Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Cesari Kowalski: Karikatur klasik, yaitu kekecewaan terhadap Barca dan Real

Pelatih Real Italia itu tidak membawa sesuatu yang indah ke Barcelona. Oh, dia bertaruh pada tim yang tepat untuk mengalahkan Shakhtar Donetsk di Liga Champions di tengah minggu, dan itu sudah cukup. Tingkat persaingan rata-rata yang kuat secara akurat mencerminkan situasi terkini di sepak bola Eropa. Bagaimanapun, Barca adalah tim yang bisa kalah 0:3 dari Benfica dan Bayern, dan bahkan Sheriff Traspole mampu mengalahkan Real Madrid baru-baru ini. Nyata sangat praktis. Pada saat-saat penting, dia mengurung diri seperti beruang di dalam gua, mengungkapkan semangat terburuk Barcelona. Dia puas dengan sepak bola di mana bola tidak berputar cepat di antara para pemain. Itu hanya dipercepat ketika itu terjadi, yaitu beberapa kali dalam sebuah pertandingan.

Baca juga: Kenapa Kami Suka Ajax Lagi, Apakah Mereka Punya Tim di Amsterdam Seperti Final LM?

Akhir pertandingan dibuka oleh ketua baru Real Madrid (setelah kepergian Sergio Ramos) David Alaba dan Lucas Vazquez naik menjadi 2-0. Untuk Barca, Kun Aguero mencetak gol di perpanjangan waktu (gol pertama setelah kembali ke Spanyol) untuk menghapus air mata. Pemain terbaik di lapangan sejauh ini adalah Royal Winger Vinicius. Salah satu alasan mengapa bentrokan antara dua klub kuat Spanyol setelah kepergian perusahaan seperti Leo Messi dan Cristiano Ronaldo telah memicu emosi di seluruh dunia adalah bahwa pemain tunggal seperti itu terus muncul di setiap sisi, terlepas dari bentuk mereka saat ini.

Seni nyata dari perkembangan sepak bola Brasil. Dalam kasusnya, tetesan pertama yang berhasil mendahului kegilaan jalang lainnya. Dia selalu bisa membawa sesuatu. Tidak apa-apa. Dengan latar belakang Karim Benzema dan Rodrigo yang lemah hari itu, dia tampak seperti berlian kerajaan. El Mundo menulis, “Zorro Ze meninggalkan surat di peti Commons dari Brasil.” “Ini bukan X, tapi sangat mirip,” canda penulis, menunjukkan bahwa Koman sudah dihapus.

READ  22 Februari, Global: Sedikit penurunan jumlah infeksi SARS-CoV-2 - 1634 kasus baru - 22.02.2021

Omong-omong, pelatih Belanda, yang merupakan pelatih Barca pertama dalam 70 tahun yang kalah dalam tiga pertandingan pertamanya dengan Real (1:3, 1:2, 1:2), sebelumnya diintimidasi, dipermalukan dan dipukuli habis-habisan di dalam mobil. saat dia meninggalkan tempat parkir Camp No saat dia mencoba meninggalkan lapangan.

“Bukan klasik, tapi klasik” – Anda dapat membaca komentar pengguna internet yang frustrasi saat acara berperingkat tinggi ini berakhir.

Dan mereka sangat akurat. Bisakah kita berbicara tentang sesuatu yang klasik tanpa Messi, Ronaldo, Ramos, dan Neymar yang melarikan diri dari Spanyol? Tampaknya ada lebih banyak emosi yang terkait dengan sejarah, propaganda, periklanan, dan pemasaran dalam konflik-konflik ini daripada makna sebenarnya dari konflik gladiator sebelumnya. Barcelona – Waktunya telah tiba ketika permainan yang sebenarnya akan menjadi karikaturnya sendiri. Tiba-tiba.

Cesari Kowalski, Permainan Bolsat

Pergi ke Polsatsport.pl