Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Beberapa hari setelah kudeta, panggilan junta militer Niger untuk sukarelawan sipil melihat “ribuan” hadir

Beberapa hari setelah kudeta, panggilan junta militer Niger untuk sukarelawan sipil melihat “ribuan” hadir

Pendukung junta militer Niger pada hari Sabtu harus menghentikan sensus orang yang bersedia menjadi sukarelawan untuk peran non-militer dalam pertahanan terhadap kemungkinan intervensi oleh kekuatan Afrika Barat, mengatakan mereka kewalahan dengan jumlah yang muncul.

Ribuan orang yang kebanyakan anak muda berkerumun di luar stadion di ibu kota, Niamey, beberapa jam sebelum acara dijadwalkan dimulai – tanda dukungan kuat di beberapa tempat untuk junta militer, yang menolak tekanan internasional untuk mundur setelah 26 Juli. Penggulingan Presiden Muhammad Bazoum.

“Dalam semua kalkulasi dan pemahaman kami, kami tidak pernah berpikir bisa memobilisasi (sejumlah orang ini),” kata Yunus Hema, co-organizer dari inisiatif yang disebut “Mobilizing Youth for the Nation”.

“Jadi hari ini sulit bagi kami untuk melakukan pekerjaan ini. Inilah yang mendorong kami untuk menghentikan penghitungan ini,” kata Hema di samping stadion setelah penonton bubar.

Blok regional utama Afrika Barat, Komunitas Ekonomi Negara-Negara Afrika Barat (ECOWAS), mengatakan pada hari Jumat bahwa pihaknya telah menyetujui “hari kemenangan” yang tidak diumumkan untuk kemungkinan intervensi militer jika upaya diplomatik gagal – eskalasi yang selanjutnya dapat mengacaukan konflik yang dilanda konflik. negara. dan daerah miskin.

Penyelenggara perekrutan di Niamey mengatakan mereka tidak bermaksud untuk mendaftarkan sukarelawan di ketentaraan, melainkan untuk mengumpulkan daftar orang yang bersedia menawarkan keterampilan sipil mereka jika terjadi serangan ECOWAS.

Tetapi banyak orang di sekitar stadion tampak bersemangat untuk bertarung.

kemungkinan serangan

“Mereka meminta pemuda untuk menanggapi kemungkinan serangan di tanah kami. Kami siap untuk serangan apa pun,” kata blogger Tahiru Saidu Abdel Nasser.

“Hidupku, aku memberikan hidupku untuk negaraku,” katanya sambil menyeka air matanya sementara pemuda lainnya mengangguk dan meneriakkan kata-katanya.

READ  Siapa Gupta Bersaudara?

Delegasi dari Komunitas Ekonomi Negara-Negara Afrika Barat terbang ke Niamey pada hari Sabtu untuk melakukan pembicaraan dengan dewan militer, menunjukkan bahwa upaya untuk menyelesaikan krisis secara damai masih berlangsung.

Sulit menilai tingkat dukungan untuk junta di seluruh Niger, tetapi ribuan orang menghadiri rapat umum sebelumnya di stadion pada 11 Agustus dan memuji janji para pemimpin kudeta untuk melawan blok tersebut.

Kadir Heliw, 35 tahun, di lapangan, Sabtu, mengatakan patriotisme bukan satu-satunya motivasi bagi mereka yang ingin membantu dewan militer.

“Kebanyakan anak muda yang datang menganggur. Mendaftar adalah berkah bagi kami mengingat malas dan kurang kerjaan,” ujarnya.

Kudeta dan sanksi internasional berikutnya menambah tekanan pada ekonomi Niger yang sedang sakit. Ini adalah salah satu negara terbelakang di dunia dengan lebih dari 40% penduduknya hidup dalam kemiskinan ekstrem, menurut Bank Dunia.

Cerita ini diterbitkan dari umpan kantor berita tanpa pengeditan teks. Hanya alamatnya saja yang berubah.