Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Bagi Orang Suriah-Ukraina Ini, Hidup Terjepit di Antara Perang

Bagi Orang Suriah-Ukraina Ini, Hidup Terjepit di Antara Perang

Naji mengatakan teman-teman dan keluarganya terpaksa meninggalkan Kyiv ke daerah yang lebih aman.

Damaskus:

Lahir di Suriah dari ayah Palestina dan ibu Ukraina, Victoria Naji telah menghabiskan hidupnya dalam bayang-bayang konflik.

Berusia 24 tahun dan tinggal di Damaskus, Naji menjadi dewasa selama perang Suriah yang menandai ulang tahun ke-11 pada hari Selasa setelah menghancurkan sebagian besar negara.

Baru-baru ini lulus dalam seni rupa dari Universitas Damaskus, dia telah merencanakan untuk melakukan perjalanan ke Ukraina untuk mencari peluang di tanah air ibunya – sampai perang meletus di sana bulan lalu.

“Saya berkata pada diri sendiri ‘Saya bisa pindah ke Ukraina di masa depan’. Sekarang masa depan sangat membingungkan,” kata Naji, yang merupakan warga Palestina, Ukraina, dan Suriah. “Saya melihat perang di mana-mana. Tidak ada tempat yang aman bagi saya.”

4fiamh8g

Nidal dan Irina Naji, orang tua dari Victoria Naji.

Perang di Suriah telah menewaskan ratusan ribu orang dan memaksa lebih dari setengah penduduk meninggalkan rumah mereka sejak meletusnya protes terhadap Presiden Bashar al-Assad pada Maret 2011. Rusia bergabung dalam perang pada 2015, mengerahkan angkatan udaranya ke Suriah mendukung Assad.

Invasi Rusia ke Ukraina, yang dimulai pada 24 Februari, telah menyebabkan lebih dari 2,8 juta orang melarikan diri melintasi perbatasan Ukraina dan menjebak ratusan ribu orang di kota-kota yang terkepung. Rusia menyebut tindakannya sebagai “operasi militer khusus” untuk “mendenazifikasi” negara itu.

Naji mengatakan teman-teman dan keluarganya terpaksa meninggalkan Kyiv ke daerah yang lebih aman. “Insya Allah tidak lebih dari ini terjadi di Ukraina,” katanya, sambil mengenang kenangan indah kunjungan ke negara itu.

READ  Gadis Amerika dengan sepatu roda membalikkan 12 orang untuk memecahkan rekor dunia

Orang tua Naji menikah pada tahun 1983 dan melakukan perjalanan antara Ukraina dan Suriah sebelum menetap di Damaskus pada tahun 1995. Kakeknya dari pihak ibunya berperang dalam Perang Dunia 2.

Di pihak ayahnya, keluarga itu melarikan diri dari kota Nazareth pada tahun 1948 ketika Israel dibentuk dan 700.000 orang Palestina melarikan diri atau diusir. Mereka diberikan kewarganegaraan di Suriah.

fto0f0tg

“Saya seharusnya senang memiliki tiga negara untuk ditinggali, tetapi saya tidak bisa tinggal di salah satu dari mereka,” kata Naji.

Naji telah hidup relatif aman sejak perang di Suriah pecah, di daerah di luar Damaskus yang tidak terlalu terpengaruh. Salah satu temannya datang untuk tinggal karena alasan ini, setelah saudara laki-lakinya terbunuh dalam penembakan, tambahnya.

Garis depan utama konflik sebagian besar telah dibekukan selama beberapa tahun. Tetapi kemiskinan dan kesulitan lebih buruk daripada titik mana pun sejak perang meletus.

Berbicara tentang awal perang, dia berkata: “Masalahnya adalah kami masih muda ketika hal-hal ini dimulai.”

“Kami tumbuh dewasa dan terbiasa dengan mereka.”

Invasi Ukraina menandai serangan terbesar di negara Eropa sejak Perang Dunia 2.

“Saya seorang seniman … saya tidak mengerti mengapa ini terjadi dan saya tidak ingin mengerti, tetapi saya harus mengerti karena itu adalah tujuan saya – seperti juga Palestina … dan tentu saja Suriah,” katanya. .

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)