Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pembicaraan Organisasi Perdagangan Dunia berakhir tanpa mencapai konsensus mengenai pertanian dan perikanan

Pembicaraan Organisasi Perdagangan Dunia berakhir tanpa mencapai konsensus mengenai pertanian dan perikanan

NEW DELHI: Konferensi Tingkat Menteri Organisasi Perdagangan Dunia ke-13, yang diadakan di Abu Dhabi, berakhir pada Jumat malam tanpa mencapai konsensus mengenai isu-isu utama seperti pertanian dan perikanan, meskipun ada satu hari negosiasi tambahan dan upaya intensif.

Para anggotanya, termasuk India, Amerika Serikat dan Uni Eropa, tidak dapat menemukan titik temu mengenai isu-isu penting ini, sehingga meninggalkan konferensi tanpa mencapai kesepakatan akhir.

Namun, hasil penting dari konferensi tersebut adalah kesepakatan untuk memperpanjang moratorium bea masuk e-commerce selama dua tahun berikutnya, hingga Konferensi Tingkat Menteri berikutnya (MC14). Perpanjangan ini, yang awalnya ditentang oleh India dan Afrika Selatan, diterima setelah ada permintaan dari Uni Emirat Arab, negara tuan rumah. Namun, tidak ada kemajuan yang dicapai dalam pengurangan subsidi pertanian dan perikanan, sehingga mengakibatkan kebuntuan yang terus berlanjut.

Pada hari kelima, sebagian besar menteri perdagangan telah mengundurkan diri, dan Menteri Perdagangan India Piyush Goyal menjadi salah satu dari sedikit menteri yang tetap bertahan hingga hari berakhir.

“Kami tidak kehilangan apa pun. Saya akan kembali dengan gembira dan puas,” kata Goyal kepada wartawan ketika perundingan mulai mereda.

Delegasi India menekankan komitmen negaranya untuk menjamin ketahanan pangan bagi penduduk rentan sebagai poin utama diskusi dalam konferensi tersebut. Posisi India mendukung Klausul Perdamaian Permanen, yang memungkinkan India membeli biji-bijian pangan tanpa batas, melewati rekening subsidi standar, yang menghitung pembayaran di atas $3,20 per kilogram gandum atau beras sebagai subsidi

Perdamaian permanen akan tetap berlaku sampai solusi permanen disepakati.

India, bersama dengan anggota G-33 lainnya, telah berhasil menolak menghubungkan stok biji-bijian publik dengan reformasi perdagangan pertanian yang lebih luas, namun tetap mempertahankan hak mereka untuk mendukung sektor pertanian mereka tanpa menghadapi tantangan hukum dalam sistem perselisihan WTO.

READ  Australia Terbuka: Rafael Nadal mengubah hal yang tidak mungkin menjadi kenyataan | Berita Tenis

Konferensi ini juga menyaksikan penegasan kembali komitmen terhadap sistem penyelesaian perselisihan yang efektif pada tahun 2024 dan peningkatan penggunaan ketentuan perlakuan khusus dan berbeda untuk negara-negara berkembang dan kurang berkembang.

Masalah subsidi perikanan masih belum terselesaikan, dan India menyerukan perlakuan khusus bagi nelayan skala kecil dan tradisional, serta menekankan pentingnya penangkapan ikan bagi penghidupan 9 juta orang di negara tersebut. India telah mengusulkan agar negara-negara berkembang memberikan subsidi kepada nelayan mereka di zona ekonomi eksklusif atau hingga 200 mil laut dari pantai, sementara India juga mengusulkan agar negara-negara kaya menghentikan subsidi untuk penangkapan ikan di luar zona tersebut selama 25 tahun ke depan.

Pada sesi penutupan, Direktur Jenderal WTO Ngozi Okonjo-Iweala mengatakan: “Kami bekerja keras minggu ini, mencapai beberapa hal penting dan tidak mampu menyelesaikan hal lainnya.”

Konferensi ini menyaksikan perdebatan yang sedang berlangsung mengenai Rencana Fasilitasi Investasi untuk Pembangunan yang dipimpin Tiongkok, dengan Afrika Selatan menarik oposisinya tetapi India tetap menentang, dengan alasan kekhawatiran mengenai kedaulatan dan integritas sistem perdagangan global.

Sejak tahun 1996, anggota WTO berhati-hati dalam membuat perjanjian investasi, dengan resolusi yang disahkan pada tahun 2004 yang menyatakan bahwa negosiasi investasi tidak akan dilanjutkan sebelum Putaran Doha selesai. Pada Konferensi Tingkat Menteri di Nairobi pada tahun 2015, disepakati bahwa permasalahan baru hanya dapat diselesaikan dengan persetujuan bulat, dengan tetap mempertahankan prinsip pengambilan keputusan kolektif di dalam WTO.

Berikut ringkasan lengkap 3 menit dari semua yang dikatakan Menteri Keuangan Nirmala Sitharaman dalam pidato Anggarannya: Klik untuk mengunduh!