Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

India meminta AS untuk mengizinkan pencairan dana yang dibekukan karena diduga berasal dari sumber berlian Rusia

India meminta AS untuk mengizinkan pencairan dana yang dibekukan karena diduga berasal dari sumber berlian Rusia

NEW DELHI (Reuters) – India telah meminta Amerika Serikat untuk mengizinkan pencairan dana senilai $26 juta milik setidaknya dua perusahaan berlian India yang telah dibekukan karena dugaan hubungan bisnis mereka dengan perusahaan berlian besar Rusia, Alrosa (ALRS.MM). Tiga sumber India mengatakan kepada Reuters.

Dana tersebut dibekukan awal tahun ini Sanksi AS terhadap perusahaan Alrosa Hal ini diberlakukan oleh Kantor Pengawasan Aset Luar Negeri Departemen Keuangan AS pada bulan April 2022. Kedua sumber tersebut adalah pejabat pemerintah India, yang menolak menyebutkan identitas mereka atau perusahaannya, karena sensitifnya masalah tersebut.

Pembekuan ini merupakan tindakan hukuman pertama yang diketahui terhadap perusahaan India sejak invasi besar-besaran Rusia ke Ukraina tahun lalu dan sanksi Barat terhadap perusahaan-perusahaan Rusia.

Sumber pemerintah dan sumber industri mengatakan dana para pedagang berlian dibekukan ketika unit perusahaan India tak dikenal yang berbasis di UEA mencoba mentransfer mereka untuk membeli berlian kasar.

Salah satu sumber mengatakan bahwa bank-bank berhenti bertransaksi dengan dolar.

Reuters belum bisa memastikan apakah uang tersebut ditransfer ke ALROSA atau pihak lain.

Sumber pemerintah mengatakan kepada Hindi: “Pemerintah mengetahui tindakan yang diambil oleh Kantor Pengawasan Aset Luar Negeri dan memulai dialog mengenai hal itu,” tanpa menyebutkan pihak AS. “Masalahnya adalah kecurigaan adanya hubungan bisnis dengan Alrosa.”

Sumber tersebut mengatakan perusahaan-perusahaan India yang terkena dampak tindakan tersebut mengatakan kepada pemerintah bahwa pembayaran tersebut ditujukan untuk entitas Rusia yang tidak terkena sanksi atau untuk permohonan yang diselesaikan sebelum sanksi terhadap Alrosa mulai berlaku.

Seorang juru bicara Departemen Keuangan AS mengatakan: “Pengendalian Aset Luar Negeri Resmi sendiri tidak membekukan atau memblokir transaksi.” “Warga AS diharuskan memblokir atau menolak transaksi sesuai dengan program sanksi yang relevan.”

READ  China mengambil tindakan untuk membunuh 21 pelari dalam maraton 100 km 'tidak profesional'

Bank asing atau entitas lain yang terkena sanksi OFAC berisiko terputus dari sistem keuangan berbasis dolar, namun Departemen Keuangan mengizinkan entitas untuk mengajukan izin umum atau khusus untuk menyelesaikan transaksi tertentu.

Alrosa, yang merupakan produsen berlian kasar terbesar di dunia, tidak menanggapi email yang meminta komentar. Kementerian perdagangan dan luar negeri India tidak menanggapi permintaan komentar.

India memiliki kapasitas pemrosesan berlian terbesar di dunia dan mengekspor berlian poles senilai lebih dari $22 miliar pada tahun fiskal terakhir yang berakhir pada 31 Maret. Industri ini, yang sebagian besar berbasis di negara bagian barat Gujarat, membeli berlian kasar dari pemasok di negara-negara seperti UEA. UEA, Belgia dan Rusia.

Alrosa berhasil mempertahankan penjualan berlian meskipun ada sanksi AS, namun Uni Eropa tidak menindaklanjutinya. Beberapa negara G7 telah menyerukan sanksi yang lebih keras terhadap perdagangan berlian Rusia.

Pelaporan tambahan oleh Rajendra Jadhav di Mumbai, Paulina Devitt di London dan David Lauder di Washington;

Standar kami: Prinsip Kepercayaan untuk Thomson Reuters.

Mendapatkan hak lisensimembuka tab baru