Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Data menunjukkan bahwa BA.5 menyebabkan lebih banyak kasus Covid-19, tetapi tampaknya tidak lebih sering

Tetapi rata-rata, infeksi ini tampaknya tidak terjadi lebih cepat, menurut analisis baru oleh perusahaan pengurutan genetik Helix.

BA.5, cabang lain dari varian Omicron, sekarang menyebabkan sekitar 80% infeksi Covid-19 baru di Amerika Serikat, menurut data terbaru Dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS.

Helix, yang melacak tes Covid-19 untuk memantau varian, baru-baru ini memasang datanya untuk melihat berapa kali orang yang sama dites positif Covid-19 dan apakah ada lebih banyak infeksi sekarang daripada gelombang sebelumnya.

Dari hampir 300.000 infeksi sejak Maret 2021, proporsi infeksi ulang hampir dua kali lipat dari 3,6% selama gelombang BA.2 pada Mei menjadi 6,4% selama gelombang BA.5 pada Juli.

Namun, infeksi ini tampaknya tidak dekat satu sama lain.

Pada bulan April, selama gelombang BA.2, waktu rata-rata antara tes positif Covid-19 untuk orang yang sama adalah sekitar 230 hari; Pada bulan Juli, itu sekitar 270 hari, atau sekitar sembilan bulan.

“Data terbaru yang kami dapatkan menunjukkan bahwa proporsi semua infeksi yang terinfeksi ulang telah meningkat sedikit. Ada lonjakan,” kata Shishi Lu, direktur asosiasi bioinformatika dan penyakit menular di Helix.

Lu mengatakan dia percaya kombinasi faktor – termasuk kekebalan yang buruk, prevalensi luas dan mutasi pada BA.5 yang membantunya lolos dari pertahanan tubuh – semuanya dapat berkontribusi pada peningkatan tersebut.

Rata-rata, orang yang terinfeksi kembali menjadi terinfeksi sekitar sembilan bulan yang lalu. Ini tidak berarti bahwa tidak ada beberapa kasus baru-baru ini orang yang mengembangkan serangan baru Covid-19 hanya berselang beberapa minggu. Luo bisa melihat yang ada di data. Tapi mereka bukan norma.

“Secara statistik, Anda lebih mungkin terinfeksi lagi semakin lama sejak Anda terakhir terinfeksi, hanya berdasarkan data yang kami hasilkan,” katanya.

Data Helix mencerminkan hasil penelitian baru-baru ini pada infeksi lagi dari Qatar, yang secara rutin menyaring 2,8 juta penduduknya untuk Covid-19, dan menguji sekitar 5% populasi setiap minggu.

Sub varian BA.4 dan BA.5 tiba di Qatar pada bulan Mei dan mendominasi transmisi pada bulan Juni.

READ  Para ilmuwan menemukan batu ketiga di sekitar matahari alien

Para peneliti menggunakan data skrining nasional untuk melihat kasus infeksi ulang.

Mereka menemukan bahwa orang yang terinfeksi Covid-19 sebelum varian Omicron tiba memiliki sedikit perlindungan terhadap infeksi ulang yang menyebabkan gejala selama gelombang BA.5: hanya 15%. Tetapi perlindungan terhadap infeksi sebelumnya oleh varian Omicron lebih tinggi: sekitar 76%.

Laith Abu-Raddad, seorang ahli epidemiologi di Weill Cornell Medicine-Qatar, mengatakan:

“Mereka yang baru saja terinfeksi Omicron, mereka memiliki kekebalan kuat yang baik – tetapi tentu saja mereka tidak memiliki kekebalan lengkap – terhadap infeksi lagi,” kata Abu-Raddad.

Hasil studi ini mungkin tidak berlaku untuk semua orang. Penduduk Qatar unik karena kebanyakan dari mereka adalah pria yang bepergian ke negara itu untuk bekerja, kata para peneliti, dan Hanya sedikit orang yang berusia di atas lima puluh tahun.

Tetapi Luo mengatakan orang tidak perlu panik ketika mereka mendengar tentang teman atau anggota keluarga yang tertular Covid-19 untuk kedua kalinya dalam sebulan. “Ini bukan pengalaman biasa.”