Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Bendera Taliban Afghanistan dikibarkan di sekolah Islamabad dan polisi merekam kasus ini | berita Dunia

  • Aziz, murid-muridnya dan rekan-rekan kolaboratornya telah ditahan di bawah Undang-Undang Anti-Terorisme (ATA) dan berbagai bagian dari KUHP Pakistan (PPC).

Ditulis oleh Shankhyaneel Sarkar | Diedit oleh Bulumi GhoshHindustan Times, New Delhi

Diposting pada 19 Sep 2021 pukul 20:05 IST

Mengutip Dawn News Agency of Pakistan, Maulana Abdul Aziz, seorang ulama radikal terkenal, mengibarkan bendera Taliban Afghanistan pada hari Minggu di sebuah seminari di Islamabad, Associated Press of Pakistan melaporkan, mengutip Dawn News Agency. Polisi Pakistan mendaftarkan kasus terhadap Aziz, yang juga mengelola sekolah wanita yang dikenal sebagai Jamiat Hafsa, dan menutup daerah itu dengan unit anti huru hara.

Polisi Islamabad melihat bendera Taliban Afghanistan di atap Jamia Hafsa dan menerima ancaman terbuka dari Aziz sendiri. Aziz, murid-muridnya dan rekan-rekan kolaboratornya telah ditahan di bawah Undang-Undang Anti-Terorisme (ATA) dan berbagai bagian dari KUHP Pakistan (PPC).

Polisi Islamabad menghadapi ejekan dan ancaman

Personel polisi Islamabad yang tiba di tempat kejadian menghadapi peringatan dari Aziz, yang diduga mengarahkan senjata ke mereka. Orang-orang di dalam Jamiat Hafsa memprotes atas nama Taliban dan mengatakan bahwa aparat penegak hukum akan menghadapi konsekuensi serius atas campur tangan mereka.

Siswa dan guru sekolah juga mengejek polisi, yang menyebabkan ketegangan di daerah tersebut. Ini adalah ketiga kalinya sejak Agustus bendera Taliban Afghanistan dikibarkan di perkebunan itu. Wakil komisaris Islamabad setelah bendera-bendera dicopot membagikan pembaruan di Twitter. Aparat penegak hukum mengambil tindakan setelah warga diintimidasi setelah bendera dikibarkan kembali.

Aziz memanfaatkan celah hukum

Wakil komisaris Islamabad juga mengatakan bahwa Abdul Aziz membantu dalam celah hukum karena Pakistan tidak mengkriminalisasi pengibaran bendera apapun yang tidak ada hukum yang menangani masalah ini atau di mana tindakan hukum dapat diambil.

READ  UEFA Euro 2020: Denmark menunjukkan hati dan jiwanya dalam rintangan

Aziz, terkenal karena perannya dalam kasus Masjid Lal, di mana ia mengancam akan menggulingkan pemerintah Pakistan dan memberlakukan hukum Islam di negara itu. Pemerintah Pakistan yang dipimpin oleh Presiden Pervez Musharraf saat itu memerintahkan Pasukan Khusus Pakistan untuk menyerbu bangunan tersebut yang mengakibatkan kematian lebih dari 100 orang dan ulama fundamentalis Abdul Rashid Ghazi.

Di dekat