Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

India mendesak negara-negara G20 dengan emisi gas rumah kaca yang tinggi untuk membersihkan ruang karbon

NEW DELHI: India telah mendesak Kelompok Dua Puluh (G20) untuk memiliki emisi gas rumah kaca (GRK) per kapita di atas rata-rata global untuk menurunkannya ke rata-rata global, sehingga membebaskan “sebagian” ruang karbon untuk negara-negara berkembang.

Dunia maju menempati sekitar 67-75% dari area karbon. Ini mengasumsikan pentingnya menjelang Konferensi Perubahan Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa yang akan diadakan di Glasgow pada bulan November tahun ini.

Posisi India itu diungkapkan oleh Union Authority dan Menteri Energi Baru dan Terbarukan Raj Kumar Singh pada Pertemuan Bersama Menteri Energi dan Iklim G20 yang diadakan pada hari Jumat yang dihadiri oleh para menteri energi dan lingkungan dari negara-negara G20.

“Menteri (Raj Kumar Singh) mengakhiri dengan mengucapkan terima kasih dan mendesak negara-negara G20 yang emisi gas rumah kaca per kapitanya berada di atas rata-rata global untuk mengurangi emisi gas rumah kaca per kapita dan menurunkannya ke rata-rata global selama beberapa tahun ke depan, ” kata Kementerian Energi India mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa “ruang karbon akan dikosongkan sampai batas tertentu dan mendukung aspirasi pembangunan negara-negara berkembang.”

Menurut pemerintah, India adalah satu-satunya ekonomi utama yang sejalan dengan langkah-langkah untuk menjaga pemanasan global di bawah 2 derajat Celcius dari tingkat pra-industri.

India juga menggambarkan deklarasi niat netral karbon oleh beberapa negara sebagai “tidak berarti”.

“Menteri mendorong negara-negara G20 untuk segera mengambil langkah ke arah ini sehingga masyarakat internasional tetap berada di jalur yang benar untuk meninggalkan planet yang lebih baik bagi generasi mendatang,” kata pernyataan itu.

Singh mengatakan India telah membuat kemajuan signifikan dalam memenuhi target Kontribusi yang Ditentukan Secara Nasional (NDC) sambil mempertahankan komitmennya untuk mencapai target iklimnya berdasarkan Perjanjian Paris.

READ  Multi-skill Vijay Shankar retak karena pernyataannya "Saya bisa seperti Jack Callis atau Shane Watson"

India meminta negara-negara untuk mendeklarasikan niat netral karbon mereka. Meskipun emisi per kapita India hanya sepertiga dari rata-rata global, India sedang mengerjakan berbagai tindakan termasuk listrik bersih, pencampuran etanol dengan bahan bakar fosil, mobilitas hijau, penyimpanan baterai, dan hidrogen hijau untuk membantu mengurangi polusi dan memfasilitasi dibuat pada COP-21, konferensi PBB tentang perubahan iklim yang diadakan di Prancis pada tahun 2015.

“Shri RK Singh memberi pengarahan kepada delegasi dari negara-negara G20 tentang kemajuan signifikan India dalam mencapai target NDC sambil mempertahankan komitmennya untuk mencapai target iklimnya berdasarkan Perjanjian Paris.

Menteri memberi tahu para delegasi bahwa terhadap target pengurangan emisi 33-35% pada tahun 2030, India telah mencapai pengurangan emisi 28% dibandingkan dengan tingkat tahun 2005, dan pada kecepatan ini, ditetapkan untuk melampaui komitmen NDC sebelum 2030, ” pernyataan itu dikatakan.

India berencana untuk mengurangi jejak karbonnya sebesar 33-35% dari tingkat tahun 2005 pada tahun 2030, sebagai bagian dari komitmennya terhadap Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim yang diadopsi oleh 195 negara di Paris pada tahun 2015. India juga telah berkomitmen untuk memiliki 40% dari total kapasitasnya Kendaraan untuk menghasilkan tenaga dari sumber energi terbarukan pada tahun 2030.

Menteri juga menambahkan bahwa India telah mencapai 38,5% dari kapasitas terpasang dari energi terbarukan dan ketika energi terbarukan yang sedang dibangun juga diperhitungkan, pangsa energi terbarukan dalam kapasitas terpasang lebih dari 48%, jauh melebihi komitmen yang dibuat berdasarkan Perjanjian Paris,” menurut ke pernyataan.

Hal ini dianggap penting di negara yang merupakan penghasil emisi gas rumah kaca terbesar setelah Amerika Serikat dan Cina, dan merupakan salah satu negara yang paling rentan terhadap perubahan iklim.

READ  Penjelasan: "Plot" Iran untuk menculik seorang jurnalis pembangkang dari Amerika Serikat

ikut serta dalam Buletin mint

* Masukkan email yang tersedia

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.

Jangan lewatkan cerita apapun! Tetap terhubung dan terinformasi dengan Mint. Unduh aplikasi kami sekarang!!