Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Gangguan kepribadian berhubungan dengan peningkatan risiko penyakit hati berlemak

Gangguan kepribadian berhubungan dengan peningkatan risiko penyakit hati berlemak

ringkasan: Penyakit hati berlemak non-alkohol (NAFLD), penyebab paling umum penyakit hati kronis di masyarakat kaya, sangat erat kaitannya dengan gangguan kepribadian.

Penelitian mengungkapkan kemungkinan gangguan kepribadian tiga kali lebih tinggi pada pasien NAFLD, dan gangguan tersebut tidak terkait dengan penyakit hati lainnya atau masalah kesehatan mental umum seperti kecemasan dan depresi. Meskipun pengetahuan dan perlunya pengendalian pola makan dan olahraga di antara pasien NAFLD sudah umum, kepatuhan mereka terhadap gaya hidup ini secara signifikan dipengaruhi oleh perilaku makan yang tidak teratur dan potensi locus of control eksternal (LoC).

Oleh karena itu, penelitian ini menyoroti perlunya menguji sikap terhadap diet dan olahraga, dengan tujuan analisis motivasi dan pengobatan yang efektif dalam pengelolaan NAFLD dan perawatan pasca transplantasi.

Fakta-fakta kunci:

  1. Prevalensi gangguan kepribadian: Pasien NAFLD tiga kali lebih mungkin mengalami gangguan kepribadian, yang tidak berhubungan dengan kecemasan atau depresi, dibandingkan mereka yang tidak memiliki penyakit tersebut.
  2. Kesadaran versus tindakan: Meskipun pasien NAFLD mengakui pentingnya diet dan olahraga untuk pengelolaan penyakit, perilaku makan yang berulang dan tidak terkontrol serta kemungkinan LOC eksternal yang tinggi menghambat keberhasilan kepatuhan terhadap pola gaya hidup yang bermanfaat.
  3. Transplantasi dan replikasi: Bahkan setelah transplantasi hati untuk NAFLD, dua perlima pasien menunjukkan tanda-tanda penyakit kambuh dalam waktu lima tahun, hal ini menunjukkan pentingnya manajemen perubahan gaya hidup yang efektif.

sumber: Universitas Birmingham

Para peneliti juga menemukan bahwa meskipun pasien NAFLD tahu bahwa mereka perlu menjaga pola makan dan berolahraga untuk mengendalikan penyakit, mereka sering kali menunjukkan perilaku makan yang tidak terkontrol.

Penyakit hati berlemak non-alkohol (NAFLD) telah menjadi penyebab paling umum penyakit hati kronis di masyarakat kaya, dan bertanggung jawab atas peningkatan signifikan kematian terkait penyakit hati.

Hingga satu dari tiga orang di Inggris menderita penyakit hati berlemak. Meskipun gejalanya hanya sedikit pada tahap awal, penyakit ini dapat berkembang menjadi sirosis dan gagal hati pada individu yang berisiko seperti penderita diabetes.

READ  Kasus pneumonia, termasuk tiga kematian, tanpa penyebab yang jelas sedang diselidiki di Argentina
Pasien NAFLD menyadari efek menguntungkan dari modifikasi gaya hidup, namun seringkali tidak dapat melakukan perubahan yang diperlukan untuk memperbaiki gaya hidup. Kredit: Berita Neurosains

Steatohepatitis non-alkohol – suatu bentuk NAFLD yang lebih serius, di mana hati menjadi meradang – adalah penyebab paling umum dari sirosis di negara-negara industri di mana kematian akibat penyakit hati telah meningkat empat kali lipat selama 50 tahun terakhir.

mempublikasikan temuan mereka di Gastroenterologi BMCPara peneliti dari Universitas Birmingham telah mengungkapkan bahwa pasien NAFLD hampir tiga kali lebih mungkin mengembangkan gangguan kepribadian dibandingkan mereka yang tidak memiliki penyakit tersebut.

Para ilmuwan menyerukan agar pasien NAFLD melakukan pemeriksaan terhadap gangguan kepribadian – jika teridentifikasi, gangguan kesehatan mental ini harus diobati sebelum pasien mulai mencoba mengontrol pola makan dan lebih banyak berolahraga.

Rekan penulis Dr Jonathan Catling, dari Universitas Birmingham, berkomentar: “Temuan peningkatan prevalensi gangguan kepribadian pada pasien dengan NAFLD sangat mengejutkan – menunjukkan bahwa ini bukan masalah yang terkait dengan semua penyakit hati, tetapi hanya masalah yang terkait dengan penyakit hati. dengan NAFLD.”

“Yang penting, ini tampaknya bukan masalah kesehatan mental secara umum, karena tidak ditemukan perbedaan signifikan antara kecemasan atau depresi antara kedua kelompok – meskipun kedua gangguan kejiwaan tersebut sering dikaitkan dengan penyakit hati kronis.”

Meskipun tindakan sederhana seperti perubahan pola makan dan peningkatan olahraga telah terbukti mencegah perkembangan penyakit pada NAFLD, seringkali sulit untuk meyakinkan pasien untuk mengikuti program diet dan olahraga, catat para ilmuwan. Hal ini mungkin mencerminkan fakta bahwa pasien sering kali dianjurkan untuk meningkatkan asupan protein dan kalori untuk membalikkan penurunan nutrisi yang umum terjadi pada penyakit hati kronis.

Pasien NAFLD menyadari efek menguntungkan dari modifikasi gaya hidup, namun seringkali tidak dapat melakukan perubahan yang diperlukan untuk memperbaiki gaya hidup. Bahkan di antara pasien yang ditransplantasikan untuk mengobati NAFLD, dua perlima pasien menunjukkan tanda-tanda penyakit kambuh dalam waktu lima tahun setelah transplantasi.

READ  5 kasus varian omicron diidentifikasi di Alameda County, gejala ringan

Dr Catling menambahkan: “Temuan kami menunjukkan kebutuhan mendesak untuk mempelajari sikap terhadap diet dan olahraga sehingga kita dapat lebih memahami bagaimana memotivasi pasien dengan NAFLD dan menawarkan pengobatan yang lebih efektif – mencegah terulangnya penyakit ini setelah transplantasi hati.”

Salah satu faktor yang menentukan sikap pasien terhadap penurunan berat badan adalah “locus of control” (LoC) internal dan eksternal—atau jumlah kendali yang mereka yakini mereka miliki atas peristiwa-peristiwa dalam hidup mereka. Pasien dengan locus of control internal yang tinggi memandang peristiwa kehidupan sebagai akibat dari tindakan mereka sendiri dan lebih mungkin berhasil menurunkan berat badan.

Orang dengan NAFLD, seperti halnya individu dengan gangguan penggunaan narkoba, mungkin memiliki tingkat kendali eksternal yang lebih tinggi—memandang peristiwa kehidupan di luar kendali mereka dan berjuang untuk menciptakan dan mempertahankannya.

Perubahan yang diperlukan pada pola makan dan pola olah raga mereka untuk mencegah penyakit berkembang ke tahap penyakit yang lebih serius dan tidak dapat diubah.

Pada tahun 2011, prevalensi NAFLD dilaporkan mencapai 25% dari populasi orang dewasa global. Penyakit ini merupakan kelainan metabolisme yang ditandai dengan adanya timbunan lemak di hati dan tidak konsumsi alkohol secara berlebihan.

NAFLD adalah masalah kesehatan global dan penyakit multifaset, faktor risiko utamanya adalah obesitas dan resistensi insulin. Karena hubungannya yang erat dengan obesitas, prevalensi NAFLD tetap menjadi tantangan kesehatan masyarakat yang utama karena masyarakat Barat sedang berjuang melawan tingginya angka penyakit terkait obesitas.

Tentang Berita Penelitian Kesehatan dan Gangguan Kepribadian

pengarang: Tony Moran
sumber: Universitas Birmingham
komunikasi: Tony Moran – Universitas Birmingham
gambar: Gambar dikreditkan ke Berita Neuroscience

Pencarian asli: Akses terbuka.
Regulasi perilaku dan peran kesehatan mental pada penyakit hati berlemak nonalkohol“Oleh Jonathan Catling dkk. Gastroenterologi BMC


ringkasan

READ  Teleskop Webb menangkap ledakan bintang yang bersinar saat galaksi bertabrakan

Regulasi perilaku dan peran kesehatan mental pada penyakit hati berlemak nonalkohol

Latar belakang dan tujuan

Penyakit hati berlemak non-alkohol (NAFLD) telah menjadi penyebab paling umum penyakit hati kronis di masyarakat kaya dan bertanggung jawab atas tingkat morbiditas dan mortalitas hati yang jauh lebih tinggi. Perawatan saat ini memprioritaskan intervensi gaya hidup, sebagian besar manajemen diet dan olahraga, namun pasien sering gagal melakukan modifikasi perilaku yang diperlukan. Penelitian saat ini berupaya untuk mengidentifikasi faktor-faktor yang mempengaruhi perilaku pasien mengenai kepatuhan terhadap rejimen terapi.

Metode

Bidang minat baru diselidiki; Locus of control, regulasi perilaku dan serangkaian tindakan kesehatan mental, karena hubungannya dengan pilihan gaya hidup yang buruk atau pola makan yang tidak normal seperti yang diidentifikasi dalam literatur sebelumnya. Data dikumpulkan dengan menggunakan kuesioner self-report, dari 96 peserta, yang dibagi menjadi tiga kelompok, yaitu pasien NAFLD, pasien penyakit hati non-NAFLD, dan kontrol sehat.

hasil

Data dianalisis menggunakan MANOVA dan dilanjutkan dengan uji post hoc Tukey. Tiga faktor ditemukan signifikan berdasarkan kelompok; Pengekangan kognitif, gangguan makan dan skor SAPAS (ukuran gangguan kepribadian). Hubungan antara gangguan kepribadian dan NAFLD telah diidentifikasi.

Kesimpulan

Disarankan agar pasien NAFLD diskrining untuk mengetahui adanya gangguan kepribadian dan, jika teridentifikasi, diobati sebelum memulai pemberian diet dan olahraga.