Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

DNA Gurita mengungkapkan lapisan es Antartika 'hampir' runtuh

DNA Gurita mengungkapkan lapisan es Antartika 'hampir' runtuh

Para ilmuwan yang mempelajari bagaimana lapisan es Antartika menyusut di masa lalu telah beralih ke pendekatan inovatif: mempelajari gen gurita yang hidup di perairan dinginnya.

Analisis baru Itu diterbitkan Kamis di jurnal Science Ia menemukan bahwa kelompok makhluk laut berkaki delapan yang terisolasi secara geografis kawin secara bebas sekitar 125.000 tahun yang lalu, menunjukkan adanya koridor bebas es pada periode ketika suhu global sama dengan suhu saat ini.

Hasilnya menunjukkan Lapisan Es Antartika Barat Para penulis mengatakan sistem WAIS lebih dekat dengan kehancuran daripada yang diperkirakan sebelumnya, mengancam kenaikan permukaan laut dalam jangka panjang sebesar 3,3 hingga 5 meter jika dunia tidak dapat menjaga kenaikan suhu yang disebabkan oleh manusia hingga 1,5 derajat Celcius, yang merupakan tujuan Perjanjian Paris.

Sebagai ahli biologi evolusi yang berfokus pada invertebrata laut, “Saya memahami dan kemudian menerapkan DNA dan biologi sebagai indikator perubahan yang terjadi di Antartika di masa lalu,” kata penulis utama Sally Lau dari Universitas James Cook di Australia kepada AFP.

Gurita Turquet adalah kandidat ideal untuk studi WAIS, katanya, karena spesies ini ditemukan di seluruh benua dan informasi dasar tentangnya telah terjawab oleh ilmu pengetahuan, seperti umurnya yang mencapai 12 tahun dan fakta bahwa ia muncul sekitar empat tahun. bertahun-tahun lalu. Satu juta tahun yang lalu.

Panjangnya sekitar setengah kaki (15 cm) tidak termasuk lengan dan beratnya sekitar 1,3 pon (600 gram), dan bertelur relatif sedikit tetapi besar di dasar dasar laut. Artinya, orang tua harus berupaya keras untuk memastikan keturunannya lahir – gaya hidup yang mencegah mereka bepergian jauh.

Mereka juga dibatasi oleh pusaran arus laut, atau pusaran air, di beberapa habitat modern mereka.

READ  Saksikan Astra meluncurkan 2 NASA TROPICS Hurricane Cubes hari ini

Dengan mengurutkan DNA di seluruh genom dari 96 spesimen yang umumnya dikumpulkan secara tidak sengaja sebagai tangkapan sampingan dan kemudian ditinggalkan di penyimpanan museum selama periode 33 tahun, Lau dan rekan-rekannya menemukan bukti jalur laut lintas barat Antartika yang pernah menghubungkan Weddell, Amundsen dan Sungai Ross. . laut.

Sejarah percampuran genetik menunjukkan bahwa WAIS runtuh pada dua titik yang berbeda – yang pertama pada pertengahan Pliosen, 3 hingga 3,5 juta tahun yang lalu, yang sudah diyakini oleh para ilmuwan, dan yang terakhir pada periode yang disebut zaman es terakhir, sebuah zaman es. mantra hangat. Dari 129.000 hingga 116.000 tahun yang lalu.

“Ini adalah terakhir kalinya suhu bumi 1,5 derajat lebih hangat dibandingkan tingkat pra-industri,” kata Lau. Aktivitas manusia, khususnya pembakaran bahan bakar fosil, sejauh ini telah meningkatkan suhu global sebesar 1,2°C dibandingkan pada akhir abad ke-18.

“Titik kritis keruntuhan WAIS di masa depan sudah dekat.”

Ada beberapa penelitian sebelum makalah ilmiah baru ini juga menyatakan bahwa WAIS pernah runtuh di masa lalu, namun penelitian tersebut masih jauh dari konklusif karena resolusi data genetik dan geologi yang relatif rendah.

“Studi ini memberikan bukti eksperimental yang menunjukkan bahwa WAIS runtuh ketika suhu rata-rata global sama dengan suhu saat ini, menunjukkan bahwa titik kritis keruntuhan WAIS di masa depan sudah dekat,” tulis para penulis.

Kenaikan permukaan laut sebesar 3,3 meter akan mengubah peta dunia secara radikal, menenggelamkan wilayah pesisir dataran rendah di mana-mana.

Dalam artikel komentar yang menyertainya, Andrea Dutton dari Universitas Wisconsin-Madison dan Robert DeConto dari Universitas Massachusetts menyebut penelitian baru ini sebagai “terobosan”, dan menambahkan bahwa penelitian tersebut menimbulkan pertanyaan menarik tentang apakah sejarah kuno akan terulang kembali.

READ  Gambar luar biasa dari Hubble mengungkapkan 'cermin' galaksi yang aneh

Namun, mereka menunjukkan bahwa beberapa pertanyaan kunci masih belum terjawab – seperti apakah runtuhnya lapisan es di masa lalu hanya disebabkan oleh kenaikan suhu, atau apakah variabel lain seperti perubahan arus laut dan interaksi kompleks antara es dan daratan padat juga berperan.

Juga tidak jelas apakah kenaikan permukaan air laut akan terus berlanjut selama ribuan tahun atau terjadi dalam lompatan yang lebih cepat.

Namun keraguan seperti itu tidak bisa menjadi alasan untuk tidak mengambil tindakan terhadap hal tersebut Perubahan iklim “Bukti terbaru DNA gurita ini menumpuk kartu lain di rumah kartu yang sudah tidak stabil,” tulis mereka.

Berita terbaru tentang es di Antartika

Penelitian ini dilakukan sekitar sebulan setelah para ilmuwan mengkonfirmasi hal itu Gunung es terbesar di dunia Ia “bergerak” setelah terjebak di dasar laut selama 37 tahun, Jumat. Citra satelit terbaru menunjukkan gunung es dengan nama yang sama A23aKini ia bergerak melintasi ujung utara Semenanjung Antartika dan menuju ke Samudra Selatan, menurut Survei Antartika Inggris.

Awal bulan ini, survei tersebut dirilis Video dramatis Mereka ditangkap oleh awak kapal, termasuk rekaman drone yang menunjukkan sekelompok paus pembunuh berenang di samping gunung es besar.

Gunung es itu membebani Hampir 1 triliun tonHal ini menurut data Badan Antariksa Eropa (ESA).

Gunung es, dengan luas sekitar 4.000 kilometer persegi (atau 1.500 mil persegi), pecah di lepas pantai Antartika pada tahun 1986, tetapi kemudian menetap di Laut Weddell, lapor BBC. tersebut.

Sementara itu, pada bulan Oktober, para ilmuwan mengungkapkan penemuan mereka berupa lanskap bukit dan lembah yang luas dan tersembunyi yang diukir oleh sungai-sungai kuno yang telah dibor. “Membeku pada waktunya” Di bawah es Antartika selama jutaan tahun.

READ  Kasus polio New York adalah yang pertama di AS sejak 2013: NPR

“Ini adalah bentang alam yang belum dijelajahi dan belum pernah diketahui oleh siapa pun,” kata Stuart Jamieson, ahli glasiologi di Universitas Durham di Inggris dan penulis utama buku tersebut. pembelajarankepada Agence France-Presse.

Tanah di bawah lapisan es Antartika Timur kurang diketahui dibandingkan permukaan Mars, kata Jamieson.

Area seluas 32.000 kilometer persegi (12.000 mil persegi) ini merupakan rumah bagi pepohonan, hutan, dan mungkin hewan.

Es berikutnya datang dan membeku tepat pada waktunya, kata Jamison.

Paduan Suara Pemuda Kota New York menampilkan “Dua Belas Hari Natal”

Hadiah Hebat Teleskop Luar Angkasa James Webb

“Willkommen” ke desa Bavaria di negara bagian Washington