Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

CBDT menandatangani kesepakatan rekor dengan perusahaan untuk menghindari sengketa pajak

CBDT menandatangani kesepakatan rekor dengan perusahaan untuk menghindari sengketa pajak

Dewan Pusat Pajak Langsung (CBDT) menandatangani sejumlah kesepakatan dengan perusahaan-perusahaan di FY24 untuk menghindari pengawasan terhadap transaksi lintas batas mereka yang memenuhi persyaratan tertentu.

Kesepakatan tersebut, yang disebut perjanjian harga di muka (APA), membantu menghindari pemeriksaan pajak yang ketat jika perusahaan menyatakan jumlah keuntungan minimum tertentu. Perjanjian kinerja tingkat lanjut membantu menghindari litigasi karena memberikan kepastian kepada pihak berwenang bahwa transaksi ini dilakukan dengan harga yang mewakili standar industri dan tidak dimaksudkan untuk mengalihkan keuntungan secara artifisial ke luar negeri.

CBDT mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa bahwa mereka menandatangani rekor 125 perjanjian lanjutan pada TA24 dengan pembayar pajak India. Hal ini mencakup 86 kesepakatan “sepihak” dengan perusahaan dan 39 kesepakatan lainnya yang juga melibatkan otoritas pajak di negara lain, yang disebut perjanjian kemitraan bilateral lanjutan.

Ketika otoritas pajak kedua negara tempat perusahaan beroperasi bertemu untuk menandatangani kesepakatan tersebut, hal ini memberikan perlindungan tambahan bagi perusahaan dari pajak berganda.

Penandatanganan ini merupakan yang tertinggi dalam setiap tahun keuangan sejak peluncuran program APA pada tahun 2012. Hal ini juga menunjukkan peningkatan sebesar 31% dari 95 perjanjian yang ditandatangani pada tahun fiskal 2023. Dengan demikian, jumlah total APA telah meningkat sejak saat itu dimulainya program APA Perjanjian regional mencapai 641 perjanjian yang terdiri dari 506 perjanjian unilateral dan 135 perjanjian bilateral.

Tahun fiskal 24 juga merupakan tahun dengan jumlah kesepakatan bilateral tertinggi sepanjang tahun finansial hingga saat ini. Otoritas pajak mengatakan bahwa perjanjian ini ditandatangani sebagai hasil dari perjanjian timbal balik dengan mitra perjanjian India seperti Australia, Kanada, Denmark, Jepang, Singapura, Inggris dan Amerika Serikat.

READ  Rishi Sunak menghabiskan €500.000 untuk jet pribadi untuk perjalanan ke luar negeri: Laporkan

Transaksi lintas batas negara yang dilakukan oleh perusahaan multinasional di masa lalu telah menyaksikan sejumlah besar perselisihan dengan otoritas pajak yang mempertanyakan nilai transaksi tersebut atau “harga transfer” yang menyimpang dari standar industri.

Skema ini berupaya memberikan kepastian kepada wajib pajak dalam transfer pricing dengan menetapkan metode penetapan harga dan menetapkan harga transaksi arm's length di muka untuk lima tahun ke depan.

Wajib Pajak juga memiliki opsi untuk menjadikan ketentuan transaksi ini berlaku untuk jangka waktu empat tahun sebelumnya dan sebagai hasilnya, menjamin kepastian pajak untuk transaksi yang dilakukan dalam waktu sembilan tahun, kata CBDT.

CBDT mengatakan program APA telah memberikan kontribusi signifikan terhadap misi pemerintah untuk meningkatkan kemudahan berusaha, terutama bagi perusahaan multinasional yang memiliki banyak transaksi lintas batas dalam entitas grupnya.

Skema APA memberikan kepercayaan kepada perusahaan multinasional dengan pertumbuhan operasi dalam grup di pasar yang berbeda.

Buka dunia yang penuh manfaat! Dari buletin bermanfaat hingga pelacakan inventaris waktu nyata, berita terhangat, dan umpan berita yang dipersonalisasi – semuanya ada di sini, hanya dengan satu klik! Masuk sekarang!