Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Foto artis legendaris yang tidak dipublikasikan

Diposting di: rata-rata :

Paris (AFP) – Artis Meksiko Frida Khalo, yang ketenaran dan popularitasnya meningkat, menjadi subjek film dokumenter di bioskop pada Rabu di Prancis, dengan gambar yang belum pernah dirilis memicu mitos artistik dan feminis.

Frida: Viva la Vida, dengan pengisi suara aktris Asia Argento, menceritakan kisah seorang wanita (1907-1954) yang bangga dengan rakyat dan akar lokalnya di Meksiko dan afiliasinya dengan arus sebelumnya – penjaga Eropa di antara perang.

“Kami memilih untuk berbicara tentang Frida, satu melalui hubungannya antara rasa sakit dan seni, dan yang lainnya melalui penemuan akar Meksiko, dan pentingnya seni pra-Columbus dalam karyanya,” sutradara Giovanni Troilo menjelaskan kepada AFP.

Film dokumenter ini meneliti baik rasa sakit fisik, operasi, dan tiga keguguran yang dialami artis, serta kemampuannya untuk membalikkannya dalam produksinya, dengan memproses ulang gambar, gambar, air mata, dan darah Katolik sebelumnya.

Ini menampilkan gambar dan benda-benda yang tidak diketahui, diambil dari koleksi Museum Frida Khalo, di “Casa Azul” yang terkenal di Mexico City, yang telah menjadi salah satu dari tiga yang paling banyak dikunjungi di Meksiko.

Kami mencatat khususnya foto-foto yang diambil oleh fotografer Lola Alvarez Bravo pada tahun 1930-an, bersama Frida dan Tina Misracci, putri seorang pemilik galeri terkemuka. Keduanya berbicara, Frida menciumnya dengan ringan, saat dia dengan cepat menutup pintu, matanya ke kamera, tanpa berkedip. Rekaman itu mengatakan banyak tentang seorang wanita yang mengalami perselingkuhan dari suami tetapnya, pelukis Diego Rivera, tetapi yang juga memiliki hubungan dengan pria dan wanita yang berbeda.

Sejak saat itu, “Saya mendapat kesan bahwa dia tahu betul bahwa dia sedang menulis memoar dan menggambarnya untuk kita dan untuk masa depan,” menurut Giovanni Troilo.

READ  Di Awal Rortriennale: Potret Direktur Artistik Barbara Fry - Budaya

Fotografer Meksiko Graciela Iturbide mengungkapkan rekaman yang sebelumnya tak terlihat dari kamar-kamar di Casa Azul yang ditutup selama hampir setengah abad, hingga 2004, seperti kamar mandi. Ketika dibuka kembali, itu diisi dengan barang-barang pribadi Frida, dan dibiarkan utuh.

Karya-karya seniman itu kini mencapai rekor lelang. Pada tanggal 17 November, “Diego and I” (1949) melakukan perjalanan ke New York dengan biaya sekitar $35 juta, yang sejauh ini merupakan lukisan termahal oleh seorang pelukis Amerika Latin.

Peluncuran film dokumenter ini bertepatan dengan pameran “Vida la Frida!” , di Museum Drenthe di Assen (Belanda Utara), yang mencakup lebih dari 40 karya: untuk pertama kalinya mereka dipresentasikan bersama, dari Meksiko, dari benda-benda dari Museum Frida Kahlo dan lukisan dan gambar dari Museum Dolores Olmedo.