Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Gabriel Attal menjadi Perdana Menteri Prancis termuda dan gay pertama: siapa dia?  |  berita Dunia

Gabriel Attal menjadi Perdana Menteri Prancis termuda dan gay pertama: siapa dia? | berita Dunia

Presiden Perancis Emmanuel Macron pada hari Selasa menunjuk Gabriel Attal yang berusia 34 tahun sebagai Menteri Pendidikan, menjadi kepala pemerintahan termuda dan pertama yang secara terbuka menyatakan diri sebagai gay di Perancis, Agence France-Presse melaporkan setelah Elisabeth Bourne mengundurkan diri dari jabatannya.

Gabriel Attal, Perdana Menteri Perancis yang baru: Gabriel Attal berdiri di kantornya di Paris. (AFP)

Elizabeth Bourne menjabat kurang dari dua tahun dan mengundurkan diri sebelum perombakan kabinet yang diperkirakan secara luas.

Tutup tahun lalu dan bersiaplah untuk tahun 2024 dengan HT! klik disini

Pernyataan presiden kepada Agence France-Presse berbunyi: “Presiden Republik menunjuk Tuan Gabriel Attal sebagai Perdana Menteri, dan menugaskannya untuk membentuk pemerintahan.”

Pemimpin partai Ennahda Macron, Sylvain Maillard, mengucapkan selamat kepada Gabriel Attal di situs X (sebelumnya Twitter), dengan mengatakan: “Saya yakin Anda akan dapat melaksanakan proyek kami dengan setia dan mewujudkan nilai-nilai yang kami miliki.”

Siapa Perdana Menteri Prancis yang baru Gabriel Attal?

Gabriel Attal adalah sekutu dekat Emmanuel Macron yang menjadi juru bicara pemerintah selama pandemi Covid. Salah satu politisi paling populer di negara ini dalam jajak pendapat baru-baru ini, ia terkenal sebagai menteri yang cerdas dan santai di acara radio dan juga di Parlemen.

Anggota parlemen Prancis Patrick Vignal mengatakan bahwa Gabriel Attal akan menjadi perdana menteri termuda di Prancis dan orang pertama yang mengumumkan homoseksualitasnya, menambahkan bahwa “Gabriel Attal sedikit mirip dengan Macron pada tahun 2017,” karena ketika presiden Prancis menjabat, dia adalah pemimpin termuda di zaman modern. Perancis. tanggal.

Anggota parlemen mengatakan bahwa Gabriel Attal “jelas dan memiliki otoritas.”

Mengapa Emmanuel Macron memilih Gabriel Attal untuk posisi ini?

Emmanuel Macron telah berjuang untuk menghadapi parlemen yang lebih bergejolak sejak kehilangan mayoritas absolutnya pada tahun 2022. Bersama-sama, Emmanuel Macron dan Gabriel Attal dapat membawa harapan baru bagi pemerintahan, tetapi pemimpin oposisi mengatakan presiden Prancis akan mengambil alih banyak hal. tugas parlemen itu sendiri. pengambilan keputusan.

READ  Nikki Haley vs. Trump: Inilah yang harus diperhatikan dalam pemilihan pendahuluan Partai Republik Carolina Selatan

“Elizabeth Bourne, Gabriel Attal atau siapa pun, saya tidak peduli, kebijakannya akan sama,” kata Olivier Faure, pemimpin Partai Sosialis.

Buka dunia manfaat dengan HT! Dari buletin yang berguna hingga peringatan berita real-time dan feed berita yang dipersonalisasi – semuanya ada di sini, hanya dengan sekali klik! – Masuk sekarang! Dapatkan berita dunia terkini serta berita terkini dari India di Hindustan Times.