Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Di tengah perang Israel-Palestina, Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan: “Israel mempunyai hak untuk membela diri

Di tengah perang Israel-Palestina, Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan: “Israel mempunyai hak untuk membela diri

Putin mengatakan Israel berhak menjamin keberadaannya yang damai.

Bishkek:

Presiden Rusia Vladimir Putin mengakui hak Israel untuk membela diri dalam menghadapi serangan “brutal yang belum pernah terjadi sebelumnya” oleh Hamas, dan menekankan “pembentukan negara Palestina merdeka dengan Yerusalem Timur sebagai ibu kotanya” untuk menyelesaikan masalah tersebut, TASS melaporkan.

Putin mengatakan dalam pidatonya di depan KTT Persemakmuran Negara-Negara Merdeka di sini pada hari Jumat bahwa Rusia berangkat “dari prinsip bahwa solusi yang dinegosiasikan terhadap konflik Palestina-Israel tidak memiliki alternatif lain.”

Dia menambahkan, “Tujuan dari perundingan ini haruslah untuk menerapkan formula dua negara yang disetujui oleh PBB, yang menyiratkan pembentukan negara Palestina merdeka dengan Yerusalem Timur sebagai ibu kotanya, hidup berdampingan dalam perdamaian dan keamanan dengan Israel, yaitu , tentu saja, seperti yang kita lakukan.” “Dia menyaksikan, menjadi sasaran serangan brutal yang belum pernah terjadi sebelumnya. Tentu saja, dia punya hak untuk membela diri. Dia punya hak untuk memastikan keberadaannya secara damai,” kata Putin pada pertemuan puncak tersebut, menekankan bahwa “perlu dilakukan upaya untuk menyelesaikan masalah ini.” masalah.” “Masalah ini akan diselesaikan secara damai.”

“Menurut saya, dalam situasi seperti ini dan di tempat khusus ini, tidak ada alternatif lain [to two independent states]Dia mengakhiri pidatonya, menurut TASS.

Kunjungan Putin ke Kyrgyzstan menandai perjalanan luar negeri pertamanya setelah surat perintah penangkapan dikeluarkan oleh Pengadilan Kriminal Internasional atas dugaan kejahatan perang. Perjalanan dua hari tersebut termasuk keikutsertaannya dalam pertemuan puncak Persemakmuran Negara-Negara Merdeka, sebuah organisasi regional yang terdiri dari republik-republik bekas Uni Soviet. Al Jazeera melaporkan bahwa kehadiran internasional Putin terjadi di tengah diskusi tentang menurunnya pengaruh Rusia di kawasan.

READ  Bhutan membuka perbatasan setelah 30 bulan, orang India membayar 1.200 rupee per hari selama tinggal | berita terbaru india

Meski jarang meninggalkan Rusia sejak mengerahkan pasukan ke Ukraina pada awal tahun 2022, Putin diperkirakan akan melakukan perjalanan ke Tiongkok untuk menghadiri Forum Belt and Road ketiga di Beijing minggu depan.

Perlu dicatat bahwa Kyrgyzstan dan Tiongkok bukan anggota Pengadilan Kriminal Internasional dan tidak tunduk pada yurisdiksinya.

Dalam pertemuannya dengan Presiden Kyrgyzstan Sadr Japarov, Putin menegaskan kembali posisi Rusia sebagai mitra dagang utama dan investor terbesar di Kyrgyzstan, dan menekankan komitmen mereka untuk memperkuat kerja sama. Putin memuji pertumbuhan signifikan dalam perdagangan Rusia-Kyrgyzstan, meskipun beberapa analis Barat menduga bahwa pertumbuhan ini mungkin terkait dengan perusahaan-perusahaan Rusia yang mengabaikan sanksi.

“Saya mengucapkan terima kasih kepada Presiden atas undangannya, kami punya alasan yang kuat [to be here]“Tetapi meski tanpa alasan, kunjungan ini sudah lama tertunda,” kata Putin.

Pekan lalu, bank sentral Kyrgyzstan mendesak bank-bank lokal untuk memperkuat kontrol guna mematuhi sanksi Barat terhadap Moskow. Pada bulan Juli, Amerika Serikat menjatuhkan sanksi terhadap empat perusahaan Kyrgyzstan karena mengekspor kembali komponen elektronik dan teknologi ke Rusia, Al Jazeera melaporkan.

Putin diperkirakan akan berpartisipasi dalam upacara memperingati ulang tahun kedua puluh pembukaan pangkalan udara Rusia dekat Kant di Kyrgyzstan, yang memungkinkan Moskow untuk memperluas pengaruhnya di wilayah tersebut.
Pada bulan Maret, Pengadilan Kriminal Internasional mengeluarkan surat perintah penangkapan terhadap Putin dan Komisaris Hak Asasi Manusia Rusia Maria Lvova Belova, atas tuduhan mendeportasi anak-anak Ukraina ke Rusia. Rusia, yang tidak mengakui otoritas ICC, menolak perintah penangkapan tersebut dan menyebutnya “ilegal.”

Untuk memastikan perwakilan diplomatik pada kesempatan sebelumnya, Rusia mengirim Menteri Luar Negeri Sergei Lavrov dan bukan Putin ke KTT BRICS pada bulan Agustus, Al Jazeera melaporkan.

READ  Dua pengobatan baru UE Central Omicron, Inggris mencatat jumlah kasus untuk hari kedua; Tol tertinggi di Delhi sejak Agustus

(Kecuali judulnya, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)