Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Coronavirus India Pembaruan LANGSUNG, Kasus Coronavirus Hari Ini, Kasus COVID 19 Di India, Kasus Covid Omicron, Kasus Covid India 23 Maret 2022

Coronavirus India Pembaruan LANGSUNG, Kasus Coronavirus Hari Ini, Kasus COVID 19 Di India, Kasus Covid Omicron, Kasus Covid India 23 Maret 2022

Mengingat penurunan terus-menerus dalam kasus virus corona, Kementerian Dalam Negeri telah memutuskan untuk mengakhiri semua tindakan pencegahan COVID-19 mulai 31 Maret, dua tahun setelah penerapannya setelah merebaknya pandemi.

Meski demikian, penggunaan masker dan menjaga jarak sosial tetap berjalan seperti sebelumnya.

Pemerintah Pusat pada 24 Maret 2020 untuk pertama kalinya mengeluarkan perintah dan pedoman di bawah Undang-Undang Penanggulangan Bencana (DM Act) 2005 untuk penahanan COVID-19 di negara ini dan ini telah dimodifikasi dalam berbagai kesempatan.

Dalam komunikasi dengan kepala sekretaris semua negara bagian, Sekretaris Dalam Negeri Union Ajay Bhalla mengatakan bahwa selama 24 bulan terakhir, kapasitas yang signifikan telah dikembangkan untuk berbagai aspek pengelolaan pandemi, seperti diagnostik, pengawasan, pelacakan kontak, pengobatan, vaksinasi. infrastruktur rumah sakit lama.

Selain itu, masyarakat umum sekarang memiliki tingkat kesadaran yang jauh lebih tinggi tentang perilaku yang sesuai dengan COVID, katanya.

Negara bagian dan Wilayah Persatuan juga memiliki kapasitas dan sistem mereka sendiri dan menerapkan rencana spesifik terperinci mereka untuk mengelola pandemi, katanya, seraya menambahkan selama tujuh minggu terakhir ini telah terjadi penurunan tajam dalam jumlah kasus.

Total beban kasus di negara itu hanya 23.913 (pada 22 Maret) dan tingkat positif harian telah turun menjadi 0,28 persen, katanya.

Perlu juga disebutkan bahwa dengan upaya gabungan, total 181,56 crore dosis vaksin telah diberikan, katanya.

“Setelah mempertimbangkan perbaikan secara keseluruhan dalam situasi dan kesiapsiagaan Pemerintah untuk menghadapi pandemi, Badan Nasional Penanggulangan Bencana telah mengambil keputusan bahwa mungkin tidak perlu lagi menggunakan ketentuan Undang-Undang Penanggulangan Bencana untuk penanggulangan COVID. langkah-langkah,” kata komunikasi itu.

Dengan demikian, kata Bhalla, setelah berakhirnya perintah yang ada pada tanggal 31 Maret, tidak ada perintah lebih lanjut yang akan dikeluarkan oleh Kementerian Dalam Negeri.

READ  Pengadilan mengatakan Trump didiskualifikasi dari pemungutan suara tahun 2024 di Colorado

Namun, imbauan Kementerian Kesehatan dan Kesejahteraan Keluarga tentang langkah-langkah pencegahan COVID, termasuk penggunaan masker wajah dan kebersihan tangan, akan terus memandu respons nasional secara keseluruhan terhadap pandemi, katanya.

Menteri Dalam Negeri, bagaimanapun, mengatakan bahwa mengingat sifat penyakit, orang masih perlu tetap waspada terhadap situasi.

Dia mengatakan setiap kali lonjakan jumlah kasus diamati, negara bagian dan UT dapat mempertimbangkan untuk mengambil tindakan cepat dan proaktif di tingkat lokal, seperti yang disarankan oleh Kementerian Kesehatan dari waktu ke waktu.

“Oleh karena itu, saya akan menyarankan semua Negara Bagian dan UT untuk mempertimbangkan penghentian dengan tepat masalah perintah dan pedoman di bawah UU DM, 2005 untuk tindakan penahanan COVID,” kata Bhalla.

Negara bagian dan wilayah Persatuan dapat terus mengikuti Tindakan Operasi Standar dan nasihat yang telah atau sedang dikeluarkan oleh Kementerian Kesehatan dari waktu ke waktu untuk tindakan penahanan, vaksinasi, dan aspek terkait lainnya, katanya.