Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Bayangan perang di Ukraina pada pernyataan bersama pertemuan G-20

Bayangan perang di Ukraina pada pernyataan bersama pertemuan G-20

JAIPUR: Pertemuan Menteri Perdagangan dan Investasi G20 (TIMM) selama dua hari yang dipimpin oleh India pada hari Jumat berakhir tanpa mengeluarkan pernyataan bersama meskipun pada prinsipnya para anggota sepakat untuk memperkuat ketahanan Rantai Nilai Global (GVC) di tengah “krisis multidimensi” dan tantangan yang berkelanjutan. Gangguan perdagangan akibat pandemi dan konflik yang sedang berlangsung di Ukraina.

Dokumen hasil tersebut memperingatkan bahwa pemulihan ekonomi global sejak merebaknya epidemi ini tidak merata dan prospek perdagangan dan investasi global dalam jangka pendek tampak tidak pasti.

“Meningkatnya tantangan berdampak negatif terhadap prediktabilitas dan fleksibilitas perdagangan global – memperburuk kemiskinan dan kesenjangan – dan berdampak negatif terhadap pencapaian Tujuan Pembangunan Berkelanjutan,” kata pernyataan itu.

Para pemimpin G20 sepakat bahwa mereka akan meningkatkan kerja sama untuk meningkatkan transparansi tindakan sanitasi dan fitosanitasi (SPS) dan hambatan teknis terhadap perdagangan (TBT) sejalan dengan perjanjian Organisasi Perdagangan Dunia (WTO), dan juga akan terus membantu negara-negara berkembang dan negara-negara berkembang. . negara maju (LDC).

Namun, seperti banyak pertemuan G20 lainnya, pembahasan mengenai perang di Ukraina dan dampaknya terhadap perekonomian global telah menjadi bahan perdebatan di antara negara-negara anggota, yang dipimpin oleh Rusia dan Tiongkok.

Rusia menolak memasukkan Paragraf 32 geopolitik, dengan alasan bahwa hal itu tidak konsisten dengan mandat G-20 dan mengakui status Paragraf 32 sebagai Ringkasan Presiden. Namun Rusia menyetujui sisa isi perjanjian tersebut.

Sementara itu, Tiongkok menyatakan pertemuan G20 TIMM bukanlah forum yang tepat untuk membahas isu geopolitik dan tidak mendukung dimasukkannya konten terkait geopolitik.

Menteri Perdagangan Piyush Goyal mengatakan konsensus terobosan telah dicapai mengenai lima hasil yang konkret dan berorientasi pada tindakan, dan menambahkan bahwa ada satu klausul di mana “kita tidak bisa mendapatkan konsensus karena alasan yang jelas”.

READ  Laporan IMF: Arus masuk FDI ke China menurun, India menguat Berita dunia

Hasil yang berorientasi pada tindakan mencakup penerapan prinsip-prinsip tingkat tinggi untuk digitalisasi dokumen bisnis dan dorongan untuk meningkatkan akses terhadap informasi bagi usaha mikro, kecil dan menengah.

Perlu dicatat bahwa para pemimpin mendukung Kerangka Pemetaan Umum G20 untuk Rantai Nilai Global.

“Kerangka kerja ini juga menyerukan identifikasi dimensi-dimensi utama untuk membantu menilai ketahanan rantai nilai global di tingkat sektor dan produk. Selain itu, prinsip-prinsip panduan kolaborasi guna mengatasi kebutuhan untuk menjaga ketahanan dan kekuatan rantai nilai global yang penting juga dibahas. diatur dalam kerangka tersebut.

Berdasarkan pernyataan tersebut, Direktur Jenderal WTO Ngozi Okonjo-Iweala meminta seluruh menteri G20 untuk mempersempit hasil kesepakatan yang realistis pada Konferensi Tingkat Menteri WTO ke-13 (MC13) pada awal tahun 2024.

Pernyataan tersebut juga mengatakan bahwa para menteri G20 menyambut baik pertukaran sukarela praktik terbaik mengenai perjanjian saling pengakuan untuk layanan profesional dan mendukung pengembangan ringkasan praktik terbaik kepresidenan mengenai perjanjian saling pengakuan untuk layanan profesional.

Penyatuan praktik-praktik yang baik akan mendorong keberhasilan masuk ke dalam perjanjian saling pengakuan yang akan memungkinkan kualifikasi teknis dokter, perawat, pengacara, arsitek, dan profesional lainnya di India diakui oleh negara lain. Hal ini akan sangat membantu para profesional India dalam menyediakan layanan teknis mereka di seluruh dunia, kata pernyataan itu.