Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Ikon reggae Lee “Scratch” Perry meninggal

Musisi terkenal Jamaika Lee “Scratch” Perry meninggal Minggu pagi (waktu setempat) pada usia 85 di sebuah rumah sakit, menurut kantor Perdana Menteri Jamaika Andrew Holness.

Musisi reggae Lee “Scratch” Perry meninggal hari Minggu di sebuah rumah sakit Jamaika. Perdana menteri negara itu mengatakan: “Hari ini Jamaika tidak diragukan lagi telah kehilangan ritme dan jiwa dari ikon musik produktif yang menginspirasi begitu banyak orang. Lee ‘Scratch’ Perry benar-benar menjadi salah satu tokoh kreatif terpenting yang pernah dihasilkan Jamaika.” Andrew Holness. Awalnya tidak ada informasi mengenai penyebab kematiannya.

Perry Rainford Hugh Perry lahir di barat laut Jamaika pada Maret 1936. Sebagai produser dan penyanyi pada 1960-an dan 1970-an, dia adalah salah satu pelopor reggae dan genre musik yang tumbuh darinya. Teknik produksinya juga mempengaruhi banyak musisi dari arah lain pada dekade berikutnya.

Bekerja dengan Paul McCartney

Dia telah bekerja dengan legenda reggae Bob Marley dan musisi Jamaika terkenal lainnya, tetapi juga dengan artis dari negara lain seperti Paul McCartney, Clash dan Beastie Boys. Pada tahun 2003 ia memenangkan Grammy Award untuk Album Reggae Terbaik untuk nomor rekornya “Jamaika ET”.

Berry eksentrik baru-baru ini kembali ke Jamaika setelah bertahun-tahun di Eropa. Pada bulan Januari, dia menulis di Instagram bahwa di Swiss – tempat dia terakhir tinggal – sangat dingin dan “energinya” buruk. Dia mengeluh tentang tindakan anti-Corona di sana. Perry menulis bahwa dia membutuhkan matahari di Jamaika.

READ  'Aku menginginkan hidupku': Tombak menuntut diakhirinya perwalian