratan spesifik.

Misi-misi ini dilakukan pada saat beberapa negara telah mengirimkan pesawat ruang angkasa ke bulan dalam beberapa tahun terakhir. Dan itu Badan Antariksa Jepang Mereka berharap robot pendaratnya, yang diluncurkan pada 7 September, akan mendarat pada 19 Januari. Hal ini akan menjadikannya negara kelima yang dengan mudah mendarat di bulan, dan terjadi hanya beberapa bulan setelah India berhasil mendaratkan kendaraan penjelajah di bulan pada bulan Agustus. .

Namun pendaratan di bulan berisiko, dan banyak yang pernah mencoba dan gagal di masa lalu. Awal tahun ini, perusahaan Jepang ispace kehilangan pesawat luar angkasa saat mencoba mendarat di bulan. Rusia juga kehilangan pesawat luar angkasa yang berusaha mendarat di bulan tahun ini.

Dalam beberapa tahun terakhir, Tiongkok telah mengirimkan armada pesawat ruang angkasa ke bulan, dimulai dengan pengorbit pada tahun 2007 dan sekali lagi pada tahun 2010. Kemudian pada tahun 2013, pesawat ruang angkasa Chang'e 3 mendarat, menjadi negara pertama yang melakukan pendaratan lunak di bulan sejak saat itu. Kemudian. . Persaingan antara Amerika Serikat dan Uni Soviet pada tahun 1960an dan 1970an.

Pada awal tahun 2019, Tiongkok membuat sejarah dengan mendaratkan pesawat ruang angkasa pertama di sisi jauh bulan. Pada tahun 2020, mereka mengembalikan sampel dari permukaan bulan yang menunjukkan ambisinya yang semakin besar.

READ  Teleskop Webb menangkap ledakan bintang yang bersinar saat galaksi bertabrakan

Di bawah program Artemis, NASA bermaksud untuk mendaratkan astronot di bulan dalam beberapa tahun mendatang, mungkin pada tahun 2025, tapi mungkin nanti. Setelah berhasil mengirim pesawat ruang angkasa Orion mengelilingi bulan tanpa ada seorang pun di dalamnya tahun lalu, pihaknya berencana untuk melakukan misi terbang lintas di permukaan bulan bersama para astronot. Awalnya dijadwalkan pada akhir tahun depan, namun Nelson mengatakan jangka waktu tersebut dapat diperpanjang hingga tahun 2025. “Mereka sedang menjalani semua jenis pengujian,” katanya, seraya menambahkan bahwa badan antariksa tersebut bermaksud untuk memberikan pembaruan mengenai jadwal tersebut “sedini mungkin. tahun.” “. tahun baru.”

Namun sebelum itu, NASA berharap dapat melakukan beberapa pendaratan robot untuk membantu membuka jalan. Selain dua penerbangan yang dijadwalkan awal tahun ini, NASA berencana mengirimkan robot penjelajah pertama ke Bulan dengan pesawat luar angkasa Astrobotic. Kendaraan tersebut diberi nama VIPER (kependekan dari Volatile Polar Compounds Exploration Vehicle), dan pesawat luar angkasa seukuran kereta golf tersebut akan dilengkapi dengan bor untuk mencari air dalam bentuk es di dekat kutub selatan bulan.

“Jika semua ini berhasil, ini akan menjadi alat yang luar biasa untuk mendukung manusia di bulan, tetapi juga untuk melakukan aktivitas ilmiah dan komersial yang menarik dengan cara yang tidak mungkin dilakukan jika tidak dilakukan,” kata Thomas Zurbuchen, mantan kepala sains NASA. divisi yang menangani misi tersebut. Dia mengawasi program tersebut.

Namun, dia mengatakan pendekatan kemitraan dengan sektor komersial untuk misi semacam itu “perlu dibuktikan,” dan pendaratan di bulan adalah tugas yang sangat sulit. Dia memperkirakan peluang keberhasilan pendaratan pada misi apa pun adalah sekitar 50 persen. Namun kehadiran dua perusahaan pada saat yang sama meningkatkan kemungkinan pesawat ruang angkasa Amerika mencapai bulan untuk pertama kalinya dalam lebih dari 50 tahun.

READ  City of Atlanta mengeluarkan mandat tersembunyi karena kasus COVID-19 terus meningkat - WSB-TV Channel 2

CEO Astrobotic John Thornton baru-baru ini mengatakan kepada wartawan bahwa dia sangat menyadari risikonya. “Ini jelas merupakan tantangan besar,” tambahnya. “Maksudku, aku akan merasa takut sekaligus gembira pada saat yang bersamaan.”

Meskipun dia mengatakan ada persaingan untuk mencapai bulan terlebih dahulu, dia mengatakan tujuan utamanya adalah “untuk menciptakan lalu lintas pengiriman komersial ke permukaan.” Prioritas terpenting dan tertinggi dalam hal ini adalah keberhasilan industri. Ini telah menjadi posisi yang luar biasa sejak hari pertama – kita membutuhkan industri ini agar berhasil. “Kami membutuhkan program ini agar berhasil.”

Tantangan lainnya adalah pesawat ruang angkasa Peregrine akan diluncurkan pada penerbangan perdana roket Vulcan milik ULA. Meskipun peluncuran pertama roket apa pun berisiko, Thornton mengatakan ULA memiliki “rekam jejak keberhasilan yang terbukti dan kami sangat yakin.”

Mesin Intuitif juga percaya diri.

“Kendaraan sudah siap,” kata Stephen Altemus, CEO Intuitive Machines, dalam sebuah wawancara di bulan Oktober. “Performanya luar biasa. … Kami tahu kemungkinan yang akan kami hadapi. Kami telah melakukan pengujian ekstensif di luar pengujian pengembangan, untuk memastikan mobil berkinerja sesuai rancangannya. Kami yakin melalui tinjauan kami bahwa kami telah menyelesaikan semua masalah ini, dan kami tahu bagaimana perilaku mobil.”

Berada dalam posisi untuk mengembalikan Amerika Serikat ke bulan “adalah sebuah tantangan berat, dan kami menganggapnya sangat serius sebagai sebuah bisnis,” katanya. Kami telah memetik semua pelajaran dari semua upaya yang dilakukan sebelumnya. Pada akhirnya, seseorang akan mendobrak penghalang ini dan menjadi bisnis pertama yang berhasil melakukannya. Saya pikir menjadi bisnis pertama yang menjadi perusahaan Amerika adalah hal yang hebat.