Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Corona: harapan untuk vaksin tradisional

  • dariPamela Doerhofer

    Menutup

Sebuah penelitian mengkonfirmasi bahwa vaksin mati China terhadap corona kurang efektif. Sebuah pabrikan Eropa ingin menutupi kekurangan produknya.

FRANKFURT – Politisi sayap kiri Sahra Wagenknecht dan pesepakbola Joshua Kimmich adalah contoh utama orang-orang yang belum divaksinasi virus corona – tetapi mereka mengatakan pada prinsipnya mereka tidak menolak vaksinasi. Kontroversi telah meletus di Jerman tentang motif di balik situasi ini, yang kemungkinan besar akan dibagikan oleh Wagenknecht dan Kimmich dengan banyak orang lain yang belum divaksinasi. Perdebatan sering muncul tentang menunggu persetujuan vaksin konvensional berdasarkan prinsip “akrab”, sering dikombinasikan dengan referensi ke kebaruan vaksin berbasis gen yang tersedia di Jerman hingga saat ini. Argumen tandingannya adalah bahwa jenis vaksin baru ini telah diberikan pada waktu yang sama jutaan kali di seluruh dunia.

Di AS, Novavax sedang mencari vaksin berbasis protein.

© Getty Images via AFP

Pada saat yang sama, jenis vaksin Covid yang lebih konvensional juga digunakan di banyak negara lain. Ini termasuk vaksin mati dengan patogen yang tidak aktif serta vaksin protein berdasarkan partikel protein virus yang diproduksi di laboratorium. Vaksin Coronavac Cina dari Sinovac dan Vero dari Sinopharm serta vaksin Rusia Covivac dan Covaxin India bekerja dengan virus yang terbunuh. Vaksin berbasis protein yang sudah digunakan adalah Cuban Abdullah dan Soprana 02. Vaksin protein dari produsen AS Novavax juga telah disetujui di Indonesia sejak Senin.

Vaksin terhadap Corona: Vaksin mati telah digunakan di China untuk waktu yang lama

Di Uni Eropa, Inggris Raya, Amerika Serikat dan Kanada, tetapi juga di Australia dan Selandia Baru, vaksin klasik Covid belum dipasarkan, meskipun vaksin berbasis protein dari Novavax bisa datang di masa mendatang. Vaksin protein dari perusahaan farmasi Prancis Sanofi juga sedang dalam proses. Namun, karena Vidprevtyn tidak cukup efektif pada orang tua, Sanofi harus mengulang studi Tahap II dan karenanya ditunda, meskipun Uni Eropa telah memesan vaksin dalam jumlah besar sejak dini.

Apa yang kita ketahui tentang vaksin Covid yang “lebih konvensional”? Secara khusus, vaksin klasik yang tidak aktif dari China termasuk di antara vaksin korona pertama. Beberapa bulan sebelum orang pertama di Jerman melepaskan tangan mereka untuk vaksin dan vektor mRNA, jutaan orang China diimunisasi dengan virus corona yang tidak aktif. Ini adalah prinsip yang telah dicoba dan diuji selama beberapa dekade dan juga digunakan untuk memvaksinasi tetanus, pertusis, atau difteri, antara lain. Namun, pada saat itu, sedikit yang diketahui tentang hasil penelitian, kemanjuran, keamanan, dan potensi efek samping dari vaksin Covid-19 pertama. Namun, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memberikan persetujuan darurat untuk vaksin Sinovac dan Sinopharm pada musim semi 2021. Latar belakangnya adalah harapan bahwa vaksin ini dapat menahan epidemi di negara-negara miskin. Faktanya, vaksin China telah digunakan di lebih dari seratus negara. Sekitar setengah dari orang yang divaksinasi di seluruh dunia telah menerima salah satu dari dua vaksin.

READ  Biontech: Saham melonjak ke rekor tertinggi setelah lonjakan laba, Ugur Sahin meningkatkan ekspektasi produsen vaksin

Vaksin virus corona yang tidak aktif: kurang efektif daripada vaksin messenger RNA

Sebagai satu-satunya vaksin hingga saat ini yang mengandung virus utuh yang tidak aktif, vaksin Sinovac telah menjalani proses akselerasi di European Medicines Agency (EMA) sejak Mei 2021. Masih belum pasti kapan dan apakah akan disetujui di Uni Eropa.

Adapun tingkat perlindungan yang ditawarkan oleh vaksin Cina yang tidak aktif, tidak mudah untuk dinilai. Ketika jumlah infeksi di Chili meningkat pada musim semi, ada kecurigaan bahwa dampaknya mungkin tidak cukup. Di negara Amerika Selatan ini, kebanyakan orang telah diimunisasi dengan vaksin Sinovac mati, proporsi yang lebih rendah dengan vaksin mRNA dari Biontech/Pfizer.

jajak pendapat

lebih dari dua pertiga Dari peserta yang terdaftar sebagai “skeptis” terhadap kebijakan corona Jerman, dan sebuah laporan dalam survei Forsa menyatakan bahwa ketersediaan vaksin “klasik” akan meningkatkan kesediaan mereka untuk divaksinasi.

pemindaian representatif Itu dilakukan pada awal Oktober. Di antara mereka yang mengatakan mereka percaya pada “kediktatoran Corona,” setengahnya memberikan jawaban ini. Bahkan di antara mereka yang disurvei yang meragukan keberadaan virus, 40% mengatakan demikian. (saya)

Sebuah artikel yang diterbitkan di Nature pada pertengahan Oktober menegaskan asumsi bahwa vaksin mati China tidak seefektif vaksin mRNA. Dalam pencegahan infeksi Covid bergejala, nilai yang dilaporkan sebesar 51 persen untuk Sinovac dan 79 untuk Sinopharm berada di belakang Biontech/Pfizer dan Moderna sekitar 90 persen (tetapi tidak di belakang vaksin pembawa dari Astrazeneca, di mana 63 persen diberikan).

Beberapa penelitian juga menemukan bahwa tingkat antibodi penetral dalam vaksin Cina yang tidak aktif lebih rendah dan menurun lebih cepat daripada vaksin mRNA. Namun, ahli epidemiologi Ben Cowling dari Universitas Hong Kong menunjukkan bahwa penurunan antibodi tidak berarti penurunan perlindungan kekebalan.

READ  Ini adalah berapa banyak uang yang akan Anda dapatkan dalam pensiun tanpa pajak. Lihat akun terbaru! [8.10.21]

Banyak yang menunggu vaksin yang lebih konvensional mungkin mengaitkannya dengan harapan “reaktivitas” yang lebih rendah. Faktanya, hanya sedikit yang bisa didengar tentang reaksi vaksinasi yang kejam dan efek samping yang serius seperti trombosis sinus atau miokarditis. Namun, sebuah penelitian yang diterbitkan di The Lancet menunjukkan bahwa vaksin mati Sinovac lebih sering daripada vaksin mRNA dari Biontech/Pfizer – meskipun sangat jarang – menyebabkan Bell’s palsy, kelumpuhan saraf wajah yang sebagian besar reversibel yang disebabkan oleh virus. untuk Bell’s Palsy. karena vaksinasi.

Vaksinasi Corona: Vaksin yang tidak aktif menyebabkan respons kekebalan yang lebih luas, tetapi tampaknya lebih lemah

Vaksin klasik yang tidak aktif dengan virus utuh yang tidak aktif juga sedang dikembangkan di Eropa. Pabrikannya adalah perusahaan Austria-Prancis Valneva, yang melaporkan hasil positif dari studi fase 3 terkait dengan persetujuan vaksin VLA2001 pada pertengahan Oktober. Vaksin dengan virus mati didasarkan pada prinsip memasukkan seluruh patogen ke dalam tubuh daripada blok bangunan tertentu – dengan demikian, sistem kekebalan juga membentuk antibodi terhadap semua komponen. Ini adalah perbedaan mendasar tidak hanya pada vaksin mRNA dan vektor, tetapi juga pada vaksin berbasis protein dari Novavax atau Sanofi, yang hanya mengandalkan protein lonjakan sebagai antigen. Respon imun yang luas dapat – setidaknya secara teori – menjadi keuntungan dibandingkan vaksin yang berfokus pada protein ini jika varian baru dengan mutasi pada protein runcing muncul. Salah satu kelemahannya adalah bahwa respon imun terhadap virus yang tidak aktif bersifat luas, tetapi seringkali tidak kuat.

Ini mungkin menjadi alasan rendahnya efektivitas vaksin Cina. Valneva ingin mengimbanginya dengan kepadatan tinggi protein lonjakan pada virus yang tidak aktif dan penambahan dua katalis: tawas, yang terdiri dari aluminium hidroksida, yang sering digunakan untuk tujuan ini, dan CpG1018, zat yang juga ditemukan pada hepatitis B. Vaksin termasuk.

READ  Kecerdasan buatan mendeteksi perilaku berbahaya di penjara Polandia

Menurut perusahaan, vaksin, yang diberikan dalam dua dosis dengan selang waktu empat minggu, dikatakan telah menghasilkan antibodi yang kuat dan respons sel-T yang luas. Studi tersebut membandingkan vaksin tersebut dengan vaksin pembawa Astrazeneca. Valneva dilaporkan menghasilkan nilai 40 persen lebih tinggi untuk menetralkan antibodi. Dalam hal efek samping, vaksin yang tidak aktif juga berkinerja lebih baik, meskipun ada dua penginduksi tambahan. Dia mengatakan “penampilan umum toleransi” adalah “sangat lebih menguntungkan”. Dikatakan bahwa peristiwa serius tidak terjadi sama sekali.

Vaksin Corona: Vaksin Valneva juga bisa digunakan sebagai booster

Dengan kedua vaksin, mereka yang terinfeksi meskipun telah divaksinasi dan tidak pernah menjalani pengobatan yang parah jarang mengalami gejala yang sama. Namun, perlu dicatat bahwa jumlah pesertanya relatif sedikit dengan total sekitar 4000 orang dewasa dan 660 orang dewasa muda.

“Ini adalah pendekatan yang lebih tradisional untuk produksi vaksin daripada vaksin yang sebelumnya digunakan di Inggris, Eropa dan Amerika Utara,” kata pemimpin studi Adam Finn dari University of Bristol di Inggris dalam sebuah pernyataan dari Valneva. Hasilnya menunjukkan bahwa “kandidat vaksin ini sedang dalam perjalanan untuk memainkan peran penting dalam manajemen epidemi.”

Menurut Managing Director Valneva Thomas Lingelbach, ini berarti bahwa “solusi vaksin alternatif” dapat ditawarkan kepada orang-orang yang belum divaksinasi. VLA2001 juga harus dapat digunakan sebagai booster setelah vaksinasi dengan vaksin lain. Perusahaan berencana untuk menguji vaksin untuk anak-anak berusia lima hingga dua belas tahun dalam waktu dekat. Valneva saat ini sedang mempersiapkan aplikasi untuk persetujuan di Uni Eropa, tetapi masih belum ada kontrak untuk pembelian sejumlah kaleng tertentu. (Pamela Doerhofer)