Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Australia menyalahkan ‘militer China’ karena melecehkan pesawat sipil; Memperingatkan pilot tentang serangan VHF dan gangguan GPS

Qantas telah memperingatkan pilotnya tentang gangguan frekuensi sangat tinggi (VHF) dari stasiun yang diklaim mewakili Tentara Pembebasan Rakyat di Laut China Selatan dan Pasifik barat, serta gangguan GPS yang diduga berasal dari kapal perang di lepas pantai barat laut Australia.

di dalam Pemberitahuan telah diposting Pada 16 Maret, maskapai memperbarui manual Standing Flight Orders untuk memasukkan prosedur tentang apa yang harus dilakukan jika kru mengalami keadaan seperti itu.

Pemberitahuan tersebut memperingatkan pilot tentang aktivitas yang terkadang bermusuhan yang telah dilihat oleh penerbangan di Pasifik barat dan Laut Cina Selatan.

Menurut pernyataan tersebut, pesawat Qantas Group di Samudra Pasifik barat dan Laut China Selatan telah mengalami interferensi frekuensi metrik dari stasiun yang diduga mewakili militer China.

Frekuensi Sangat Tinggi, atau VHF, mengacu pada gelombang radio yang memiliki rentang frekuensi 30 hingga 300 MHz dan digunakan untuk berbagai komunikasi nirkabel.

Selain itu, notifikasi tersebut juga menyebutkan bahwa pesawat Qantas juga mengalami gangguan GPS yang diyakini berasal dari kapal perang yang beroperasi di lepas pantai barat laut Australia.

Namun, maskapai penerbangan Australia memberi tahu pilot bahwa “tidak ada insiden keselamatan terkait aktivitas ini yang telah dilaporkan.”

Pedoman yang diperbarui menyarankan pilot untuk tetap berada di jalur jika mereka menemukan komunikasi VHF yang tidak sah atau gangguan yang diduga berasal dari militer China.

READ  Starship Super Heavy meledak beberapa saat setelah lepas landas

Setelah mendarat, mereka harus memberi tahu otoritas pengendali lalu lintas udara dan mengajukan laporan insiden menggunakan perangkat lunak Intelex.

kapal perang Cina
Gambar kapal perang Angkatan Laut Tentara Pembebasan Rakyat Tiongkok pada tahun 2014. Foto RENCANA

“Jika awak pesawat mengalami gangguan seperti itu, mereka harus terus melacak melalui otorisasi yang ditunjuk dan melaporkan gangguan tersebut kepada otoritas pengendali lalu lintas udara,” bunyi pemberitahuan tersebut.

awal bulan ini, dalam situasi saat iniFederasi Internasional Asosiasi Pilot Maskapai juga mengatakan telah diberitahu bahwa kapal perang militer di kawasan Pasifik, khususnya Laut China Selatan, Laut Filipina, dan Samudra Hindia bagian timur, menghubungi beberapa maskapai penerbangan dan pesawat militer dengan nomor VHF.

Dalam kasus tertentu, penerbangan diberi arahan untuk menghindari wilayah udara di atas kapal perang. Menurut IFALPA, mungkin ada interferensi dengan sistem altimeter radio dan sistem satelit navigasi global.

IFALPA menggarisbawahi bahwa pihaknya bekerja sama dengan International Air Transport Association dan Air Navigation Service Providers (ANSPs) untuk memastikan bahwa semua pihak mematuhi protokol yang berlaku dan menghindari hal ini di masa mendatang.

Badan internasional juga menyarankan pilot untuk melapor ke badan pengawas tanpa reaksi. Selanjutnya, mereka diinstruksikan untuk “memberi tahu pengirim perusahaan tentang upaya kontak” dan segera mengajukan laporan keamanan.

Jammer Qantas VHS
file gambar

China marah dengan kesepakatan AUKUS

Pembaruan kebijakan oleh Qantas datang ketika Australia baru-baru ini mengumumkan perjanjian penting untuk membeli kapal selam nuklir AS berdasarkan perjanjian AUKUS.

Sebelumnya, ada China dia mengungkapkan Kekhawatiran atas kesepakatan kapal selam Australia, mengatakan itu berada di “jalur berbahaya”.

Kesepakatan AUKUS bersejarah diresmikan di San Diego oleh Perdana Menteri Australia Anthony Albanese, Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak, dan Presiden AS Joe Biden.

itu Total biaya Program kapal selam akan bernilai antara $268 miliar dan $368 miliar pada tahun 2050-an, dan kapal selam nuklir domestik akan tersedia pada tahun 2042.

READ  Iran dan Arab Saudi diperkirakan akan segera melanjutkan pembicaraan langsung | berita politik

Rencananya, Australia akan membeli setidaknya tiga kapal selam dari Amerika Serikat dan melakukan perbaikan untuk memperpanjang umur armada yang ada. Adelaide juga akan menjadi lokasi pembangunan setidaknya lima kapal rancangan Inggris menggunakan teknologi Amerika pada pertengahan 1940-an.

Kapal selam serang kelas Virginia Montana menyelesaikan uji coba laut awal pada Februari 2022 (Huntington Ingalls Industries)

Sebagai tanggapan, Kementerian Luar Negeri China menegaskan bahwa ketiga negara telah “mengabaikan” keprihatinan masyarakat internasional dan tindakan mereka semata-mata dimotivasi oleh keprihatinan geopolitik.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri China Wang Wenbin Dia berkata Pada 14 Maret, pengumuman bersama terbaru oleh AS, Inggris, dan Australia menunjukkan bahwa ketiga negara sama sekali mengabaikan kekhawatiran komunitas internasional untuk mengejar tujuan geopolitik mereka dan bergerak maju di jalur yang berbahaya.

Namun, Australia, Amerika Serikat, dan Inggris Raya berpendapat bahwa Perjanjian Non-Proliferasi Nuklir (NPT) secara tegas mengizinkan transfer teknologi nuklir untuk propulsi angkatan laut. Namun, mereka mengakui bahwa ini adalah pertama kalinya transfer semacam itu dilakukan dari negara senjata nuklir ke negara non-senjata nuklir.