Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Berapa lama kamu akan hidup?  Algoritma AI ini bisa memprediksi kapan Anda akan mati

Berapa lama kamu akan hidup? Algoritma AI ini bisa memprediksi kapan Anda akan mati

Kungens Lyngby, Denmark:

Para peneliti di Denmark memanfaatkan kecerdasan buatan dan data dari jutaan orang untuk membantu memprediksi tahapan kehidupan seseorang hingga akhir hayatnya, dengan harapan dapat meningkatkan kesadaran akan kekuatan dan bahaya teknologi.

Di luar daya tarik yang tidak wajar, pencipta life2vec ingin mengeksplorasi pola dan hubungan yang dapat diungkapkan oleh program pembelajaran mendalam untuk memprediksi berbagai “peristiwa kehidupan” kesehatan atau sosial.

“Ini adalah kerangka kerja yang sangat umum untuk memprediksi kehidupan manusia. Ini dapat memprediksi apa pun jika Anda memiliki data pelatihan,” Sonny Lehmann, seorang profesor di Technical University of Denmark (DTU) dan salah satu penulis penelitian yang baru-baru ini diterbitkan dalam jurnal Nature Ilmu Komputasi, kepada AFP.

Bagi Lyman, kemungkinannya tidak terbatas.

“Ia bisa memprediksi hasil kesehatan. Jadi bisa memprediksi kesuburan atau obesitas, atau mungkin Anda bisa memprediksi siapa yang akan terkena kanker atau siapa yang tidak akan terkena kanker. Tapi juga bisa memprediksi apakah Anda akan menghasilkan banyak uang. ” Dia berkata.

Algoritme ini menggunakan proses serupa dengan yang digunakan oleh ChatGPT, namun menganalisis variabel yang memengaruhi kehidupan seperti kelahiran, pendidikan, tunjangan sosial, atau bahkan jadwal kerja.

Tim ini mencoba mengadaptasi inovasi yang memungkinkan algoritme pemrosesan bahasa untuk “memeriksa evolusi dan prediktabilitas kehidupan manusia berdasarkan rangkaian peristiwa yang terperinci.”

“Dari satu sudut pandang, hidup hanyalah serangkaian peristiwa: manusia dilahirkan, mengunjungi dokter anak, mulai bersekolah, pindah ke tempat baru, menikah, dan sebagainya,” kata Lehman.

Namun, pengungkapan perangkat lunak tersebut segera menimbulkan klaim tentang “kalkulator kematian baru”, dengan beberapa situs penipuan yang menipu orang-orang dengan tawaran untuk menggunakan perangkat lunak AI untuk memprediksi harapan hidup – sering kali dengan imbalan memberikan data pribadi.

READ  Vladimir Putin mengunjungi Mariupol sebagai bagian dari tur kejutan ke Ukraina

Para peneliti bersikeras bahwa perangkat lunak tersebut adalah hak milik dan tidak tersedia secara online atau untuk komunitas riset yang lebih luas saat ini.

Data dari enam juta

Dasar dari model life2vec adalah data anonim tentang sekitar enam juta warga Denmark, yang dikumpulkan oleh badan statistik resmi Denmark.

Dengan menganalisis rangkaian kejadian, kita dapat memprediksi hasil kehidupan hingga nafas terakhir.

Dalam hal memprediksi kematian, algoritma ini benar dalam 78 persen kasus; Ketika memprediksi apakah seseorang akan pindah ke kota atau negara lain, 73 persen kasusnya benar.

“Kami melihat kematian dini,” kata Lehman. “Jadi kami mengambil kelompok yang sangat kecil antara usia 35 dan 65 tahun. Kemudian kami mencoba memprediksi, berdasarkan periode delapan tahun dari 2008 hingga 2016, jika seseorang meninggal pada usia tersebut. empat tahun berikutnya.” .

“Model ini dapat melakukan hal ini dengan baik, lebih baik daripada algoritma lain yang kami temukan,” katanya.

Menurut para peneliti, fokus pada kelompok usia ini – di mana kematian biasanya sedikit dan jarang terjadi – memungkinkan mereka untuk memeriksa keandalan algoritma.

Namun, alat tersebut belum siap digunakan di luar penelitian.

“Saat ini, ini adalah proyek penelitian di mana kami mengeksplorasi apa yang mungkin dan apa yang tidak mungkin,” kata Lehmann.

Ia dan rekan-rekannya juga ingin mengeksplorasi hasil jangka panjang, serta dampak hubungan sosial terhadap kehidupan dan kesehatan.

“tandingan umum”

Bagi para peneliti, proyek ini merupakan penyeimbang ilmiah terhadap investasi besar-besaran dalam algoritma AI oleh perusahaan teknologi besar.

“Mereka juga bisa membuat model seperti ini, tapi mereka tidak mempublikasikannya. Mereka tidak membicarakannya,” kata Lehman.

“Mereka hanya membangunnya, mudah-mudahan saat ini, untuk menjual lebih banyak iklan kepada Anda, atau menjual lebih banyak iklan dan menjual lebih banyak produk kepada Anda.”

READ  Sendok kunyit | Dukungan Modi terhadap Israel dipandu oleh Golwalkar dan Savarkar dan bukan oleh politik dalam negeri

“Penting untuk memiliki pandangan terbuka dan publik untuk mulai memahami apa yang bisa terjadi bahkan dengan data seperti ini,” ujarnya.

Hal ini terutama benar karena algoritme serupa telah digunakan oleh perusahaan seperti perusahaan asuransi, kata Pernille Tranberg, pakar etika data asal Denmark, kepada AFP.

“Mereka mungkin menempatkan Anda dalam kelompok dan berkata, 'Oke, Anda menderita penyakit kronis, dan risikonya adalah ini dan ini,'” kata Tranberg.

“Hal ini dapat digunakan untuk mendiskriminasikan kita sehingga Anda harus membayar premi asuransi yang lebih tinggi, atau Anda tidak bisa mendapatkan pinjaman dari bank, atau Anda tidak bisa mendapatkan layanan kesehatan masyarakat karena Anda akan mati. .” “Pokoknya,” katanya.

Ketika memprediksi kehancuran kita, beberapa pengembang telah mencoba membuat algoritme semacam itu menjadi komersial.

“Di Internet, kita sudah melihat jam prediksi yang menunjukkan berapa usia kita nantinya,” kata Tranberg. “Beberapa di antaranya sama sekali tidak bisa diandalkan.”

(Kecuali judulnya, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)