Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Final Liga Champions UEFA: Kai Havertz membayar Chelsea dengan kemenangan atas Manchester City

Chelsea FC memenangkan Liga Champions UEFA untuk musim 2020/21. Di hadapan hampir 14.000 penonton di Porto, Kai Havertz mencetak gol 1-0 (1-0) melawan Manchester City untuk the Blues (menit ke-42). Thomas Tuchel memenangkan gelar pertamanya di final divisi dua sebagai pelatih dalam waktu sepuluh bulan.

Manchester City datang ke Porto sebagai juara Inggris, dan Chelsea dengan tiga kekalahan dalam empat pertandingan terakhir mereka. Namun, Manchester bukanlah kandidat yang jelas, dengan Chelsea memenangkan dua pertandingan terakhir. Baru di semifinal Piala FA pada pertengahan April lalu tiga pekan kemudian di Liga Inggris.

Bersama Rodri dan Fernandinho, pelatih kota Pep Guardiola memecat gelandang terkuat di pertahanan dan mengandalkan pemain kuat di markas. Chelsea bertindak seperti biasa dengan tiga bek tengah. Ketika lawan menguasai bola, pemain sayap Ben Chilwell dan Reese James bergerak ke belakang, jadi dia bertahan seperti seri lima.

City memiliki lebih banyak penguasaan bola untuk sebagian besar pertandingan, tetapi Chelsea adalah tim yang lebih baik. Sementara Manchester memiliki masalah dalam menggabungkan peluang yang menjanjikan di semua lini bermain di lini tengah, tim asuhan Tuchel terus mencari peluang, terutama di luar negeri.

Timo Werner mendapatkan peluang pertamanya untuk Chelsea di awal laga. Tetapi pada awalnya pemain internasional Jerman itu tidak memukul bola dengan benar setelah Kai Havertz (tempat kedelapan), dan kemudian tembakannya dari jarak hampir delapan meter tidak nyaman (tempat ke-12). Di sisi lain, Riyad Mahrez mengalahkan bin Chilwell di menit terakhir (kesepuluh).

Pribumi masih memiliki peluang bagus di babak pertama. Setelah pekerjaan pendahuluan oleh De Bruyne, Phil Foden muncul tujuh meter dari gawang di depan Edouard Mendy, tetapi Antonio Rudiger mengatasinya dengan susah payah (27). Thiago Silva cedera setelah pelanggaran oleh Ilkay Gündoğan sebelum turun minum (39).

READ  Romelu Lukaku, transfer keuntungan standar

Pertandingan menjadi tenang setelah itu. Itu tampak seperti istirahat 0-0, tapi Chelsea terus unggul. Mason mengirim Mount Cay Havertz dengan operan datar. Oleksandr Zinchenko tidak dapat menghentikan mantan pemain Leverkusen, serta di depan Ederson pada bola, karena Havertz bermain di sekitar kiper City dan menyelesaikan gawang di gawang kosong (42).

Kedua tim keluar dari jeda dengan lineup yang sama. Gambaran di lapangan juga mirip dengan babak pertama. City memiliki banyak penguasaan bola tetapi tidak punya ide untuk mempermalukan pertahanan Chelsea.

Satu jam kemudian, De Bruyne, pemain paling kreatif juara Inggris, diganti karena cedera (ke-60). Beberapa detik kemudian, timnya meminta tendangan tangan. Wasit Antonio Matteo Lahues secara sah mengizinkan pertandingan dilanjutkan.

Peluang besar untuk menyamakan kedudukan kemudian dicegah oleh Kapten Cesar Azpilicueta, yang diblok setelah umpan rendah dari Mahrez dari Gundogan, yang siap membayar (68). Tiga menit kemudian, Christian Pulisic melewatkan kesempatan untuk mengambil keputusan. Setelah pekerjaan awal Havertz, dia memasukkan bola ke gawang dari jarak tujuh meter. Di seperempat jam terakhir dan tujuh menit masa injury, Manchester mengambil lebih banyak risiko, yang hampir terlambat terbayar. Tendangan Mahrez tepat di atas gawang (90 + 7).